Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Sabtu, 08 Jan 2022 13:29 WIB

TRAVEL NEWS

Jelang Ajang MotoGP, NTB Terapkan Prokes Ketat di Objek Wisata

Antara
detikTravel
Panorama Pertamina Mandalika International Street Circuit, di Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat.
Foto: ANTARA FOTO/ANDIKA WAHYU
Jakarta -

Ajang perhelatan MotoGP di Sirkuit Mandalika akan digelar pada Maret 2022. Pemerintah Provinsi Nusa Tenggara Barat pun menerapkan prokes ketat di objek wisata untuk mencegah penyebaran varian Omicron.

"Protokol kesehatan itu harus tetap ya, karena yang ditakutkan di Omicron ini adalah kecepatan penularan. Dan jangan lupa, NTB itu daerah pariwisata. Orang dari mana-mana datang, sehingga kepatuhan protokol kesehatan di sarana wisata itu menjadi suatu keharusan," ujar Asisten III Setda Pemerintah Provinsi NTB dr Nurhandini Eka Dewi di Mataram, Jumat.

Dia mengatakan, untuk mencegah penyebaran varian baru tersebut, penting bagi masyarakat atau wisatawan untuk membentengi diri dengan protokol kesehatan yang ketat. Sebab, sebagian besar pasien Omicron saat ini berasal dari pelaku perjalanan luar negeri, hanya 15 orang penderita yang merupakan transmisi lokal.

"Artinya harus ada kewaspadaan terhadap pelaku perjalanan luar negeri," ucapnya.

Selain itu, dalam penerapan protokol kesehatan di objek wisata, menurut dr Eka, pengunjung wajib memiliki aplikasi PeduliLindungi dan pengunjung juga wajib memakai masker dan mencuci tangan dengan sabun/hand sanitizer, menjaga jarak, mengurangi mobilitas dan menghindari kerumunan, termasuk meningkatkan testing, tracing, treatment serta menjaga jarak interaksi untuk mengurangi risiko penularan dalam beraktivitas di objek wisata.

"Kuncinya adalah penerapan kenormalan baru dalam kegiatan kita. Bahwa terkendalinya pandemi berarti pulihnya ekonomi, bisa kita pastikan kalau kita taat dan patuh protokol kesehatan," ujar Eka.

Selain itu, kata dia, masyarakat, khususnya yang berasal dari NTB, diimbau untuk melakukan pembatasan ke luar daerah maupun keluar negeri. Hal ini penting untuk dilakukan sebagai antisipasi penyebaran COVID-19, terutama varian baru Omicron.

"Kalaupun tetap keluar daerah harus sudah divaksin dua kali, melakukan rapid test antigen 1 x 24 jam dan untuk orang yang belum divaksin dan orang yang tidak bisa divaksin dengan alasan medis, dilarang bepergian jarak jauh, termasuk luar negeri, ini sudah otomatis lebih ketat lagi," kata Eka.

Sementara itu, terkait dengan kasus warga Surabaya yang positif Omicron setelah pulang berwisata di Bali, menurut dia, tidak lantas membuat adanya kebijakan pembatasan pejabat NTB untuk bepergian ke Bali. Menurut Eka, tidak ada pembatasan ASN atau pejabat, misalnya, yang ingin ke Bali untuk tujuan pekerjaan. Namun demikian, aspek protokol kesehatan memang harus tetap dikuatkan, misalnya swab, vaksinasi dan penerapan 5 M dengan baik.

Selanjutnya
Halaman
1 2


Simak Video "Warga Serbu Bukit Tonton Langsung MotoGP"
[Gambas:Video 20detik]
BERITA TERKAIT
BACA JUGA