Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Senin, 28 Okt 2019 12:14 WIB

TRAVEL NEWS

Mengenal Influencer Pariwisata, Profesi Ngehits Zaman Now

Johanes Randy Prakoso
detikTravel
Ilustrasi (dok. the.epic.man/iStock)
Ilustrasi (dok. the.epic.man/iStock)
Jakarta - Popularitas media sosial (medsos) di zaman now ikut menghadirkan banyak profesi baru. Salah satunya influencer pariwisata atau travel. Seperti apa sih profesi yang sedang hits ini?

Baru-baru ini sempat ramai kabar adanya wacana dari Pemerintah Provinsi DKI Jakarta yang sempat merencanakan anggaran Rp 5 miliar untuk membiayai lima influencer. Tujuannya untuk mempromosikan pariwisata di Jakarta. Anggaran itu kini dinyatakan sudah dihapus.




Besarnya anggaran itu cukup jadi cerminan betapa prestisiusnya profesi influencer pariwisata, atau yang lebih dikenal sebagai travel influencer di luar negeri. Di kalangan milenial baik di dalam atau luar negeri, profesi ini pun kian digemari.

Dihimpun detikcom dari berbagai sumber, Senin (28/10/2019), diketahui kalau profesi travel influencer kian marak seiring dengan popularitas sejumlah media sosial seperi Instagram dan Youtube. Adapun, media sosial Instagram lebih menjadi 'ladang' utama dari travel influencer.

Mengenal Influencer Pariwisata, Profesi yang Dibayar MahalFoto: Instagram

Travel influencer pun tak ada ubahnya dengan social media influencer yang merujuk pada orang-orang yang menggunakan media sosial untuk mempromosikan suatu produk. Dalam bahasa Inggris, Influence sendiri memiliki arti mempengaruhi.

Hanya sesuai namanya, travel influencer merupakan sejumlah orang yang menggunakan media sosial untuk mempromosikan kegiatan travel yang merupakan bagian dari industri pariwisata. Pelakunya pun bisa datang dari latar belakang apa pun, dari orang biasa hingga orang yang telah memiliki nama besar.




Media asing Guardian pun menyebut mereka sebagai 'bintang baru promosi berbasis internet.' Sedangkan media Forbes menyebut mereka sebagai kekuatan ekonomi baru. Mungkin tidak berlebihan, karena profesi tersebut juga mendatangkan uang dalam jumlah yang tak sedikit.

Kekuatan para travel influencer pun berasal dari jumlah pengikut atau yang disebut sebagai follower di akun media sosial mereka. Menurut situs Marketing Insider, di US seorang influencer populer dengan 100 ribu pengikut dapat menghasilkan uang sekitar USD 5.000 untuk sebuah publikasi online di media sosial mereka atau setara dengan Rp 70 juta.

Mengenal Influencer Pariwisata, Profesi yang Dibayar MahalFoto: Instagram

Bloomberg pun menyebut, satu dari tiga anak di Inggris yang berumur antara 6 hingga 17 tahun bahkan bercita-cita jadi Youtuber. Jumlahnya tiga kali lebih banyak dari anak-anak yang berkeinginan jadi Dokter atau perawat.

Kembali ke profesi travel influencer. Mengandalkan konten berupa foto-foto atau video cantik saat sedang liburan, mereka menarik ribuan hingga jutaan mata (viewer) di media sosial mereka. Semakin banyak jumlah pengikutnya, semakin tinggi pula eksposur mereka.




Kelebihan yang mereka miliki itu pun kerap membuat brand, tourism board, hotel, restoran hingga institusi sekelas negara rela membayar mahal mereka untuk mempromosikan keindahan atau budaya masing-masing. Dalam kasus Pemprov DKI Jakarta, mereka menganggarkan Rp 5 miliar untuk 5 influencer yang berarti masing-masing dibayar Rp 1 miliar.

Jumlah itu mungkin bukan harga yang terlalu luar biasa untuk membayar seorang travel influencer untuk mempromosikan keindahan Indonesia. Jumlah pengikut yang mencapai jutaan di seluruh dunia tentu akan mengundang jutaan mata untuk melihat keindahan destinasi yang mereka promosikan.

Mengenal Influencer Pariwisata, Profesi yang Dibayar MahalFoto: Instagram

Umumnya, tiap travel influencer mematok tarif berbeda untuk sebuah unggahan, konten video di Youtube, IG Stories masing-masing. Tentunya biaya 'pasang iklan' di media sosial mereka belum termasuk dengan biaya akomodasi dan makan mereka saat sedang membuat konten di destinasi yang didatangi.

Singkat kata, profesi travel influencer sudah layak dikategorikan sebagai sebuah pekerjaan profesional dengan hasil akhir berupa konten travel atau jalan-jalan. Semua orang yang memiliki media sosial tentu dapat jalan-jalan dan mengabadikan keindahan sebuah destinasi yang didatanginya di media sosial masing-masing.

Hanya, dibayar atau tidaknya kembali lagi ke jumlah pengikut. Kalau pengikut kamu cukup banyak maka peluang dibayar, atau istilahnya 'di-endorsed', pun ikut jadi lebih besar. Walaupun pada faktanya proses menjadi travel influencer, apalagi yang dibayar mahal, tak semulus aspal jalan tol.




Simak Video "Sisa Penebangan Pohon di Kawasan Cikini"
[Gambas:Video 20detik]
(rdy/krs)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA