Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 09 Jan 2022 18:44 WIB

TRAVEL NEWS

It's My Dream? Arab Saudi dan Turki Sumbang Kasus Omicron Terbanyak di RI

7 Kuliner Enak di Cappadocia
Foto: Getty Images/iStockphoto/Dave Primov
Jakarta -

Destinasi It's My Dream di Turki tengah naik daun akibat series Layangan Putus. Hanya tahukah kamu? Turki dan Arab Saudi jadi penyumbang Omicron terbanyak di RI.

Kasus Covid-19 varian Omicron terus bertambah. Data per 7 Januari 2022, pemerintah mencatat penambahan kasus sebanyak 57 orang, sehingga total konfirmasi Omicron sebanyak 318 orang.

Penambahan 57 orang itu terdiri dari 7 orang transmisi lokal dan 50 orang pelaku perjalanan luar negeri. Secara keseluruhan, kasus transmisi lokal berjumlah 23 orang dan kasus dari pelaku perjalanan luar negeri berjumlah 295 orang.

"Secara kumulatif kasus paling banyak berasal dari Turki dan Arab Saudi," ujar juru bicara Covid-19 dari Kementerian Kesehatan, Siti Nadia Tarmizi, lewat keterangan resmi yang dikutip detikTravel, Minggu (9/1/2022).

Kebanyakan orang terinfeksi Omicron adalah mereka yang sudah divaksinasi lengkap dan tidak bergejala sampai bergejala ringan. Sebanyak 99 persen kasus Omicron yang diisolasi memiliki gejala ringan atau tanpa gejala.

"Artinya dengan vaksinasi dapat mengurangi tingkat keparahan akibat Covid-19," ujar Nadia.

Omicron memiliki tingkat penularan yang jauh lebih cepat dibandingkan varian Delta. Sejak ditemukan pertama kali pada 24 November 2021 di Afrika Selatan, kini Omicron telah terdeteksi di lebih dari 110 negara dan diperkirakan akan terus meluas.

Di level nasional, pergerakan Omicron juga terus meningkat sejak pertama kali dikonfirmasi pada 16 Desember 2021.

Kemenkes mendorong daerah untuk memperkuat kegiatan 3T (Testing, Tracing, Treatment), aktif melakukan pemantauan apabila ditemukan klaster-klaster baru Covid-19 dan segera melaporkan dan berkoordinasi dengan pusat apabila ditemukan kasus Omicron di wilayahnya.

"Kewaspadaan individu juga harus terus ditingkatkan untuk menghindari potensi penularan Omicron. Protokol kesehatan 5M dan vaksinasi harus berjalan beriringan sebagai kunci untuk melindungi diri dan orang sekitar dari penularan Omicron," ujar Nadia.

Pemerintah Indonesia sendiri belum memberi larangan bagi WNA /WNI yang datang dari Arab Saudi dan Turki. Keduanya belum masuk ke daftar merah Pemerintah RI yang telah diisi oleh 14 negara di dunia.



Simak Video "Respons Menag Soal 11 Anggota Tim Advance Umrah Positif Omicron"
[Gambas:Video 20detik]
(rdy/rdy)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA