Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 26 Nov 2020 16:35 WIB

TRAVEL NEWS

Antisipasi Erupsi Merapi, Candi Mendut Mulai Ditutupi Terpaulin

Eko Susanto
detikTravel
Candi Mendut di Magelang ditutup terpauline untuk antisipasi erupsi Merapi.
Candi Mendut di Magelang yang ditutupi terpauline (Eko Susanto/detikTravel)
Magelang -

Balai Konservasi Borobudur (BKB) mulai menutup Candi Mendut di Kabupaten Magelang. Penutupan dilakukan untuk mengantisipasi hujan abu erupsi Gunung Merapi.

Untuk penutupan Candi Mendut dengan terpaulin ini mulai dilakukan hari ini. Kemudian, ditargetkan dalam waktu satu, dua minggu telah selesai. Nantinya jika sudah selesai dilanjutkan di Candi Pawon.

Berdasarkan pemantauan detikTravel di Candi Mendut, penutupan ini dilakukan dari bangunan candi bagian atas. Di mana para pekerja naik menuju atas candi, kemudian terpaulin dinaikkan dengan ditarik menggunakan tambah. Kemudian, terpaulin tersebut satu per satu dipasang.

Candi Mendut di Magelang ditutup terpauline untuk antisipasi erupsi Merapi.Candi Mendut di Magelang ditutup terpaulin untuk antisipasi erupsi Merapi (Eko Susanto/detikTravel)

Koordinator Kelompok Kerja Pemeliharaan Kawasan Cagar Budaya (KCB) Borobudur, Bramantara mengatakan, Candi Mendut, Pawon dan Borobudur yang kebanyakan diketahui orang untuk pemeliharaan di bawah Balai Konservasi Borobudur (BKB). Upaya yang dilakukan untuk melindungi batu candi dari erupsi abu Merapi. Hal ini merupakan kelanjutan yang dilakukan di Candi Borobudur.

"Candi Mendut, Pawon, kemudian Borobudur yang paling sering orang tahu, di bawah pemeliharaan Balai Konservasi Borobudur. Rangkaian kegiatan perlindungan batu candi dari erupsi abu Merapi ini merupakan lanjutan apa yang kita lakukan di Candi Borobudur," kata Bramantara saat ditemui detikTravel di Candi Mendut, Kamis (26/11/2020).

Candi Mendut di Magelang ditutup terpauline untuk antisipasi erupsi Merapi.Candi Mendut di Magelang yang ditutup terpaulin (Eko Susanto/detikTravel)

Upaya yang dilakukan ini, katanya, sebagai salah satu bentuk tanggap bencana antisipasi ketika nanti Gunung Merapi meletus sehingga hujan abu bisa dicegah. Untuk itu yang dilakukan dengan melakukan pengkaveran atau penutupan dengan terpaulin.

"Jadi, ini sebagai satu bentuk tanggap bencana antisipasi ketika nanti Gunung Merapi meletus sehingga hujan abu itu sudah dari awal kita cegah dengan melakukan pengkoveran," katanya.

Kendala yang dihadapi, kata Bramantara, salah satunya karena keterbatasan personil yang ada di Candi Mendut tidak banyak. Untuk itu, pekerjaan ini ditargetkan selesai dalam waktu satu sampai dua minggu.

"Candi Mendut ini untuk pengkoveran kita mulai hari ini. Karena keterbatasan personil memang tidak bisa dilakukan dalam jangka yang cukup pendek mungkin sekitar satu sampai dua minggu, kita targetkan seperti itu," tutupnya



Simak Video "Aman dari Erupsi Merapi, Terpaulin Candi Mendut Dibuka"
[Gambas:Video 20detik]
(rdy/rdy)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA