Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 09 Jun 2020 06:47 WIB

TRAVEL NEWS

Mau Diving di Pulau Seribu? Ini Aturan Terbaru di Masa Transisi

Johanes Randy Prakoso
detikTravel
Tri Tito Karnavian di acara bersih-bersih laut
Ilustrasi diving di Kepulauan Seribu (Lisye/detikcom)

FOKUS BERITA

New Normal Pariwisata
Kepulauan Seribu -

Tak hanya tempat wisata di DKI Jakarta yang wajib menerapkan New Normal. Kini, diving di Kepulauan Seribu pun perlu mengikuti protokol kesehatan.

Itu dituangkan dalam SK Disparekraf DKI Jakarta nomor 131 tahun 2020 tentang protokol pencegahan penularan virus Corona di sektor usaha pariwisata pada masa transisi menuju masyarakat sehat, aman dan produktif yang dikeluarkan oleh Disparekraf DKI Jakarta, 5 Juni 2020 kemarin.

Mengikuti arahan Gubernur Anies Baswedan, kegiatan selam atau diving di Kepulauan Seribu yang masuk di bawah Provinsi DKI Jakarta juga terikat dalam aturan tersebut. Tak hanya mengikat para operator dive, aturan yang sama juga mewajibkan para diver mengikuti protokol yang ada.

Di Kepulauan Seribu, Jakarta, petugas pemadam kebakaran tidak hanya bertugas memadamkan api saat kebakaran terjadi, mereka juga memiliki tugas lain yang beragam.Kepulauan Seribu, Jakarta (Pradita Utama/detikcom)

Berdasarkan SK Disparekraf DKI Jakarta nomor 131 tahun 2020, berikut adalah ketentuan yang wajib dipatuhi traveler yang ingin kembali menyelam di Kepulauan Seribu:

1. Mengisi form sebagai persyaratan menyelam berupa Form. Health Declaration COVID-19 dan Form Liability Release yang dikirim melalui E-mail atu WA. Form tersebut dikirim dan diterima oleh Staff dive center/dive operator 1 hari sebelum keberangkatan.

2. Melampirkan surat keterangan sehat dari dokter / RS atau hasil rapid tes/swab yang berlaku 7-14 hari dari jadwal tentang bebas COVID-19 yang dikirim melalui Email atau WA bersama form di atas.

3. Melampirkan hasil Medical Check Up sebagai penyintas COVID-19 (ODP/PDP/Positif Covid).

4. Menangani sendiri alat selam.

5. Melakukan disinfektan mandiri terhadap semua alat selamnya.

6. Membersihkan sendiri alat selam setiap habis dipakai.

7. Membawa alat selam dalam keadaan terbungkus dalam tas/plastik sendiri tanpa tercampur dengan alat-alat tamu lain.

8. Wajib membawa alat makan dan minum sendiri.

9. Menjaga jarak antar tamu minimal 1 meter / social distancing.

10. Menggunakan masker penutup mulut dan hidung.

11. Rajin mencuci tangan dengan sabun atau membawa hand sanitizer sendiri.

12. Di cek suhu badannya sesuai aturan.

13. Tamu-tamu menyelam wajib mematuhi SOP untuk pencegahan penularan COVID-19.

Itulah protokol kesehatan baru di masa transisi yang wajib dipenuhi dan diikuti oleh para penyelam yang ingin berwisata di Kepulauan Seribu. Memang tidak semudah dulu, tapi ini tentunya demi kebaikan bersama.



Simak Video "Strategi None Jakarta Promosikan Wisata saat New Normal"
[Gambas:Video 20detik]
(rdy/fem)

FOKUS BERITA

New Normal Pariwisata
BERITA TERKAIT
BACA JUGA