Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Jumat, 28 Okt 2022 16:40 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Misteri Watu Tugu Semarang yang Masih Belum Terungkap

Tim detikJateng
detikTravel
Candi Tugu di Kelurahan Tugurejo, Kecamatan Tugu, Kota Semarang, Jumat (26/8/2022).
Foto: Watu Tugu (Angling Adhitya Purbaya/detikJateng)
Semarang -

Sebuah tugu kuno dengan tinggi 2,5 meter berdiri tegak di Semarang. Keberadaan Watu Tugu itu sampai kini masih jadi misteri. Bagaimana kisahnya?

Watu Tugu ini berada di Kelurahan Tugurejo, Kecamatan Tugu, Kota Semarang. Bangunan yang biasa disebut sebagai Watu Tugu oleh masyarakat sekitar itu telah jadi salah satu bangunan cagar budaya di Semarang.

Tugu batu andesit kompak itu berdiri di atas umpak tatanan kosod balok batu andesit. Pada masing-masing sisi dinding umpak semen terdapat sebuah prasasti, dua prasasti berhuruf latin berbahasa Belanda, dua prasasti berhuruf Jawa berbahasa Jawa. Ada juga prasasti berupa tapak kaki di sekitar tugu.

Meski telah ditetapkan sebagai bangunan cagar budaya, sejarah Watu Tugu itu masih menjadi misteri. Bukti sejarah maupun literatur mengenai Watu Tugu Semarang masih sangat minim.

Bahkan, beberapa prasasti yang berada di kompleks Watu Tugu Semarang itu juga tidak menceritakan sejarah mengenai bangunan kuno itu. Hal itu diungkap oleh Kepala Balai Pelestarian Cagar Budaya (BPCB) Jateng, Sukronedi kepada detikJateng, belum lama ini.

"Dari prasasti tersebut dapat menceritakan sebuah peristiwa sejarah. Prasasti pertama menyampaikan kabar bahwa bangunan ini didirikan oleh Dinas Purbakala pada tahun 1938. Prasasti berikutnya bisa diartikan bahwa bangunan ini didirikan oleh dinas purbakala dengan menggunakan biaya dari Pemerintah Desa Toegoeredjo," kata Sukronedi beberapa waktu lalu.

"Meninjau isi prasasti, umur tugu telah mencapai 78 tahun serta menceritakan sebuah peristiwa sejarah. Oleh karena itu tugu tersebut diduga merupakan struktur cagar budaya yang dilindungi oleh Undang-undang nomor 11 tahun 2010 tentang Cagar Budaya," imbuhnya.

Senada, pemerhati sejarah Semarang, Rukardi mengatakan para arkeolog juga masih menduga-duga soal keberadaan tugu tersebut. Hal itu karena minimnya bukti sejarah maupun literatur.

"Kalau sumber sejarah sangat minim. Sependek pengetahuan saya, hanya Raffles yang memuat objek purbakala ini di bukunya History of Java. Itu pun hanya berupa gambar ilustrasi dan caption sangat singkat," jelas Rukardi lewat pesan singkat.

Sedangkan juru kunci kawasan tersebut, Sumarto meyakini bahwa Watu Tugu Semarang sudah ada jauh sebelum 1938. Dia beralasan, pada 1938 pemerintah saat itu hanya melakukan pemugaran.

Berdasar cerita yang dia peroleh secara turun temurun, Watu Tugu Semarang tersebut merupakan tapal batas antara Kerajaan Majapahit dengan Kerajaan Pajajaran.

"Pasukan Majapahit ada di daerah Ungaran dan Pajajaran ada di Kaliwungu. Kemudian disepakati dibuat batas Utara dan Selatan," ujar Sumarto.


----

Artikel ini telah naik di detikJateng dan bisa dibaca selengkapnya di sini.



Simak Video "Monumen Reog Bakal Dibangun, Tingginya Capai 126 Meter"
[Gambas:Video 20detik]
(wsw/wsw)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
Adu Perspektif
×
Geger Capres Rambut Putih Keriput
Geger Capres Rambut Putih Keriput Selengkapnya