Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 01 Okt 2021 16:45 WIB

TRAVEL NEWS

Lengkap! Begini Kronologi Insiden Anak-anak Lepas Penutup Tuas Pintu Darurat Citilink

Syanti Mustika
detikTravel
Pintu darurat pesawat
Foto: Ahmad Masaul Khoiri/detikcom
Jakarta -

Peristiwa Citilink mendarat darurat karena anak-anak membuka cover tuas pintu darurat masih hangat dibicarakan. Berikut kronologi lengkap peristiwa tersebut.

Senin lalu, pesawat Citilink tujuan Batam mendarat darurat di Palembang. Pesawat Citilink bernomor penerbangan QG 944 rute Jakarta menuju Batam melakukan pendaratan darurat di Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II Palembang, Sumatera Selatan, Senin 27 September 2021 pada pukul 16.05 WIB.

"Terhadap informasi yang beredar, dapat kami informasikan bahwa kejadian disebabkan oleh penumpang anak-anak yang berada di seat row 11 dalam penerbangan tersebut melepas penutup pelindung tuas pintu darurat atau cover handle emergency exit di luar pengawasan orang tuanya," ujar VP Corporate Secretary & CSR PT Citilink Indonesia Diah Suryani dalam siaran pers, Rabu (29/9).

Diah menambahkan awak kabin yang bertugas telah melakukan tindakan sesuai prosedur dengan segera menginformasikan kejadian tersebut kepada Captain Pilot.

"Captain segera memutuskan untuk mengalihkan (divert) penerbangan ke Bandara terdekat untuk dilakukan pengecekan secara teknis kondisi pesawat dan memastikan pesawat dalam kondisi aman, guna menjamin keselamatan dan keamanan penerbangan," ujar Diah.

Selain itu awak kabin segera meminta keterangan kepada orang tua anak tersebut. Adapun orang tua anak tersebut juga dimintai keterangan oleh otoritas yang berwenang saat mendarat di Bandara Sultan Mahmud Badaruddin II, Palembang.

Dalam live Instagramnya, Kamis (30/9/2021) Captain Teguh Kristiono, Vice President Safety, Security & Quality Citilink Indonesia menceritakan secara legkap bagaimana kronologi pesawat Citilink tujuan Batam ini mendarat darurat di Palembang.

"Penumpang ini berusia 7 tahun dan bepergian dengan bapak ibunya. Anak ini duduk di bangku row 11, sedangkan pintu darurat pesawat berada dekat row 12 dan 14. Sebenarnya, bangku darurat pada penerbangan itu kosong, kemudian pramugari akan melakukan visiting dan meletakkan satu penumpang yang memenuhi kriteria untuk duduk di row pintu darurat. Adapun jumlah penumpang yang berada di penerbangan itu ada 124 orang, dengan rincian 121 dewasa, 3 anak-anak, dan 1 infant (bayi)," kata Teguh.

Teguh kemudian mengatakan berdasarkan keterangan di lapangan perjalanan pada saat itu berjalan seperti biasa, berjalan normal dan tidak ada tanda yang mencurigakan atau yang agresif. Awak kabin selalu melakukan passengers profiling.

"Jadi anak tersebut proses duduk di row 11 dimana pintu emergency darurat itu berada di nomor 12 . Jadi sepertinya Bapak ibunya pada saat itu sedang tertidur, entah apa, lebih tepatnya tidak sedang mengawasi. Jadi bukan si anak ini keluar dari tempat duduknya lalu ke pindah ke row 12 atau ke dekat pintu emergency exit, cuman dia ada di tempat duduknya dan menjangkau dan membuka penutup tuas," ujarnya.

"Penutup tersebut pun lepas dan lampu indikator yang ada di pintu pun menyala. Di kokpit juga ada warning bahwa pintu darurat tidak tertutup secara baik. Awak kabin tidak menyadari itu karena pada saat itu kondisi awak kabin sedang membelakangi. Kemudian pramugari mendapat teks call dari penumpang yang duduk di bangku 15," ujarnya.

"Penumpang yang berada di 12 dan 14 pada saat itu tidak menyadarinya. Jadi awak kabin mendapat laporan dari penumpang nomor 15 kemudian pramugari mendatangi dan mengembalikan penutupnya seperti kondisi awal, hingga lampu indikatornya padam," papar Teguh.

Setelah itu, pilot pun melakukan pendaratan darurat di Palembang untuk memeriksa bagaimana kondisi pesawat.

"Saat ini kenapa pilot mendarat di Palembang, masih dalam penelusuran. Setelah pemeriksaan selesai, penerbangan kembali dilanjutkan, namun tidak bersama anak dan orangtua yang membuka penutup pintu. Mereka berangkat di hari selanjutnya," kata Teguh.



Simak Video "Pesawat Kecil Mendarat Darurat di Jalan Raya"
[Gambas:Video 20detik]
(sym/sym)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA