Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Minggu, 19 Sep 2021 20:16 WIB

TRAVEL NEWS

Pangandaran Nggak Jadi Ganjil Genap, Pilih Tutup Akses Masuk

Faizal Amiruddin
detikTravel
Pemerintah Kabupaten Pangandaran menutup total akses menuju pantai barat dan pantai timur Pangandaran pada Minggu (19/9/2021).
Foto: Faizal Amiruddin

Ketua DPRD Pangandaran Asep Noordin yang turut melakukan pemantauan objek wisata Pangandaran mengatakan skema rekayasa jalur dan kebijakan penutupan akses pada jam-jam tertentu, sudah semakin baik.

"Hari ini jauh lebih baik dari minggu-minggu lalu, sepertinya kita sudah menemukan konsep dan formulasi rekayasa dan pengendalian lonjakan wisatawan," kata Asep.

Namun dia mengingatkan ada satu hal yang belum tergarap oleh Pemda Pangandaran. Yakni memberikan layanan informasi terkait dampak kebijakan-kebijakan yang diberlakukan. Menurut dia banyak wisatawan yang kebingungan bahkan merasa kecewa dengan penutupan akses.

"Memang buka tutup, tapi ketika akses ditutup, Pemda harus bisa memberikan layanan informasi kemana mereka harus mencari destinasi transit atau destinasi alternatif. Pangandaran kan masih punya banyak pilihan destinasi, bukan hanya pantai barat dan pantai timur saja," kata Asep.

Layanan informasi itu menurut Asep menjadi hal yang penting untuk menjaga citra atau pengalaman baik berwisata ke Pangandaran.

"Ketika polisi memblokir atau katakanlah menghalau wisatawan agar tak masuk pantai barat, maka Pemda melalui Dinas Pariwisata harus mengambil peran memberikan informasi. Ini lho destinasi alternatif yang bisa disinggahi, nggak kalah menarik lho, bapak ibu tak usah kecewa. Sehingga mood wisatawan tetap terjaga dan mereka merasa dilayani. Apalagi mereka diblokir setelah membeli tiket, jangan sampai mereka merasa dibohongi," kata Asep.

Pemberian layanan informasi tersebut menurut Asep bisa memanfaatkan berbagai cara. Dinas Pariwisata bisa berkolaborasi dengan Dinas Kominfo atau elemen lainnya. "Misalnya membuat radio wisata yang khusus memberikan layanan informasi update kebijakan pariwisata Pangandaran. Berikan tips-tips bermanfaat. Jadi sebelum sampai disini, di perjalanan wisatawan sudah bisa mendapatkan informasi dan tahu pilihan-pilihan yang bisa dilakukan," kata Asep.

Asep mengatakan pariwisata di tengah pandemi, mau tidak mau menuntut semua pihak untuk berpikir kreatif dan inovatif sehingga muncul solusi atas kepentingan-kepentingan yang terkadang bersinggungan. "Kita dihadapkan kepada situasi dimana pariwisata harus bisa berjalan tapi aturan PPKM harus tetap tegak, memang tidak mudah tapi pasti ada jalan keluarnya," kata Asep.

Halaman
1 2 Tampilkan Semua


Simak Video "Menikmati Waktu Bersantai Ditemani Suara Air Gemericik, Pangandaran"
[Gambas:Video 20detik]

(ddn/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
Breaking News
×
Jokowi Pimpin Upacara HUT ke-77 TNI
Jokowi Pimpin Upacara HUT ke-77 TNI Selengkapnya