Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Senin, 09 Des 2019 08:10 WIB

TRAVEL NEWS

Aturan Terbaru Airbnb untuk Tamu Nakal

Putu Intan Raka
detikTravel
Foto: (iStock)
Foto: (iStock)
Jakarta - Airbnb mengambil tindakan untuk melarang pengadaan pesta dan hukuman untuk tamu nakal yang menyewa akomodasi melalui situs itu.

Airbnb telah lama dikeluhkan dengan berbagai tingkah buruk yang dilakukan penyewa akomodasi. Puncaknya adalah pada saat Oktober lalu terjadi kasus penembakan yang menewaskan 5 orang di sebuah pesta Halloween. Kejadian naas itu terjadi di sebuah penginapan di Orinda, San Francisco.

Perusahaan itu pada Kamis (5/12) kemarin, akhirnya mengambil tindakan dengan melarang segala bentuk undangan pesta terbuka, termasuk yang diiklankan di sosial media. Airbnb melarang pesta yang diadakan di apartemen atau kondominium. Sebagaimana dilansir dari Associated Press, Senin (9/12/2019), Airbnb memberikan pengecualian untuk acara pesta yang dilakukan pihak profesional atau boutique hotel.

"Tujuan kami melalui kebijakan baru ini adalah mengatasi tamu yang bertindak tidak bertanggung jawab dan mengganggu tetangga," kata perwakilan Airbnb.



Saat ini Airbnb sedang melakukan proses identifikasi secara global pada akomodasi yang kemungkinan akan terkena aturan pelarangan pengadaan pesta ini, termasuk sejumlah akomodasi yang ada di Los Angeles, Pantai Miami, London, dan Montreal. Pihaknya juga menghimbau para pemilik akomodasi untuk mematuhi aturan tersebut.

Selain pelarangan pesta, mulai awal 2020 mendatang para tamu akan diperingatkan jika membuat keramaian berlebihan, tidak tercatat secara sah sebagai tamu, parkir yang tidak sah, atau kekacauan lainnya yang dilaporkan oleh tuan rumah maupun tetangga. Konsekuensi dari pelanggaran itu adalah penangguhan dan penghapusan akun.

CEO Airbnb, Brian Chesky mengatakan kebijakan ini ia ambil usai kejadian penembakan di Orinda yang setelah diselidiki rupanya pemilik akomodasi itu tidak mengetahui penyelenggaraan pesta yang melibatkan lebih dari 100 tamu.

Di sisi lain, Airbnb Watch yaitu sebuah organisasi yang bertujuan melindungi traveler dari akomodasi ilegal yang dijalankan situs seperti Airbnb, mengatakan kalau respon Airbnb ini terkesan terlambat. Organisasi ini juga menyarankan Airbnb untuk membatasi sewa untuk akomodasi yang juga menjadi tempat tinggal pemilik.

Berbeda dengan Airbnb Watch, Asisten Profesor Departemen Perhotelan dan Manajemen Pariwisata di College of Charleston School of Business, Daniel Guttentag, mengatakan kebijakan baru itu menunjukkan niat tulus Airbnb untuk memberantas aktivitas bermasalah yang dilakukan tamu. Menurutnya aturan itu juga bisa membantu melindungi Airbnb dari tanggung jawab jika sebuah kegiatan seperti pesta berakhir dengan ricuh.

"Tantangan untuk Airbnb adalah menegakkan aturan-aturan itu karena skalanya yang besar akan menyulitkannya," kata Guttentag.



Airbnb sendiri memiliki lebih dari 7 juta akomodasi di dunia yang terdaftar dalam situs itu.

Guttentag mengatakan mungkin juga sulit bagi Airbnb untuk menentukan tindakan seperti apa yang 'terlalu berlebihan' dan memastikan bahwa orang yang melaporkan masalah ini tidak mencoba untuk menutup persewaan.

Saat ini Airbnb tengah berada dalam tekanan untuk mendapatkan kepercayaan dari traveler, masyarakat, dan anggota parlemen untuk rencana mereka yang akan menawarkan saham perusahaan itu ke bursa saham publik.

Selain sejumlah kebijakan tadi, Airbnb juga mengatakan bahwa pihaknya membuat hotline khusus untuk walikota dan pejabat kota yang memiliki pertanyaan tentang kebijakan mereka.



Simak Video "Asik! Aturan Tax Refund Segera Berlaku Untuk Turis"
[Gambas:Video 20detik]
(aff/aff)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA