Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 29 Sep 2020 07:42 WIB

TRAVEL NEWS

Maskapai Eropa Kompak Tawarkan Diskon Tiket untuk Gaet Penumpang

Putu Intan
detikTravel
Ditakut-takuti bom, pesawat Ryanair ke Manchester dikosongkan
Salah satu maskapai Eropa, Ryanair. (Foto: BBC World)
Jakarta -

Pandemi virus Corona menimbulkan krisis di dunia penerbangan Eropa. Maskapai-maskapai Eropa pun menurunkan harga tiket pesawat untuk menarik penumpang.

Setelah sebelumnya perjalanan via udara sempat ramai di musim panas, memasuki musim semi lalu lintas penerbangan Eropa kembali sepi. Itu karena pembatasan perjalanan antarnegara masih dilarang untuk mencegah penyebaran Corona.

Dilansir dari AFP, Eurocontrol, yang mengkoordinasikan lalu lintas udara di Eropa, melaporkan terjadinya penurunan lalu lintas dalam beberapa pekan terakhir. Perlambatannya mencapai 54 persen dibandingkan tahun 2019.

Sementara itu pada bulan Agustus, asosiasi perdagangan penerbangan Eropa juga menyebut lalu lintasnya lebih rendah 30 persen dibandingkan dengan tahun lalu. Adapun pada musim semi, tepatnya Oktober, penurunan diprediksi mencapai 30 persen tetapi sekarang terlihat penurunannya sudah menyentuh angka 57 persen. Kondisi itu membuat Eurocontrol kian pesimis dengan pemulihan sektor ini.

Di samping itu, pandemi Corona juga telah membuat maskapai penerbangan kekurangan uang. Mereka butuh pemasukan dari penumpang sehingga mereka mulai memberikan diskon harga tiket pesawat.

Menurut ForwardKeys, sebuah perusahaan yang menganalisis pasar pariwisata, maskapai penerbangan memangkas tarif dari Inggris, Prancis, Jerman, dan Belanda ke tujuan di Eropa selatan sebesar 15 persen pada Agustus dibandingkan dengan periode yang sama tahun lalu. Beberapa rute bahkan memberikan diskon harga tiket pesawat lebih dari sepertiga harga asli.

"Anda harus membujuk para pelancong untuk kembali terbang dan harga adalah faktornya," kata Reginald Otten, wakil direktur pelaksana untuk Prancis di maskapai penerbangan hemat easyJet.

Dia mengatakan maskapai itu berhasil membuka kembali beberapa rute selama musim panas dan pesawat yang diterbangkannya hampir penuh.

"Tapi kami memiliki sekitar 30 persen dari kapasitas, yang merupakan angka yang sangat, sangat rendah, dan musim panas adalah (waktu) paling penting dan paling populer bagi orang untuk bepergian," katanya.

Harga yang lebih rendah juga akan mendorong lalu lintas penerbangan, menurut Eddie Wilson, kepala Ryanair DAC, salah satu dari dua perusahaan yang mengoperasikan penerbangan dengan merek Ryanair.

Ryanair, yang telah merupakan maskapai berbiaya rendah menjadi salah satu maskapai penerbangan terbesar di Eropa, minggu ini meluncurkan promosi singkat diskon tiket pesawat berupa beli satu gratis satu.

"Pada tahap tertentu Anda tidak bisa duduk di sana dan melihat ke luar jendela dan berharap semuanya akan baik-baik saja dan menunggu politisi melakukan sesuatu," katanya.

Selain memotong harga tiket pesawat, maskapai penerbangan dapat dan berfokus pada rute yang paling menguntungkan. Tetapi pemberlakuan ulang pembatasan perjalanan dan karantina yang lebih ketat serta tindakan pengujian dapat dengan cepat membatalkan perencanaan dan upaya mereka.

Maskapai Eropa awal bulan ini mendesak ibu kota negara untuk mengoordinasikan langkah-langkah untuk membatasi penyebaran virus, mengatakan tambal sulam pembatasan saat ini tertatih-tatih untuk kembali ke perjalanan reguler di sekitar Uni Eropa.

"Alat yang mereka miliki: mengurangi kapasitas dan penawaran promosi, tetapi mereka tidak memiliki kendali atas evolusi pandemi dan kebijakan untuk membatasi perjalanan," kata Oliver Ponti, Wakil Presiden ForwardKeys.

"Dengan demikian, efek dari harga rendah akan terbatas, terutama karena konsumen tetap khawatir rencana mereka akan terganggu dan penggantian tiket yang cepat jika terjadi pembatalan," dia menambahkan.



Simak Video "Sederet Maskapai Dunia yang Bangkrut Gara-gara Corona"
[Gambas:Video 20detik]
(pin/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA