Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 13 Nov 2019 09:17 WIB

TRAVEL NEWS

Bebek Karet Tersandung Kontroversi Kamp Konsentrasi Nazi

Elmy Tasya Khairally
detikTravel
Foto: Salah satu postingan bebek karetnya di salah satu tempat bersejarah (atuk.apil/instagram)
Foto: Salah satu postingan bebek karetnya di salah satu tempat bersejarah (atuk.apil/instagram)
Oswiecim -
Seorang travel blogger ngetop berkat posting foto bebek karet di tempat-tempat bersejarah. Tapi kini aksinya itu tersandung kontroversi karena kamp konsentrasi Nazi.

Adalah travel blogger dengan akun @Atuk.apil yang awalnya mendapat banyak follower ketika gemar posting foto bebek karetnya di depan beberapa tempat terkenal. Di antaranya Istana Buckingham dan Colosseum.




Nah, mengutip News.com.au, beberapa waktu lalu bebek karet itu dipotretnya tepat di luar kamp konsentrasi Auschwitz di bagian selatan Polandia. Aksinya dinilai tidak patut karena memunculkan bebek karet yang tersenyum di depan museum yang justru menjadi pengingat tragedi genosida oleh Nazi.

Foto itu sendiri sebenarnya telah dihapusdariakuninstagramnya.Tapinetizen tak melupakan begitu saja dan tetap berkomentar negatifdipostinganlainakun tersebut.

[Gambas:Instagram]


Akun Twitter Museum Auschwitz ikut menanggapi hal ini. Akun ini turut menanyakan apakah postingan-postingan travel blogger itu pantas dilakukan di lokasi tragedi kemanusiaan.

"Apakah foto bebek karet yang berada di 'Gerbang kematian' tidak sopan- walaupun tanpa sengaja? Atau apakah itu efek samping dari dunia visual yang harus kita terima/abaikan?" tulis akun ini.


Seseorang netizen membalas, mengatakan bahwa aksi travel blogger ini sangat tidak sopan dan tidak pantas. Akun ini juga mengklaim bahwa travel blogger tidak tahu sejarah dan penderitaan yang terjadi di monumen-monumen itu.

"Benar-benar tidak sopan dan sepenuhnya tidak pantas. Mereka tidak bisa sebodoh itu, tidak tahu apa yang dilakukan di sana dan tidak tahu sejarah dan penderitaan yang terjadi di sana," tulis salah satu komentar.

Foto: Museum Auschwitz (iStock)

Yang lain menanggapi, bahwa Museum Auschwitz bukanlah tujuan wisata untuk bersenang-senang. Tetapi museum ini adalah tempat untuk merenungkan jutaan manusia yang mati karena penindasan.

@AuschwitzMuseum bukan tujuan wisata untuk bersuka-ria atau sekadar bangunan yang tampak keren. Ini adalah situs peringatan, ini adalah tempat untuk merenungkan jutaan manusia yang menderita dan mati di tangan orang lain.




Travel Blogger ini juga telah meminta maaf atas fotonya yang memicu kontroversi dan mengundang amarah sejumlah pihak. Identitas asli dari travel blogger itu sendiri tidak diketahui.

"Maksud dari memposting foto ini tanpa niat untuk tidak menghormati atau menjadikan kontroversi mengenai masalah ini, Saya meminta maaf dengan tulus kepada @auschwitzmemorial atas ketidaknyamanan ini dan untuk semua orang yang tersinggung," ungkapnya.




Simak Video "Mau Jadi Travel Blogger? Curi Ilmunya dari Efenerr!"
[Gambas:Video 20detik]
(elk/krs)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA