Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 24 Mar 2020 20:11 WIB

TRAVEL NEWS

KLB Corona di Sukoharjo Sampai 29 Mei, Tempat Hiburan Diminta Tutup

Bayu Ardi Isnanto
detikTravel
Kota malang punya puluhan destinasi wisata, termasuk wisata dunia malam. Beginilah suasana hiburan malam di salah satu klub di kota Malang.
Foto: Ilustrasi (Hasan Alhabshy/detikcom)
Sukoharjo -

Kabupaten Sukoharjo menetapkan Corona sebagai Kejadian Luar Biasa (KLB) hingga 29 Mei 2020. Tempat hiburan pun diminta tutup!

Setelah menetapkan status Kejadian Luar Biasa (KLB) terkait virus Corona (COVID-19), Bupati Sukoharjo Wardoyo Wijaya melakukan tindak lanjut. Salah satunya dengan menyesuaikan masa KLB dengan masa darurat pemerintah, yakni hingga 29 Mei 2020.

"Masa KLB kita sesuaikan dengan pemerintah pusat yaitu sampai 29 Mei 2020," kata Ketua Gugus Tugas Penanganan COVID-19, Agus Santosa saat dihubungi detikcom, Selasa (24/3/2020).


Pihaknya mengharuskan warga Sukoharjo tinggal di rumah selama masa KLB. Warga hanya boleh keluar rumah untuk urusan yang penting, seperti membeli kebutuhan pokok.

"Tentunya masyarakat harus tetap menjaga jarak saat berinteraksi sosial. Minimal jarak satu meter," kata Agus.


Selama masa KLB, tempat hiburan diwajibkan tutup. Sementara mal masih diperbolehkan buka dengan tetap menerapkan social distancing.

"Tempat hiburan yang tutup itu seperti spa, pijat, karaoke, yang ada interaksi dengan pengunjung ataupun yang berpotensi membuat orang berkumpul," kata dia.

Terkait kegiatan ibadah agama Islam, seperti salat jemaah, salat Jumat diharapkan mengikuti fatwa Majelis Ulama Indonesia (MUI). Sedangkan peribadatan agama lain menyesuaikan.


Pemkab juga meminta masyarakat turut aktif memantau lingkungannya. Masyarakat wajib melaporkan adanya pendatang baru ataupun masyarakat setempat yang baru saja bepergian ke luar Sukoharjo.

"Ketua RT, Ketua RW, Lurah, Kepala Desa hingga Camat wajib memantau lingkungannya jika ada pendatang baru atau warga yang baru pulang bepergian," katanya.

Adapun KLB ditetapkan, Senin (23/3) setelah satu orang warga Langenharjo, Grogol, terkonfirmasi positif COVID-19. Seluruh wilayah kecamatan di Sukoharjo, kecuali Bendosari terdapat ODP. Kemudian ara 6 PDP berasal dari Baki, Grogol, Mojolaban, Nguter dan Polokarto.



Simak Video "Pasien Corona di Mamuju Kabur: Dijemput Petugas, Dilawan Keluarga!"
[Gambas:Video 20detik]
(wsw/wsw)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA