Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Senin, 17 Apr 2017 13:55 WIB

TRAVEL NEWS

Menambah Kunjungan Turis ke Indonesia Lewat Udara

Afif Farhan
Redaksi Travel
Foto: Menpar Arief Yahya bersama perwakilan AirAsia Indonesia (dok Kemenpar)
Foto: Menpar Arief Yahya bersama perwakilan AirAsia Indonesia (dok Kemenpar)
Jakarta - Konektivitas udara disebut Menteri Pariwisata Arief Yahya sebagai cara jitu menambah kunjungan turis. Penerbangan harus ditambah dan bandara harus diperluas.

Menteri pariwisata Arief Yahya bersama pejabat Kementerian Pariwisata dan Tim Percepatan Pembangunan Pariwisata hari ini melakukan road show atau kunjungan ke beberapa maskapai seperti Garuda Indonesia, AirAsia Indonesia dan Sriwijaya Air serta ke PT Angkasa Pura (AP) II di Jakarta.

"Sekitar 80 persen kedatangan wisman (wisatawan mancanegara) ke Indonesia menggunakan moda transportasi udara sehingga tersedianya seat pesawat (seat capacity) yang cukup menjadi kunci untuk mencapai target 2017 hingga 2019 mendatang," ujarnya seperti dalam rilis yang diterima detikTravel, Senin (17/4/2017).

Kementerian Pariwisata dalam mencapai jumlah kunjungan 20 juta turis di 2019, menetapkan 3 top program unggulan yakni digital tourism, homestay desa wisata dan konektivitas udara. Target jangka pendeknya, untuk mendatangkan 15 juta turis di 2017 dan 20 juta turis di 2019 sebagai target jangka panjang.

Menteri pariwisata Arief yahya menjelaskan, komunikasi dan koordinasi dengan pihak maskapai dan otoritas bandara (PT AP I, PT AP II, dan AirNav Indonesia) sangatlah penting. Untuk tujuan, meningkatkan air-connectivity baik internasional dan domestik.

"Implementasi program konektivitas udara kita diskusikan secara khusus dengan unsur 3A untuk mengetahui apa kendala dan hambatan serta bagaimana solusinya. Hasil road show serta rekomentasi Rakornas pariwisata yang digelar belum lama ini akan diaudensikan dengan Kemenhub sebagai langkah untuk mempercepat penambahan seat capacity tahun ini," paparnya.

Arief menambahkan, tersediaannya kapasitas seat sebanyak 19,5 juta oleh perusahaan maskapai di Indonesia dan asing saat ini hanya cukup untuk menenuhi target kunjungan 12 juta turis pada 2016. Sedangkan untuk target 15 juta turis tahun 2017, masih membutuhkan tambahan 4 juta seat.

Sementara itu untuk mencapai target pariwisata 2018 sebanyak 18 juta turis membutuhkan tambahan 3,5 juta seat atau menjadi 7,5 juta seat. Sedangkan untuk mendukung target 20 juta turis pada 2019, perlu tambahan 3 juta seat atau totalnya menjadi 10,5 juta seat. (aff/aff)
BERITA TERKAIT
Load Komentar ...
NEWS FEED

Toilet Mewah ala Lawang Sewu

Minggu, 22 Okt 2017 09:52 WIB

Kalau liburan ke Semarang, kurang greget bila tidak mampir ke bangunan kuno bernama Lawang Sewu. Yang perlu traveler tahu, ternyata toilet Lawang Sewu mewah.