Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Minggu, 19 Jul 2020 15:30 WIB

TRAVEL NEWS

Perusahaan Ini Ingin Buat Tes Corona di Bandara Inggris Seharga Rp 2,5 Juta

Passengers self distance as they wait at Heathrow Airport Terminal 5, in London, Tuesday, March 24, 2020. Britains Prime Minister Boris Johnson on Monday imposed its most draconian peacetime restrictions due to the spread of the coronavirus on businesses and social gatherings. For most people, the new coronavirus causes only mild or moderate symptoms. For some it can cause more severe illness.(AP Photo/Kirsty Wigglesworth)
Foto: Ilustrasi bandara Heathrow (AP/Kirsty Wigglesworth)
London -

Sebuah perusahaan yang bergerak di bidang asisten perjalanan, Collinson bekerja sama dengan firma di bidang ground handling, Swissport mencoba membuat sebuah sistem baru di bandara Heathrown, London, Inggris. Sistem ini memungkinkan traveler yang berasal dari negara di luar daftar karantina seperti China dan Amerika Serikat, bisa menjalani tes swab Corona setibanya mereka di bandara Heathrow.


Dihimpun detikTravel dari beberapa sumber, Jumat (18/7/2020), traveler yang baru tiba di Inggris bisa langsung menjalani tes swab Corona di fasilitas milik Swissport yang berada di Terminal 2 bandara Heathrow. Hasilnya akan keluar dalam tempo waktu 24 jam saja.

Hasil tes swab diperiksa di laboratorium milik Collinson yang letaknya tak jauh dari bandara Heathrow. Harganya sekitar 140 Poundsterling atau setara Rp 2,5 juta.

Jika skema pengetesan ini berjalan dan disetujui pemerintah Inggris, maka traveler yang hasil tes swabnya negatif, maka akan bebas dari karantina dan tidak dibatasi pergerakannya. Namun jika tes swabnya dinyatakan positif, maka traveler wajib menjalani karantina mandiri selama 14 hari di alamat yang telah diberikan.

"Kami meluncurkan tes ini untuk membuat ekosistem pariwisata bergerak lagi, menggunakan sains untuk memastikan masyarakat publik aman," kata CEO Collinson, David Evans.


Tapi tes swab On The Spot ini hanya bisa dimulai bila pemerintah Inggris telah memperbarui kebijakan karantina mereka. Saat ini pemerintah Inggris belum melakukan perubahan pada kebijakan karantinanya. Pemerintah saat ini belum mewajibkan tes Corona saat traveler datang ke Inggris, namun yang pasti semua yang datang ke Inggris harus melakukan karantina mandiri di rumah, atau hotel selama 14 hari kecuali pengunjung dari beberapa negara.

"Pemerintah Inggris telah membuat langkah signifikan minggu lalu ketika menghilangkan karantina untuk pengunjung dari beberapa negara, tapi kami masih butuh solusi agar wisatawan bisa dengan aman bepergian dari dan ke negara yang berisiko tinggi Corona," kata John-Holland Kaye, CEO Bandara Heathrow seperti dikutip dari The Sun.



Simak Video "Panas di London Capai 33 Derajat Celcius, Warga Mengeluh Perubahan Iklim"
[Gambas:Video 20detik]
(wsw/wsw)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA