Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 23 Agu 2018 09:22 WIB

TRAVEL NEWS

Bertualang ke Pegunungan Arfak di Papua Barat, Amankah?

Ahmad Masaul Khoiri
detikTravel
Foto: Pegunungan Arfak (Masaul/detikTravel)
Foto: Pegunungan Arfak (Masaul/detikTravel)
Pegunungan Arfak - Perjalanan ke Kabupaten Pegunungan Arfak (Pegaf) dari Manokwari harus melalui jalan yang amat tidak baik. Medan adventure demikian apakah aman bagi wisatawan?

detikTravel bersama Mapala UI mengeksplor Kabupaten Pegunungan Arfak (Pegaf) dari tanggal 15-24 Agustus 2018. Acara ini dalam rangka Ekspedisi Bumi Cendrawasih 2018.

Kabupaten Pegaf baru seumur jagung dan membutuhkan tangan-tangan investor untuk pembangunannya. Oleh karena itu Bupati Pegaf Yosias Saroy berjanji dengan keamanan di wilayahnya.

"Untuk diketahui, Kita jamin aman untuk keamanan. Suku-suku pendatang aman. Kita undang untuk investasi ke sini," kata Yosias.

Untuk diketahui, hanya ada dua pilihan ke Kota Anggi, pusat Kabupaten Pegaf. Pertama, menggunakan jalan darat yang melewati hutan, sungai, dan berbagai rintangan, yang kedua menggunakan pesawat yang hanya ada ada di hari Sabtu.

Traveling ke Pegaf pasti cocok bagi kamu yang ingin pergi sejenak dari hingar bingar kota. Di sini tak ada sinyal internet dan hanya ada sinyal SMS atau telepon walau sering ada gangguan.

"Kalau kamu mau menjelajah Pegaf itu 4 hari cukup. Selama ini wisatawan tinggal bersama masyarakat. Turis asing tidak ada yang lapor dan langsung ke lapangan," ujar Yosias.

"Kita belum kenakan tiket masuk karena belum ada peraturannya," pungkas dia.

Kabupaten Pegunungan Arfak berada di ketinggian 1.700 mdpl. Beragam potensi wisata alam ada di sini, mulai dari danau kembar, pengamatan burung dilindungi, kupu-kupu, hingga budaya lokal yang masih terjaga.

Setelah detikTravel merasakan perjalanan panjang selama kurang lebih 7 jam dari Manokwari hingga kota Kabupaten Pegunungan Arfak memang cukup melelahkan. Hal itu dikarenakan medannya terbilang berat karena hanya bisa dilewati mobil 4X4.

Cerita seru Kabupaten Pegaf akan ada di artikel selanjutnya. Tunggu ya!



Tonton juga video: 'Akhirnya Jalan Trans Papua Barat Tersambung'

[Gambas:Video 20detik]

(wsw/wsw)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
NEWS FEED