Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 25 Mar 2020 16:42 WIB

TRAVEL NEWS

Antisipasi COVID-19, Dinpar Bantul Tutup Sementara Tempat Wisata

Pradito Rida Pertana
detikTravel
pantai parangtritis
Pantai Parangtritis ditutup sementara untuk pelancong karena virus Corona. (Pradito R Pertana/detikcom)
Bantul -

Dinas Pariwisata (Dinpar) Kabupaten Bantul menutup tempat-tempat wisata yang dikelola. Itu untuk mencegah penyebaran COVID-19 dan hanya bersifat sementara.

Tak hanya Dinas Pariwisata Gunungkidul yang menutup sementara obyek wisata pantai yang menjadi penyumbang utama Pendapatan Asli Daerah, kini giliran Dinas Pariwisata Pemkab Bantul yang menutup sementara obyek wisata yang dikelola oleh Dinas Pariwisata Pemkab Bantul.

"Semua tempat wisata di Bantul yang dikelola oleh Dinas Pariwisata (Kabupaten) Bantul ditutup sementara. Jadi, semua TPR (Tempat Pemungutan Retribusi) tidak dijaga sampai tanggal 31 Maret,"kata Kepala Dinpar Kabupaten Bantul, Kwintarto Heru Prabowo saat dihubungi wartawan, Rabu (25/3/2020).

Heru menyebut sejumlah tempat wisata yang dikelola oleh Dinpar Bantul. Di antaranya, wisata Pantai, mulai dari Pantai Parangtritis di Kecamatan Kretek hingga Pantai Baru di Kecamatan Srandakan. Selain itu, untuk tempat wisatanya non Pantai seperti Goa Selarong dan Goa Cerme.

"Khusus desa wisata yang bersifat transaksional seperti pusat kerajinan kulit Manding, pusat batik Wukirsari dan Desa Wisata Krebet masih boleh menerima (wisatawan), asalkan mengikuti protokol kesehatan yang berlaku," kata Heru.

Tak hanya tempat wisata yang dikelola Dinpar Bantul, sebagian besar tempat wisata di Desa Mangunan, Kecamatan Dlingo juga tutup sementara. Ketua Koperasi Notowono, Purwo Harsono membenarkan hal tersebut, menurutnya Koperasi Notowono mengelola sembilan tempat wisata di Dlingo.

"Ada sembilan tempat wisata (di Dlingo) yang ditutup sementara karena virus Corona, penutupannya itu mulai dari tanggal 21 sampai 31 Maret 2020," katanya.

Pria yang kerap disapa Ipung ini menyebut sembilan tempat tersebut meliputi Puncak Becici, Pinus Pengger, Lintang Sewu, Pinus Asri, Pinus Sari, Bukit Panguk, Bukit Mojo, Seribu Batu dan Pintu Langit.

Sebabnya, pengunjung di Dlingo berasal dari berbagai daerah. Apalagi jika pengunjungnya berasal dari daerah pandemi COVID-19, tentu hal tersebut menjadi risiko tersendiri bagi pihaknya.

"Karena itu kami lebih mementingkan kesehatan daripada hiburan dan pendapatan, apalagi penutupannya bersifat sementara," ujar Ipung.

Ipung menambahkan, penutupan tersebut dimanfaatkan pihaknya untuk melakukan pembenahan tempat wisata hingga penyemprotan disinfektan ke tempat-tempat tersebut.



Simak Video "Asyiknya Berkuda Menelusuri Desa di Yogyakarta"
[Gambas:Video 20detik]
(fem/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA