Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 23 Nov 2021 17:35 WIB

TRAVEL NEWS

Ini Laswee Creative Space, Tempat Nongkrong Produktif Baru di Bandung

Yudha Maulana
detikTravel
Laswee Creative Space Bandung
Laswee Creative Space Bandung (Foto: Yudha Maulana/detikcom)
Bandung -

Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil meresmikan Laswee Creative Space, yang berlokasi di Jalan Laswi No 1, Kota Bandung pada Selasa (23/11/2021). Pusat nongkrong produktif baru ini dulunya bekas Kantor Dinas Bina Marga Provinsi Jabar.

Komisaris PT Olah Kelola Ruang, Deddy Wahjudi, mengatakan Laswee Creative Space didesain untuk menjadi area lebur ide berbagai komunitas. Fasilitas yang ditawarkan pun outdoor dan indoor.

Saat ini, Laswee tengah dijadikan sebagai main venue dari Bandung Design Biennale 2021 (BDB 2021), mulai tanggal 5 hingga 27 November 2021. Event 2 tahunan komunitas desain ini adalah agenda utama label Bandung sebagai kota desain dalam jejaring Kota Kreatif UNESCO.

"Selain memiliki lokasi yang strategis, Laswee berbekal fasilitas pendukung yang dapat menampung sampai dengan 300 pengunjung dalam setiap event-nya," ujar Deddy.

Laswee juga menyediakan pilihan retail space yang dapat diaplikasikan sesuai dengan kebutuhan para tenant. Ruang tersebut dapat difungsikan sebagai toko, display, area kuliner, kedai kopi, studio, kantor, atau kebutuhan lain sesuai tematik.

Laswee Creative Space BandungKang Emil di Laswee Creative Space Bandung (Foto: Yudha Maulana/detikcom)

Deddy menambahkan, Olah Kelola Ruang (OKR) yang dibentuk pada 2020 adalah sekumpulan profesional dengan dengan latar belakang dan prestasi yang beragam.

Mereka bergerak dengan visi dan misi untuk mengembangkan dan melakukan transformasi ruang publik atau properti yang kurang aktif, menjadi daya tarik kota dan menjadi area yang memberikan dampak positif untuk sekitarnya.

Komisaris PT Olah Kelola Ruang, Dina Dellyana, mengatakan hadirnya Laswee Creative Space tergerak dari visi Menteri Keuangan Republik Indonesia, Sri Mulyani pada 2020. Ia berharap aset atau barang milik negara (BMN) dioptimalisasi dalam rangka memberikan manfaat lebih bagi masyarakat.

"Laswee Creative Space merupakan salah satu contoh dari optimalisasi aset tersebut, dan tentu kami bersyukur semangat Menkeu ini sejalan dengan misi Pak Ridwan Kamil yang ingin menghidupkan aset Pemprov Jawa Barat, khususnya di Bandung," ujar Dina, yang juga direktur The Greater Hub SBM ITB itu

Direktur Utama PT Olah Kelola Ruang, Dipayana Hilman, menuturkan pembangunan Laswee dengan semangat optimalisasi atau revitalisasi tidak melupakan aspek sejarah dan pemberdayaan masyarakat, dengan menyertakan semua stakeholder dalam industri kreatif di Jawa Barat.

Laswee Creative Space BandungLaswee Creative Space Bandung (Foto: Yudha Maulana/detikcom)

Di tempat yang sama, Gubernur Jabar Ridwan Kamil mengatakan, pemanfaatan aset pemerintah dengan melibatkan swasta ini merupakan arahan dari Menteri Keuangan RI Sri Mulyani. Pasalnya, pemerintah harus kreatif untuk menambah pemasukan di masa pandemi Covid-19 ini.

"Saat PAD pajak menurun, itu bisa meningkatkan pendapatan dari dua sumber lain, satu yaitu BUMD yang kedua memanfaatkan aset-aset pemerintah secara ekonomi maksimal," ujar Kang Emil.

Kang Emil mengatakan, masyarakat boleh menyewa aset milik pemerintah sesuai dengan prosedur yang tersedia. Jenis kegiatan ekonominya pun bisa ditentukan sesuai dengan minat.

"Saya tidak mengatur perjodohannya, yang penting siapa yang tertarik mengelola, hubungi pemerintah kabupaten/kota atau provinsi. Gunakan ekonomi sesuai minatnya, mau jadi pasar, mau jadi kantor sewa, mau jadi creative center tidak didikte pemerintah, di mana ada potensi ekonomi dipersilakan," ujar Kang Emil.

Menurut Kang Emil, masih ada ribuan aset milik provinsi yang belum termanfaatkan baik dalam bentuk tanah kosong atau gedung. Saat ini, ia memperkirakan baru lima persen dari aset pemerintah yang dikerjasamakan dengan masyarakat.

"Wah jumlahnya banyak sekali, ribuan aset dari aset tanah sampai bangunan, mungkin baru sekitar 5 persen, nganggur-nganggur di seluruh Jawa Barat, jadi nanti ada aset Pemkot Bandung, Pemkab Sumedang, daripada bikin baru mahal, mending nyewa punya pemerintah itu bagus-bagus," tutur Kang Emil.



Simak Video "Wajah Baru Taman dan Pedestrian di Bandung yang Direvitalisasi"
[Gambas:Video 20detik]
(yum/msl)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA