Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 23 Mei 2021 12:24 WIB

TRAVEL NEWS

Kesalahan Fatal! Bayi Beruang Kutub Ini Hasil Inses

Beruang kutub hasil incest
Beruang kutub Hertha, sebelah kiri (Foto: CNN)
Jakarta -

Kebun binatang Berlin mengatakan bahwa orang tua beruang kutubnya adalah saudara laki-laki dan perempuan. Pengujian genetik telah mengungkapkan bahwa bayi itu hasil hubungan incest.

Diberitakan CNN, bayi beruang kutub itu ada di kebun binatang Tierpark Berlin. Kesalahan administrasi adalah penyebab beruang kutub betina, Tonja, lahir di Kebun Binatang Moskow, terdaftar sebagai betina dari orang tua yang salah.

Tonja memiliki dokumen yang berasal dari beruang kutub betina lain yang lahir di Kebun Binatang Moskow. Tapi sebenarnya dia adalah keturunan dari orang tua yang sama dengan Wolodja, seekor beruang kutub jantan yang kemudian dia kawinkan di Berlin.

Pasangan itu menghasilkan bayi bernama Hertha. Beruang kutub ini lahir pada Desember 2018.

Kecurigaan muncul ketika dokumen ditemukan di Kebun Binatang Moskow yang mencantumkan tanggal lahir berbeda untuk Tonja. Pengujian genetik telah mengkonfirmasi bahwa dia dan Wolodja adalah saudara kandung.

"Itu merupakan kejutan besar bagi kami," kata juru bicara itu, menambahkan bahwa Kebun Binatang Moskow sangat transparan dan memberi tahu rekan-rekannya di Berlin ketika dokumen-dokumen itu ditemukan.

"Ada satu kesalahan yang tidak menguntungkan," katanya.

Beruang kutub hasil incestBayi beruang kutub hasil incest (Foto: CNN)

Beruang kutub tersebut merupakan bagian dari program pengembangbiakan European Endangered Species Programs (EEP) untuk beruang kutub. Program ini untuk menjaga keragaman genetik beruang kutub di penangkaran.

Perkawinan sedarah mengurangi keragaman genetik, yang merupakan faktor penting dalam kelangsungan hidup spesies jangka panjang, menurut European Association of Zoos and Aquaria (EAZA).

"Kesalahan serius ini merupakan kemunduran yang sangat disesalkan atas European Conservation Breeding Programme," kata direktur Kebun Binatang Berlin, Andreas Knieriem, dalam sebuah pernyataan.

Perpaduan semacam ini tidak mungkin terjadi lagi, karena tidak mungkin akan ada pengembangbiakan di kebun binatang yang sama, kata juru bicara itu. Selain itu, setiap hewan yang lahir di Berlin Zoo diberikan microchip berisi informasi identitas termasuk siapa orang tuanya.

Berdasarkan penemuan tersebut, baik Tonja maupun Hertha tidak akan memiliki keturunan di masa mendatang karena garis keturunan keluarga mereka sudah terwakili dalam populasi beruang kutub di penangkaran daripada yang diperkirakan sebelumnya.

Beruang kutub hasil incestBeruang kutub hasil incest di tahun 2020 (Foto: CNN)

Namun, ada kemungkinan kedua beruang itu akan dikembangbiakkan di masa depan, tambahnya.

"Misi kami adalah menjaga keragaman genetik sebesar mungkin," kata juru bicara itu.

Hertha adalah beruang yang bahagia dan sehat yang akan tetap berada di kebun binatang bersama ibunya. Wolodja telah dipindah ke kebun binatang lain di Belanda.

Tonja juga melahirkan bayi bernama Fritz pada November 2016, tetapi dia meninggal karena radang hati pada Maret 2017. Fritz juga anak dari Wolodja, tetapi para ahli mengatakan sangat tidak mungkin bahwa perkawinan sedarah bertanggung jawab atas kematiannya.

Beruang kutub terdaftar sebagai hewan yang rentan oleh Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN), yang memperkirakan hanya ada 22.000-31.000 tersisa di alam liar.

Organisasi kampanye Inggris, Bear Conservation, memperkirakan ada lebih dari 300 beruang kutub di penangkaran di seluruh dunia.



Simak Video "Kereta Tujuan Berlin Tergelincir di Polandia, 8 Orang Terluka"
[Gambas:Video 20detik]
(msl/msl)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA