Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 04 Apr 2021 05:03 WIB

TRAVEL NEWS

Bagaimana Cara Merawat Bus AKAP Biar Tetap Wangi?

PO Haryanto
Kabin bus PO Haryanto (Foto: Ahmad Masaul Khoiri/detikcom)
Kudus -

Bus AKAP tetap menjadi andalan sebagian traveler bepergian dari satu ke kota lainnya. Biar aroma kabin bus tetap netral, bagaimana cara perusahaan merawatnya?

detikTravel berkesempatan mewawancarai langsung anak pemilik PO Haryanto yang juga sebagai direktur operasional, Rian Mahendra. Dalam pertemuan selama satu setengah jam, ia juga menjelaskan terkait pembersihan itu.

Sebagai catatan, ada beberapa bus antar kota antar provinsi yang bau kabinnya tergolong tengik. Keadaan demikian bisa membuat mual atau mabuk darat bagi yang sensitif.

Di PO Haryanto, semua perawatan dikerjakan oleh kru, sopir dan kondekturnya. Mereka yang bertanggung jawab membuat kabin bus tidak bau tengik dan netral.

"Itu tanggung jawab kru. Mereka punya cara sendiri buat wangi armadanya, buat bersih armadanya," jelas Rian di Garasi PO Haryanto Kudus beberapa waktu lalu.

Dikatakan Rian, bahwa para kru PO Haryanto hanya perlu membelikan semua keperluan bus lalu mengganti uangnya ke kantor. Jadi, mereka tak hanya menjalankan bus saja.

"Kita penggantian nota biasanya. Mau pakai pewangi yang ada timernya atau pakai gantungan kecil-kecil itu tetap yang beliin, mereka tinggal jaga dan ganti saja," urai Rian.

Kami sekali menaiki bus dari PO Haryanto. Bau di dalam kabin bus jurusan Jakarta-Kudus terbilang netral tanpa ada bau tengik.

Apa rahasianya? Bus yang lebih banyak di jalan ini harus sering divakum sampai dipel. Tak hanya itu, pintu bus harus dibuka ketika bus sedang berhenti istirahat agar sirkulasi udara mengalir.

"Sering divakum, mereka punya standar sendiri tiap kru. Berapa hari ganti selimut, berapa hari bersihin jok, ngepel, mereka punya standar sendiri," tegas Rian.

"Kru di sini bertanggung jawab terhadap armada dan itu salah satu tanggung jawabnya. Karena mereka yang bersama tiap hari, bus itu kan jarang pulang. Otomatis kebersihan, perlengkapan kita pasrahin pada mereka," kata dia.

"Mereka (bus) pulang ke garasi cuma untuk perawatan berat saja ke sini," dia menjelaskan.



Simak Video " Kenalan dengan Bus Double Glass yang Diminati PO- penumpang"
[Gambas:Video 20detik]
(msl/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA