Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Sabtu, 28 Mar 2020 14:15 WIB

TRAVEL NEWS

India Lockdown, Pukulan Bagi Pariwisatanya

Bonauli
detikTravel
Taj Mahal di India
Ilustrasi Taj Mahal (Bagus Prihantoro Nugroho/detikTravel)
Mumbai -

India resmi lockdown. Hal ini jelas menjadi pukulan telak bagi industri pariwisatanya dimana perhotelan dan pariwisata India lumpuh karena pandemi Corona. Sebelum lockdown, India mengalami penurunan turis hingga 9,3 persen mulai dari Februari dan diprediksi terus menurun.

India memiliki 3.691 situs arkeologi dan 38 di antaranya terdaftar sebagai situs warisan dunia. Salah satunya adalah Taj Mahal.



Pada bulan Januari-Februari, Taj Mahal sanggup untuk menjual sebanyak 22.000 tiket. Namun dua hari sebelum penutupan Taj Mahal, tiket bahkan tak terjual sampai 8.000.

Tak hanya itu, sektor maskapai pun ikut merasakan imbasnya. Centre for Asia Pacific Aviation India (CAPA) mengatakan bahwa industri penerbangan di India sudah merugi sebesar USD 500-600 juta di awal tahun sejak wabah pandemi Corona atau sekitar Rp 9 triliun.

CAPA memperingkatkan pemerintah, jika tidak melakukan intervensi maka beberapa maskapai penerbangan India akan tutup pada bulai Mei atau Juni karena krisis keuangan.

Padahal musim panas sudah di depan mata. Musim ini menjadi momen yang ditunggu oleh India untuk mendapatkan uang dari pariwisata.

"Bisnis benar-benar tersendat. Bahkan jika COVID-19 menurun, pemulihan masih akan memakan waktu 8-10 bulan. Stakeholder swasta tak akan pulih tanpa bantuan keuangan dari pemerintah," ujar Siddhart Jain, CEO Sapphire Ventures dan Direktur Kazin Travel Consultants LLP.

Industri pariwisata India sendiri berkontribusi sekitar 10 persen dari PDB (Produk Domestik Bruto).

"Kami berharap akan menerima wisatawan kembali pada 2-3 minggu ke depan. Namun hal ini tergantung dari seberapa baik penangan di negara kami," katanya.

India lockdown sejak 24 Maret dan akan berlangsung selama 21 hari. Sampai Sabtu (28/3/2020) sudah ada 887 kasus yang dikonfirmasi oleh India.



Simak Video "Pandemi Corona, India Lockdown Selama 3 Pekan"
[Gambas:Video 20detik]
(bnl/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA