Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 20 Jan 2022 07:05 WIB

TRAVEL NEWS

Banyak Masyarakat yang Berwisata ke Luar Negeri, tapi Ngakunya Bekerja

CNNIndonesia
detikTravel
Suasana di Bandara Soekarno-Hatta (Khairul Maarif/detikcom)
Ilustrasi suasana di Bandara Soekarno-Hatta (Khairul Ma'arif/detikcom)
Jakarta -

Ada banyak masyarakat Indonesia yang mengaku melakukan perjalanan luar negeri untuk bekerja, tapi ternyata untuk berwisata. Hal ini diungkapkan oleh Kepala Staf Presiden Moeldoko.

Pemalsuan alasan pergi ke luar negeri ini menjadi perhatian pemerintah untuk memberikan pembatasan. Pemerintah pun akan memperbaiki identifikasi tujuan orang ke luar negeri untuk mencegah penyebaran varian Omicron.

"Praktik di lapangan menunjukkan tidak sedikit yang ke luar negeri mengaku untuk bekerja, namun sebenarnya untuk wisata dan sebaliknya," kata Moeldoko dalam keterangan tertulis pada Rabu (19/1), mengutip CNNIndonesia.

Dia mengingatkan 75 persen kasus COVID-19 varian Omicron berasal dari pelaku perjalanan luar negeri (PPLN). Kasus-kasus itu didominasi oleh orang yang baru datang dari Arab Saudi, Turki, Malaysia, Amerika Serikat, dan Uni Emirat Arab.

Mantan Panglima TNI itu berpendapat perlu ada perbaikan aturan perjalanan ke luar negeri. Dia menyebut perjalanan ke luar negeri akan diperketat, kecuali untuk pekerja migran Indonesia, pelajar, dan pelaku perjalanan dengan alasan kesehatan atau kemanusiaan.

"Nanti Ditjen Imigrasi akan berkoordinasi dengan KPC-PEN, Satgas, dan Kemenkes untuk menindaklanjuti rencana ini," tutur Moeldoko.

Sebelumnya, Indonesia melaporkan 840, kasus COVID-19 varian Omicron. Sebanyak 609 kasus di antaranya adalah orang yang baru datang dari luar negeri.

Data itu menjadi perhatian Presiden Joko Widodo. Dia meminta masyarakat untuk tidak berkerumun dan pergi ke luar negeri untuk sementara waktu.

"Saya juga meminta untuk tidak bepergian ke luar negeri jika tidak ada urusan yang penting dan mendesak," kata Jokowi, disiarkan kanal Youtube Sekretariat Presiden, Selasa (18/1).



Simak Video "Terseret Arus, Wisatawan Tewas Tenggelam di Sungai Pancer Wotgalih"
[Gambas:Video 20detik]
(elk/rdy)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA