Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Sabtu, 22 Jan 2022 11:57 WIB

TRAVEL NEWS

Panda Tetap Chubby Meski Makannya Cuma Bambu, Kenapa?

Panda
Panda (Foto: Getty Images/JohanSjolander)
Jakarta -

Panda terkenal pilih-pilih makanan namun tetap terlihat chubby, berbadan gemuk dan berpipi tembam. Apa rahasianya?

Diberitakan CNN, panda adalah hewan yang sebagian besar hanya mengkonsumsi bambu, makanan rendah lemak. Tampaknya mereka telah berevolusi untuk mendapatkan hasil maksimal dari apa yang mereka makan, menurut studi terbaru.

Bakteri usus mereka berubah pada akhir musim semi dan awal musim panas ketika memakan bambu paling bergizi, saat sedang menumbuhkan tunas hijau yang kaya protein.

Bakteri tersebut membuat berat badan beruang bertambah dan menyimpan lebih banyak lemak, yang menurut para peneliti dapat mengkompensasi kekurangan nutrisi di akhir tahun, ketika tanaman bambu hanya memiliki daun berserat untuk dikunyah.

"Kami sudah tahu bahwa panda memiliki mikrobiota usus yang berbeda selama musim makan tunas. Dan sangat jelas bahwa mereka lebih gemuk selama musim ini," kata penulis utama studi Guangping Huang, seorang peneliti untuk Institute of Zoology di Chinese Academy of Sciences.

Studi ini diterbitkan pada hari Selasa di jurnal Cell Reports. Untuk menyelidiki bagaimana bakteri usus dapat mempengaruhi metabolisme panda, tim pertama-tama mengumpulkan kotoran dari delapan panda raksasa liar di Pegunungan Qingling, China selama musim makan daun dan musim makan tunas dan kemudian memeriksa bagaimana sampel kotoran berbeda.

khasiat rebung untuk cegah obesitasRebung atau tunas bambu muda (Foto: iStock)

Mereka menemukan bahwa bakteri yang disebut Clostridium butyricum lebih berlimpah di usus panda selama musim ketika mereka menikmati rebung segar.

Untuk memahami apakah bakteri ini membantu beruang menambah dan menyimpan berat badan, para peneliti melakukan transplantasi tinja, memasukkan kotoran panda yang mereka kumpulkan ke tikus laboratorium.

Kemudian mereka memberi makan tikus selama tiga minggu dengan diet berbasis bambu yang mensimulasikan apa yang dimakan panda.

Tikus sangat berbeda dari panda, tidak mungkin melakukan tes semacam itu pada hewan yang terancam punah dan rentan, kata Wei Fuwen, rekan penulis studi dan profesor di Key Lab of Animal Ecology and Conservation Biology di Institute of Zoology di Akademi Ilmu Pengetahuan Tiongkok. Tikus adalah pengganti yang baik.

"Tikus telah terbukti menjadi model yang efektif untuk mempelajari fungsi mikrobioma usus pada manusia," kata Wei melalui email.

Para peneliti menemukan bahwa tikus yang ditransplantasikan dengan kotoran panda yang dikumpulkan selama musim makan tunas bertambah berat secara signifikan, meskipun mengonsumsi makanan dalam jumlah yang sama.

"Bakteri usus adalah satu-satunya variabel dalam penelitian ini," jelas Wei.

Felix Sommer, pemimpin kelompok penelitian mikrobioma inang fungsional di Christian-Albrechts-University di Kiel, Jerman, mencatat bahwa jumlah panda yang terlibat dalam penelitian ini kecil dan percobaan hanya dilakukan sekali.

Sommer, yang tidak terlibat dalam penelitian, juga menekankan bahwa para peneliti telah menemukan korelasi, bukan hubungan sebab akibat antara bakteri dan penambahan berat badan.

"Saya akan meminta semacam eksperimen validasi atau pengambilan sampel ulang di tahun atau titik waktu lain," kata Sommer, yang telah melakukan penelitian serupa pada beruang cokelat yang sedang berhibernasi, melalui email.

Wei mengatakan bahwa pekerjaan lebih lanjut diperlukan untuk memvalidasi hubungan kausal secara langsung pada panda. Dia menambahkan bahwa pekerjaan mereka dapat membantu meningkatkan kesehatan panda raksasa yang ditangkap.



Simak Video "Panda Nababan: Jokowi Itu Kuat, Jadi Lemah Karena Pembantunya"
[Gambas:Video 20detik]
(msl/msl)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA