Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 02 Jan 2020 15:45 WIB

TRAVEL NEWS

Posisi Bumi Dekat dengan Matahari, tapi Kok Terasa Dingin?

Putu Intan Raka Cinti
detikTravel
ilustrasi suhu dingin. (Foto: iStock)
Jakarta - Tahun baru disambut dengan fenomena perihelion yaitu bumi berada di posisi terdekat dengan matahari. Tapi bukannya panas, kok suhu malah terasa dingin, ya?

Awal tahun ini akan dibuka dengan fenomena perihelion. Istilah perihelion berasal dari kata Yunani yaitu 'peri' yang artinya dekat dan 'helios' yang artinya matahari.

Jadi, dapat disimpulkan bahwa istilah perihelion merujuk pada fenomena tahunan di mana posisi bumi berada pada jarak terdekat dengan matahari, sang bintang raksasa.


Dilansir dari Travel+Leisure, Kamis (2/1/2020), puncak perihelion ini sendiri akan terjadi pada 5 Januari 2020 mendatang. Cuma beberapa hari usai pergantian tahun.

Pada saat itu, bumi akan berjarak sekitar 146-147 juta kilometer dari matahari. Fenomena ini selalu terjadi setelah titik balik matahari (solstis) pada bulan Desember.

Jika jarak bumi berada pada titik terdekat dengan matahari, apakah suhu bumi akan terasa panas? Ternyata tidak demikian. Faktanya, suhu rata-rata bumi malah menjadi lebih dingin ketika perihelion.


Saat perihelion terjadi, belahan bumi yang paling banyak terpaparan sinar matahari adalah belahan bumi bagian selatan (BBS). BBS ini terletak di selatan garis khatulistiwa yang meliputi benua Antartika, Australia, sebagian Afrika, Asia, dan Amerika Selatan. Di selatan juga ada empat samudra yaitu Hindia, Pasifik, Atlantik, dan Antartika.

Dengan kata lain, BBS ini memiliki wilayah yang didominasi lautan. Lautan sendiri memikili sifat yang lebih lambat menerima dan melepaskan panas. Itulah mengapa bumi justru akan menjadi lebih dingin di bulan Januari.

Sebaliknya, ketika terjadi apelion dimana posisi bumi terjauh dengan matahari, bumi akan terasa lebih panas. Hal ini terjadi karena belahan bumi bagian utara (BBU) yang didominasi daratan mendapatkan paparan sinar matahari lebih banyak. Sifat daratan sendiri lebih mudah panas daripada lautan yang luas. Apelion ini biasanya terjadi pada bulan Juli.


Namun perlu diingat, fenomena perihelion atau apelion ini bukanlah penyebab utama perubahan temperatur atau cuaca di suatu daerah. Jika minggu ini kalian sedang liburan di suatu daerah dan merasakan suhu yang lebih dingin dari biasanya atau mendapati cuaca dengan curah hujan tinggi, itu bukan dampak perihelion melainkan perubahan musim.

Traveler yang punya rencana melancong pada bulan Januari ini sebaiknya mempersiapkan diri untuk menghadapi suhu dingin dan curah hujan tinggi. Badan Meteorologi Klimatologi dan Geofisika (BMKG) juga telah mengimbau masyarakat mewaspadai cuaca ekstrem mulai 5-10 Januari 2020 yang akan melanda wilayah barat Sumatera dan Pulau Jawa.





Simak Video "BMKG: 64 Persen Wilayah Indonesia Telah Masuk Musim Kemarau"
[Gambas:Video 20detik]
(krs/bnl)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA