Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 06 Sep 2020 13:56 WIB

TRAVEL NEWS

Wisata Air Klaten Belum Berani Beroperasi, Ini Alasannya

Achmad Syauqi
detikTravel
Umbul Ponggok di Klaten.
Objek wisata air di Klaten (Achmad Syauqi/detikTravel)
Klaten -

Objek wisata air di kabupaten Klaten, termasuk Umbul Ponggok di Kecamatan Polanharjo belum berani beroperasi. Penyebabnya belum ada izin dari Pemerintah.

"Belum buka sementara. Kita nunggu kondisi covid Klaten kurvanya turun," ungkap Kades Ponggok, Kecamatan Polanharjo, Klaten, Junaidi Mulyono saat dikonfirmasi detikTravel, Minggu (6/9/2020).

Menurut Junaidi, selain karena kurva kasus COVID belum dibukanya objek karena belum ada izin Satgas COVID-19. Sejauh ini rekomendasi belum ada.

"Belum. Kita juga menunggu rekomendasi dari gugus COVID, kaitan dengan wisata tirta," lanjut Junaidi.

Objek utama umbul Ponggok, kata Junaidi, tetap belum buka meskipun sering ada warga datang. Yang buka baru resto.

"Yang buka cuma resto Balai Tirto dan umbul Besuki warungnya. Tapi protap COVID kita ketatkan untuk simulasi sebelum nanti buka," imbuh Junaidi.

Umbul Ponggok KlatenUmbul Ponggok Klaten (Alfian Dika Octavianto/d'Traveler)

Agus, keamanan umbul Ponggok mengatakan pembukaan Umbul Ponggok tinggal menunggu izin. Persiapan dan pengecekan sudah terus dilakukan.

"Tinggal nunggu izin Pemerintah saja. Warung-warung sudah dibersihkan untuk persiapan," ungkap Agus di Umbul Ponggok.

Plt Kepala Dinas kebudayaan pariwisata pemuda dan olahraga Pemkab Klaten, Sri Nugroho mengatakan untuk objek wisata air belum buka. Dinas masih menunggu rekomendasi dari provinsi.

"Kita menunggu persetujuan dari provinsi. Sebelum ada itu belum," ungkap Nugroho.

Menurut Nugroho, dinas sebenarnya sudah membuat kajian. Khusunya untuk wisata air yang airnya mengalir.

"Kita sudah buat kajian objek wisata air yang airnya mengalir. Kita sudah tanyakan itu ke provinsi, tapi belum di jawab," sambung Nugroho.

Di Ponggok saja, imbuh Nugroho ada tujuh objek wisata air. Belum desa lain dan objek pemancingan yang ada kolamnya.

"Ponggok saja ada tujuh. Belum yang lainnya, tapi kita tetap belum berani," pungkas Nugroho.

Koordinator Wilayah Satgas PP COVID-19 Kabupaten Klaten, Dokter Roni Reokmito mengatakan, objek wisata air yang diwaspadai juga di wisata rakit rawa Jombor. Selain faktor keamanan penumpang, juga rawan penyebaran COVID.

"Standar keamanan dan jumlah penumpang banyak. Jika tanpa jarak juga rawan penyebaran COVID," ucap Roni.



Simak Video "Water Gong, Ketika Sungai Kotor Disulap Jadi Wisata Penuh Ikan"
[Gambas:Video 20detik]
(rdy/rdy)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA