Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Sabtu, 10 Agu 2019 14:54 WIB

D'TRAVELERS STORIES

Liburan ke Turki, Ini Itinerary Buat Traveling Seminggu

Foto 1 dari 5
Tulip putih bermekaran di Emirgan Park
Tulip putih bermekaran di Emirgan Park
detikTravel Community - Turki punya banyak atraksi menarik untuk wisatawan. Buat kamu yang mau liburan ke Turki selama seminggu, bisa intip itinerary berikut ini.

Turki merupakan negara yang memiliki keindahan yang selalu diidamkan para wisatawan. Pemandangannya serta bangunan-bangunan bersejarahnya menarik perhatian traveler mancanegara.

Extraordinary traveling pertama saya terjadi sekitar beberapa bulan yang lalu. Pertama, karena saya traveling ke luar negeri yang jaraknya terjauh dari yang pernah saya kunjungi. Perjalanan 15 jam via udara, belum ditambah transit. Turki, negara tujuan saya.

Kedua, saya traveling tanpa kenal siapapun karena cuti suami habis untuk umroh di awal tahun. Sehingga saya memilih ikut tour and travel dengan harapan akan ada banyak teman baru. Saya juga memilih wisata halal agar lebih nyaman selama di sana.

Walaupun Turki adalah negara dengan 90% mayoritas muslim, tetapi Turki pernah menjadi pusat kerajaan Romawi, Yunani, dan Kristen. Oleh karena itu, banyak tour and travel yang menawarkan destinasi ke spot-spot religi berbagai agama dan keyakinan.

Ketiga, saya traveling ke negara muslim Eropa yang mempunyai sejarah dahsyat tentang kejayaan Islam di masa lampau. Sungguh, traveling ke Turki merupakan bagian dari dream destination. Negara ketiga yang ingin saya kunjungi setelah Makkah-Madinah.

Keempat, saya traveling dalam keadaan hamil 2 bulan. Sebuah kondisi yang tidak disengaja dan tidak disangka-sangka. Saat mendaftar wisata Turki, saya belum hamil. Begitu akan berangkat, ternyata saya sudah positif hamil 6 minggu. Saya tetap bersyukur meski mual muntah dan masuk angin mendera selama di Turki.

Persiapan ke Turki pernah saya tulis di sini. Kali ini, saya ingin bercerita lebih detail mengenai rencana perjalanan selama 10 hari di Turki. Total perjalanan 2 hari pulang-pergi sehingga dapat disimpulkan waktu efektif di Turki adalah 8 hari.

Selama 8 hari, saya dan teman-teman tour and travel berkeliling ke 7 kota yaitu Istanbul, Bursa, Kusadasi, Pamukkale, Konya, Cappadocia, dan Ankara. Ketujuh kota ini tidak semuanya berdekatan. Ada jarak antar kota memakan waktu 4-6 jam menggunakan bus. Saya akan berbagi pengalaman unik dan seru yang merupakan highlight dari 7 kota tersebut. Dimulai dari Istanbul, mantan ibukota Turki.

Mungkin tak banyak yang tahu bahwa Istanbul berada di antara dua benua yaitu Asia dan Eropa. Keduanya dipisah oleh jembatan di bagian darat, atau Selat Bosphorus di bagian lautnya. Laut Marmara berada di Turki sisi Asia. Sedangkan Laut Hitam berada di Turki sisi Eropa.

Dulu, Istanbul merupakan ibukota Turki, hingga kemudian berpindah ke Ankara. Mirip-mirip dengan New York dan Washington. Saya dan rombongan sampai di bandara Turki pada siang hari dan kami langsung bertolak ke Blue Mosque.

Sebelumnya, makan siang terlebih dahulu di restoran lokal. Pertama kalinya saya menyantap hidangan khas Turki yang terdiri dari makanan pembuka, makanan utama dan penutup. Appetizernya yaitu salad sayur dengan topping minyak zaitun, pomegranat dan lemon sehingga terasa segar. Selanjutnya, terhidang roti tawar agak keras yang harus dicelup sup terlebih dahulu.

Menu utamanya adalah daging ayam panggang yang disajikan bersama nasi. Lalu, penutupnya adalah buah-buahan seperti potongan apel dan jeruk yang dihidangkan di piring. Yang membuat rindu dengan Indonesia adalah teh hangat. Apalagi cuaca Turki masih dingin. Air mineral terasa seperti air es.

Sesudah makan, kami jalan kaki ke Blue Mosque atau sering disebut sebagai Masjid Sultan Amet. Masjid ini adalah pusat keagamaan abad ke-16 dan satu-satunya masjid di Istanbul dengan 6 menara. Kami masuk ke dalam masjid dan salat di sana. Masjid tersebut luar biasa menurut saya, bagian dalam masjid juga unik.

Perjalanan dilanjutkan dengan berjalan kaki hingga melewati Hagia Sofia, tapi tidak masuk. Tur Hagia Sofia akan dilangsungkan di hari terakhir ketika kembali lagi ke Istanbul. Sebagai gantinya, tour guide mengajak kami berkeliling kawasan sekitar Blue Mosque dimana terdapat Obelisk, dan sumur kuno zaman Konstantinopel.

Setelah itu, kami menuju ke restoran dengan pemandangan Selat Bosphorus di malam hari. Makan malam di samping Laut Marmara begitu memesona. Lauk yang dihidangkan adalah ikan dengan bumbu minimalis. Malam itu, kami menginap di Istanbul.

Paginya, saya dan rombongan bertolak ke Bursa, yakni kota yang berada di ketinggian, sehingga udara cenderung dingin. Persis Kota Malang di Indonesia. Kami mengunjungi Grand Mosque Ulu Cami, masjid terbesar dengan seni arsitektur khas Selcuk Turki yang melambangkan masa kejayaan Kerajaan Ottoman. Saya sempat salat di masjid dengan 40 kubah tersebut. Sekeliling masjid terdapat taman dengan air mancur yang menyegarkan. Selain itu juga terdapat para penjual souvenir Turki.

Dari masjid, kami menuju Turkish Delight Factory untuk mencicipi kudapan khas Turki yang terbuat dari campuran buah dan gelatin yang merupakan oleh-oleh khas Turki. Setelah makan siang di restoran lokal, kami melanjutkan perjalanan ke Green Mosque & Green Tomb (Yesil Cami), masjid yang di bangun oleh Sultan Mehmet I tahun 1424. Masjid ini dinamakan Green Mosque karena menggunakan keramik berwarna hijau di dalamnya. Indah sekali.

Saat berada di Green Mosque, saya dan rombongan bertemu dengan imam masjid. Ia menanyakan apakah kami musafir atau bukan. Ketika kami menjawab iya, ia meminta doa dan memimpin doa bersama kami. Menurutnya, doa musafir dikabulkan.

Tak jauh dari masjid, terdapat Koza Han (Silk Market) yang merupakan pasar dan pusat perbelanjaan kain sutra khas Turki. Saya justru membeli syal hangat, pembatas buku dan hiasan dinding. Hari itu ditutup dengan perjalanan ke kota lain yaitu Kusadasi.

Yang paling terkenal di Kusadasi adalahi Ephesus Ancient City, yaitu sebuah reruntuhan kota tua peninggalan Romawi Kuno yang namanya tersohor ke seantero dunia. Saya pribadi sangat tercengang melihat Ephesus. Kok bisa ya, zaman dahulu orang-orang Romawi membangun bangunan tinggi dan simetris dari bebatuan seperti marmer. Bagaimana caranya?

Ephesus memang terkenal sebagai kota marmer. Letaknya yang dekat dengan Laut Marmara yang berarti banyak mengandung bahan marmer, menjadikannya mudah ditemukan di Ephesus. Para seniman Romawi mengubah bahan tersebut menjadi patung-patung nan indah.

Dulunya, Ephesus adalah kota Yunani, sehingga saya dan rombongan juga menemukan patung dewa-dewi Yunani di sini. Ada Dewa Arthemis yang merupakan dewa Ephesus yaitu dewa yang melambangkan kesuburan, dan kekayaan. Ada juga Dewa Nike, yang melambangkan victory atau kemenangan.

Saya juga melihat kemegahan Celcius Library. Perpustakaan terbesar di zamannya. Ada juga grand teater yang dapat menampung 25 ribu orang sehingga diperkirakan penduduk Ephesus adalah 4 kalinya yaitu 100 ribu orang. Wah, jumlah yang besar, bukan?

Selanjutnya, kami diajak melihat fashion show di Leather Factory Showroom yang menampilkan produk kulit berkualitas tinggi yang dibuat di Turki. Secara harga lumayan, bernilai ratusan dolar. Topi kulit seharga 200 dolar, dan jaket kulit minimal 400 dolar. Sebuah harga yang belum terjangkau oleh saya.

Setelah makan siang, perjalanan dilanjutkan ke Pamukkale. Kami sampai di Pamukkale malam hari sehingga langsung makan malam dan menuju kamar untuk tidur. Paginya, beberapa orang di rombongan menaiki balon udara di Pamukkale, karena katanya balon udara sedang tidak diizinkan terbang di Cappadocia.

Saya sendiri memilih untuk bersantai di hotel yang dinginnya sampai membuat tangan dan perut nyaris beku. Harga naik balon udaranya sangat mahal 230 USD atau sekitar Rp 3,2 juta rupiah. Sebenarnya sih saya sangat ingin. Tapi saya ingin naik balon udara di Cappadocia dan sayangnya saat itu uang saku saya mepet. Kalau naik hot air ballon, dapat dipastikan saya enggak bisa beli oleh-oleh, enggak bisa jajan juga.

Setelah para peserta balon udara kembali ke hotel, rombongan menuju Hierapolis Ancient City dan menjelajahi Cotton Castle. Tempat ini adalah sebuah situs warisan dunia, yang terbuat dari teras dan kolam putih yang menarik. Cotton Castle terbuat dari perairan panas berkapur yang mengalir menuruni gunung.

Masyaa Allah, indah sekali kolam putihnya. Seolah berada di hamparan salju, tetapi ketika kaki memasuki air, ternyata air hangat. Udara dingin yang menerpa jadi tidak terlalu terasa. Tapi hati-hati ketika melangkah di kolam. Karena kolam ini asli dari alam sehingga bagian dasarnya ada yang berlumut dan licin. Ada pula yang tajam penuh batuan kecil-kecil seperti karang. Intinya, sebagai peserta tur, kami saling bantu membantu. Berpegang tangan ketika akan melangkah.

Dari Pamukkale, kami akan menuju Cappadocia dengan melewati kota Konya. Kabarnya, Konya adalah kota paling religius di Turki. Ternyata kota ini adalah tempat tinggal Maulana Jalaluddin Rumi.

Saya dan rombongan mengunjungi Mevlana Museum. Sebuah museum yang menyimpan semua kisah dan catatan sejarah tentang Rumi, yang di Turki lebih terkenal dengan sebutan Mevlana. Museumnya cukup luas, dengan beberapa bangunan.

Terdapat makam, pakaian dan sorban Rumi di dalam museum, serta ada jenggot Nabi Muhammad. Selain itu, ada juga patung-patung yang menggambarkan suasana santri yang belajar menari Sufi zaman dahulu. Mereka tidak hanya belajar menari tapi juga mengaji. Makna di balik tarian Sufi adalah kepasrahan sehingga hanya bisa dilakukan oleh santri yang sudah tingkat tinggi kepasrahannya. Tidak semua santri dapat lolos ke tahap belajar menari Sufi.

Kemudian perjalanan dilanjutkan untuk photo-stop di Sultanhani Caravanserai atau Tepesidelik Caravanseray, yaitu tempat di mana para pedagang di masa lalu bertemu dan beristirahat memarkirkan kereta atau karavan mereka di tempat tersebut. Spot foto dengan latar gunung es sungguh memesona. Kami juga sempat membeli oleh-oleh di pusat suvenir di Sultanhani Caravanserai.

Perjalanan dilanjutkan ke Cappadocia, sampai di sana kami langsung makan malam dan beristirahat di hotel. Esok harinya setelah sarapan, saya dan rombongan dibawa menyusuri kawasan Underground City of Cardak yaitu kota bawah tanah berbatu seperti dalam kartun the Flinstone.

Ruangan di dalam Underground city ternyata cukup dingin. Rumah bawah tanah dibagi menjadi beberapa ruangan seperti dapur, ruang tamu, ruang penyimpanan ternak dan makanan, ruang ibadah, dan sebagainya. Zaman dahulu, mereka menggunakan rumah bawah tanah ketika bersembunyi dari musuh atau binatang buas.

Kami melanjutkan perjalanan ke Goreme Valley, sebuah kota di Cappadocia sekaligus sebuah wilayah historis Turki, serta mengunjungi Hand Made Carpet Showroom yang merupakan pusat kerajinan karpet khas Turki. Harga karpet Turki ternyata lumayan. Perbedaan karpet Turki dengan karpet lain adalah pada ikatannya yang double sehingga lebih kuat.

Setelah makan siang, saya dan rombongan menuju area photo-stop di Pasabag Valley, Pigeon Valley, dan Uchisar Castle, sebuah istana yang bentuknya seperti sarang tawon besar dengan lubang-lubang dan bendera Turki di puncaknya. Ada area di Cappadocia yang bentuk batu-batunya seperti jamur di Film Smurf, serta yang bentuknya cukup imajinatif, seperti unta dan sebagainya, menarik sekali.

Esok paginya, setelah sarapan di hotel, perjalanan dilanjutkan ke Ankara, Ibukota Turki. Pemberhentian pertama adalah Tuz Golu, danau air asin di Ankara. Danaunya seperti pantai dengan pasir yang putih. Pasir tersebut adalah garam yang dapat digunakan untuk kosmetik dan banyak manfaat lain.

Setelah makan siang, kami menuju Ataturk Mauseloum. Saya sempat kaget karena museumnya ramai sekali. Ternyata tempat ini digunakan sebagai persemayaman terakhir presiden pertama Turki yaitu Mustafa Kemal Pasha. Saat kami datang, sedang ada kunjungan dari tokoh Pakistan sehingga ia melakukan penghormatan ke makam tersebut.

Proses penghormatannya dengan cara mengheningkan cipta selama kurang lebih 30 detik. Semua orang berdiri tanpa bersuara, diiringi alunan musik instrumental. Yang unik, penjaga-penjaga di museum Attaturk berdiri seperti patung, tanpa bergerak sama sekali. Mirip dengan penjaga istana di Inggris yang tersohor keunikannya.

Kami makan malam di rumah makan Indonesia dengan lauk sup, ayam goreng, mi goreng lengkap dengan kerupuk dan teh hangat. Lezat sekali. Semua kenyang dan bahagia, siap beristirahat di Istanbul.

Keesokannya, setelah sarapan, kami salat Jumat di Blue Mosque. Lalu dilanjutkan berkeliling ke Topkapi Palace yaitu sebuah museum istana dengan koleksi mewah seperti porselen, treasuries, yang merupakan lambang kejayaan masa Kesultanan Ottoman.

Topkapi Palace sangat luas. Ada bangunan khusus peralatan dapur, dan gedung khusus peralatan perang yang sangat megah. Terdapat juga museum terkait benda berharga umat muslim seperti kunci Ka'bah, kiswah Ka'bah karena dulu Ka'bah masuk dalam pemerintahan Ottoman. Saya juga sempat melihat tongkat Nabi Musa, pedang Khalid Bin Walid, pedang Ustman bin Affan dan Nabi Daud. Ada juga baju Fatimah, putri Nabi Muhammad. Lantunan Al Qur'an dibacakan sepanjang hari di museum tersebut. Masya Allah, damainya.

Selanjutnya, kami menuju Hagia Sophia Museum. Seperti diketahui, Hagia Sofia ini pernah menjadi gereja, lalu menjadi masjid dan akhirnya menjadi museum. Ukiran dan lukisan dari dua agama terlihat di sini. Ada Bunda Maria, Yesus, dan ukiran Nabi Muhammad dan Allah berdampingan di Hagia Sofia. Arsitektur Hagia Sofia memang unik.

Hari itu ditutup dengan berbelanja di Grand Bazaar yang merupakan pusat perbelanjaan tertua dan terbesar di Turki. Grand Bazar sungguh memanjakan naluri belanja perempuan. Aneka pernak pernik, perhiasan, pashmina, bahkan turkish delight terdapat di sini, serunya bisa ditawar. Sayang, kami hanya mendapat sedikit waktu saja. Lain kali kalau ke Istanbul dengan backpacker harus ke sini lagi.

Esok harinya adalah hari terkahir di Istanbul. Pagi-pagi sekali, kami harus sudah selesai packing dan menyelesaikan sarapan untuk bersiap ke Spice Bazar yang merupakan bazar besar yang menjual bumbu-bumbu dapur khas Turki dan Timur Tengah. Saya tidak turun karena memang tidak berniat membeli bumbu apapun.

Selanjutnya, rombongan tour dibawa ke Emirgan Park yang merupakan puncak dari wisata Turki di Bulan April yaitu taman tulip yang terbesar dan terkenal di Turki. Masya Allah, niatnya merasakan kebesaran Ottoman di zamannya, saya mendapat bonus melihat bunga tulip.

Tulip-tulip aneka warna bergerombol dengan elegan. Mulai dari tulip putih, merah muda, merah, kuning, oranye, ungu, hingga ada tulip yang warnanya gradasi lebih dari satu warna. Saya bahkan tidak tahu kalau bunga tulip berwarna - warni dan bentuk ketika kuncup dan mekar sama-sama indah.

Emirgan Park cukup luas dan kami dilarang menginjak tanah tempat tulip tumbuh. Harapannya agar bunga tulip tidak ikut terinjak. Cukup banyak polisi taman yang berjaga dan mengingatkan untuk berfoto agak jauh dari tanah.

Tak lama setelah puas berkeliling Emirgan Park, kami beranjak menuju bus untuk segera ke Bandara International Istanbul-Sabiha Gokcen dan kembali ke tanah air dengan Qatar Airways. Makan siang dilakukan di bus. Begitu juga yang belum sempat salat dhuhur dan asar, dilaksanakan di bus. Perjalanan ke bandara cukup lama karena Istanbul macet seperti Jakarta.

Pesawat take-off di malam hari dan tiba di Istanbul Bandara Internasional Hamad Doha sekitar 5 jam kemudian waktu Qatar dini hari. Kami transit kurang lebih 7 jam, kemudian lanjut perjalanan dari Doha pukul 09.15 waktu Doha dan tiba di Bandara Internasional Soekarno Hatta pukul 22:15 WIB malam. Dengan kata lain, berada di pesawat hingga hampir 10 jam. Subhanallah, perjalanan yang panjang, bukan?

Sesampainya di Bandara Soekarno Hatta, saya menuju hotel yang sudah dipesan. Esok harinya, barulah saya berangkat dengan pesawat ke Yogya. Jadi, masih ada satu malam untuk beristirahat dan tidak terburu-buru mengejar penerbangan berikutnya. Sementara itu, teman-teman rombongan yang asli Jabodetabek langsung menuju rumah masing-masing.

Sungguh, perjalanan ke Turki adalah extraordinary traveling dari semua sisi. Saya tak menyangka cukup kuat bepergian jauh di saat hamil muda. Tanpa keluarga dan teman akrab yang menemani. Semua teman yang saya dapat baru kenal di perjalanan. Mereka sangat membantu dan baik, terutama ketika tahu kalau saya sedang hamil muda. Peserta tour kebanyakan justru pasangan suami istri yang berusia 60 tahun ke atas sehingga mereka paham benar bagaimana rasanya hamil.

Dubai, adalah kota berikutnya yang saya impikan. Sebenarnya saya mempunyai saudara yang tinggal di Dubai. Kakek saya asli orang Arab, dan beberapa keluarga jauh masih ada yang tinggal di Arab, termasuk Dubai. Oleh karena itu, jika saya berkesempatan untuk ke Dubai, saya akan bersilaturahmi ke mereka.

Yang akan saya lakukan berikutnya ketika di Dubai tentu saja melihat dengan mata kepala sendiri betapa megah dan canggihnya pariwisata Dubai. Saya akan ke Burj Khalifa dan melihat pemandangan Dubai dari atas dan menyaksikkan Dubai Fountain.

Dubai Fountain mendapat gelar sebagai air mancur paling besar di dunia. Luasnya kurang lebih 12 hektar dan dapat meluncurkan air hingga setinggi lima ratus kaki. Wow, luar biasa! Saya pernah melihat air mancur menari dan berwarna di belakang Menara Kembar Malaysia. Begitu juga di Jogja pernah ada air mancur yang seperti itu, tetapi yang setinggi Dubai Fountain jelas belum pernah lihat.

Yang tidak boleh terlewatkan tentu saja mengunjungi Palm Jumaerah atau sering disebut sebagai Palm Island. Tempat ini adalah pulau buatan yang unik dan lengkap fasilitasnya. Terdapat taman hiburan, pantai, akuarium, tempat olahraga air, dan lain-lain didalamnya.

Selain itu, saya penasaran dengan pantai di Dubai yaitu Pantai Jumeirah. Pantai ini membentang hingga 7 km dan terbagi menjadi 7 pantai yang tiap pantainya mempunyai keunikannya tersendiri. Pantai Jumeirah memang patut memiliki pasir yang putih dan air laut berwarna biru yang bening dan cantik. Di Indonesia memang banyak pantai berpasir putih. Makanya saya ingin melihat apa bedanya dengan Pantai Jumaerah.

Sebagai pecinta bunga dan tanaman, saya akan berkunjung ke Miracle Garden di Dubailand. Miracle Garden merupakan taman yang di dalamnya terdapat beragam jenis tanaman yang didesain menjadi bentuk yang sangat cantik dan unik. Taman ini mempunyai berbagai tema seperti colorful peacocks, floral clock, butterfly park, dan aromatic garden. Keren, ya?

Tempat wisata wajib berikutnya yang masuk list saya adalah Bastakia Quarter. Tempat ini dipenuhi bangunan dan gedung tua dengan arsitektur kuno. Sejak dulu saya memang menyukai keunikan bangunan kuno. Seolah kita terdampar ke masa lampau.

Selain itu, kota tua Bastakia Quarter mempunyai banyak musem, terutama di daerah Al Fahidi. Museum yang ingin saya datangi antara lain museum koin, museum kopi, museum perangko, dan museum lainnya. Seru sekali bisa berwisata ke museum, mengenal sejarah Dubai lebih dekat. Doakan semoga saya bisa ke Dubai ya.
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
NEWS FEED

Mural di Kanada Keren Banget!

Senin, 26 Agu 2019 06:56 WIB

Lupakanlah grafiti yang asal-asalan, sekarang zamannya mural yang keren menghias kota. Di Quebec, Kanada mural bisa jadi keren banget.