Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 22 Apr 2018 20:55 WIB

TRAVEL NEWS

Media Inggris Soroti Negatif Dunia Bawah Laut Pulau Komodo

Afif Farhan
detikTravel
Bawah laut Pulau Komodo (Wayan Pai/dTraveler)
Bawah laut Pulau Komodo (Wayan Pai/d'Traveler)
Jakarta - The Guardian, media asal Inggris menyoroti dunia bawah laut Pulau Komodo di NTT. Bukan dalam hal positif, tapi negatif.

Dilihat detikTravel dalam website The Guardian, Minggu (22/4/2018) pekan lalu The Guardian menerbitkan tulisan 'Destroying the world's natural heritage: 'Komodo is reaching a tipping point'. Berisikan, kondisi alam Pulau Komodo, terutama bawah lautnya pelan-pelan hancur.

Hal itu diakibatkan oleh penangkapan ilegal dan tidak adanya pariwisata berkelanjutan. Itu menurut pengakuan dari salah satu operator selam, Ed Statham.

"Itu penangkapan ilegal, penambatan di tempat selam dan mengincar ikan hiu. Itu terjadi dalam skala besar. Jika terus seperti ini, Pulau Komodo akan mencapai titik kritis dalam beberapa tahun ke depan," katanya.

Screenshot The Guardian yang mengulas tentang Komodo (The Guardian)Screenshot The Guardian yang mengulas tentang Komodo


Pulau Komodo sejatinya memiliki dunia bawah laut yang indah. Terumbu karang dan ikan-ikannya beragam, yang mana beberapa tahun belakangan ini pamornya terus naik sebagai salah satu destinasi wisata selam. Bukan hanya diminati orang Indonesia, tapi juga turis mancanegara.

Apalagi, Pulau Komodo (masuk sebagai dalam wilayah Labuan Bajo) juga ditetapkan sebagai 10 Destinasi Prioritas pemerintah. itu artinya, Pulau Komodo bakal dipoles sebagai destinasi jempolan.

Laut Pulau Komodo juga jadi habitat penyu (Desvriany/d'Traveler)Laut Pulau Komodo juga jadi habitat penyu (Desvriany/d'Traveler)


Tentu, amat disayangkan jika benar terjadi penangkapan ikan ilegal sampai merusak dunia bawah laut Pulau Komodo. Bahkan kabarnya, Pulau Komodo juga sudah masuk calon daftar Situs Warisan Dunia UNESCO.

"Pulau Komodo belum masuk dalam daftar Situs Warisan Dunia. Tetapi jika masalahnya serius, kami juga bisa turun tangan," kata Dr Fanny Douvere, Koordinator Program kelautan UNESCO.

Kembali ke Statham, dia menyesalkan ada penangkapan ikan ilegal yang sampai merusak alam bawah laut Pulau Komodo. Dia meminta ada tindakan dari pihak berwenang terkait hal ini.

Tonton video 20Detik tentang laut Pulau Komodo yang sedang dibicarakan media luar :

[Gambas:Video 20detik]

(aff/aff)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
NEWS FEED