Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 23 Jul 2021 15:25 WIB

TRAVEL NEWS

Siap Damai dengan COVID-19, tapi Singapura Lockdown Lagi Sebulan

Merlion Park
Ilustrasi Singaura (Masaul/detikTravel)
Singapura -

Singapura menjadi negara pertama di Asia yang menyebut siap damai dengan COVID-19. Namun, Negeri Singa itu kembali lockdown setelah ada cluster baru.

Kabar ditutupnya Singapura atau lockdown kembali terjadi setelah ditemukannya cluster COVID-19 baru di kawasan pelabuhan dan karaoke Jurong. Dikumpulkan detikTravel dari berbagai sumber, Jumat (23/7/2021), lockdown pun kembali dilakukan selama satu bulan ke depan seperti dikutip dari Sydney Morning Herald.

Penutupan kembali Singapura itu dilakukan setelah terjadi peningkatan kasus berskala besar sejak yang terakhir 11 bulan lalu. Tercatat, ditemukan 182 kasus infeksi baru pada hari Selasa kemarin (20/7).

Alhasil, Pemerintah kembali mewajibkan restoran untuk take-away tanpa membolehkan dine-in atau makan di tempat. Venue indoor seperti gym ditutup, termasuk membatasi kegiatan berkumpul maksimal dua orang saja.

Kebijakan lockdown ketat kembali itu disebut kontra produktif, dengan wacana Singapura yang ingin berdamai dengan COVID-19 beberapa waktu lalu.

"Beberapa orang juga bertanya mengapa kami mengetatkan aturan, sementara kami berencana untuk berdamai dengan COVID-19," ujar Menteri Industri dan Perdagangan Singapura, Gan Kim Yong.

Yong berujar, bahwa rencana Singapura untuk berdamai dengan COVID-19 tetap tak berubah. Di satu sisi, Pemerintah terus menggenjot tingkat vaksinasi.

"Kebijakan kami tak berubah. Hanya ketika kami menggarisbawahi rencana untuk berdamai dengan COVID-19, kami juga menekankan perlunya meningkatkan tingkat vaksinasi sekaligus menahan laju infeksi COVID-19 untuk melindungi orang yang belum divaksin. Khususnya orangtua," sambungnya.

Namun, kini Singapura kembali mengetatkan aturan lewat pembatasan fase dua yang mulai diberlakukan hari Kamis kemarin (21/7) hingga 18 Agustus mendatang.

Walau begitu, Singapura tetap mengejar target vaksinasi masal dua pertiga warganya pada hari Kemerdekaan Singapura tanggal 9 Agustus nanti.



Simak Video "Singapura Lockdown Parsial Sebulan, Pertemuan Maksimal 2 Orang"
[Gambas:Video 20detik]
(rdy/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA