Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Rabu, 09 Feb 2022 10:52 WIB

TRAVEL NEWS

Pasutri Covid-19 Jalan-jalan di Malang Sampaikan Klarifikasi Lewat Medsos

Tim detikcom
detikTravel
Alun-alun Malang
Ilustrasi Malang (Brigida Emi Lilia/d'traveler)
Jakarta -

Pasutri COVID-19 yang viral jalan-jalan ke Malang meminta maaf. Mereka juga telah memberi klarifikasi lewat media sosial.

Pasutri itu mengunggah ulah mereka di media sosial. Dalam prosesnya, mereka bisa diidentifikasi oleh Polresta Malang.

Rupanya, pasutri itu merupakan warga Kalimantan Timur. Status positif itu diunggah secara jelas di akunnya. Polisi langsung meminta klarifikasi pemilik akun.

Kini, pasutri tersebut membuat klarifikasi lewat media sosial. Berikut klarifikasinya:

pasutri covid-19 jalan-jalan ke malangPasutri covid-19 jalan-jalan ke Malang dan Kota Batu (Tangkapan layar)
pasutri covid-19 jalan-jalan ke malangPasutri covid-19 jalan-jalan ke Malang. (Tangkapan layar)

Bismillahirrahmaanirrahim. Assalamualaikum.Wr.Wb

Di sini saya Reza Fahd Adrian dan Keluarga memohon maaf sebesar-besarnya kepada semua masyarakat indonesia dan khususnya masyarakat Kota Batu dan Malang dengan viralnya postingan saya tertanggal 27 Januari 2022 dan viral tanggal 6 Februari 2022

Pada awalnya kami sekeluarga mengajukan cuti awal tahun untuk berobat ke yogya karena saya menderita ginekomastia/ tumor payudara.

mengingat waktu yang senggang dan kondisi yang tidak ramai orang liburan dan dianggap sepi perjalanan dimulai dari Samarinda ke Jakarta, kami sekeluarga sudah antigen dan PCR dalam kondisi negatif, istri dan anak-anak berangkat lebih dulu tgl 16 januari 2022 dan saya menyusul begitu saya sampai di Jakarta tanggal 19 Januari 2022 kami melanjutkan perjalanan darat untuk berobat di Yogyakarta dan keliling yogya dan sekitarnya kondisi juga belum ada gejala apa-apa, tanggal 22 Januari 2022 kami mulai merasakan tenggorokan gatal tapi kami tetap melanjutkan perjalanan ke Malang dan menginap di Batu Setelah keliling di batu dan Malang kami berniat swap untuk melanjutkan perjalanan darat ke Bali

lalu kami melakukan swap sebagai syarat kapal feri. disitu hasilnya keluar, saya dan kedua anak saya hasilnya negatif tetapi istri saya positif, jujur saya kaget kok bisa positif mengingat gejala yang hampir tidak ada, disini istri saya juga korban tertular covid yang tidak tau tertulanya kapan dan dimana dan tentu saja kecewa tapi jujur karna waktu keluarga yang sukar dicari dan biaya yang cukup besar dikeluarkan dan demi membahagiakan keluarga akhirnya kami tetap melanjutkan perjalanan di Batu dan Malang sehingga tanggal 27 Januari kami mampir di toko oleh-oleh yang terkenal paling enak di Malang untuk membeli oleh-oleh dan melanjutkan perjalanan darat kembali ke Jakarta dan Cilegon

karena penasaran sesampainya di Jakarta tanggal 28 Februari 2022 kami swab antigen dan PCR hasilnya saya dan putra saya negatif namun istri dan putri saya positif dan melakukan karantina mandiri di rumah mertua hingga akhirnya pulang ke Samarinda tanggal 1 Februari 2022 dengan hasil swab negatif, begitu sampai di Samarinda kami berinisiatif untuk PCR ulang tanggal 2 Eebruari 2022 sebagai syarat masuk kerja dan anak sekolah dengan hasil negatif covid19

Sekali lagi saya dan keluarga memohon maaf yang sebesar-besarnya kepada netizen dan masyarakat yang merasa diresahkan dengan postingan saya, sebenarnya bukan sekeluarga yang positif tapi hanya istri dan putri saya padahal kami sudah menjalankan prokes namun mungkin memang resiko melakukan perjalanan dapat terpapar covid dari mana saja

Sekian klarifikasi saya. berikut saya lampirkan hasil tes Covid19, tidak semua kami lampirkan karena hasil tesnya sudah terbuang kaena dianggap tidak dipakai lagi sekian dan terima kasih

Wassalamualaikum.Wr.WNb

Simak Video 'Viral Turis Positif Covid Jalan-jalan di Malang, Sandiaga Geram':

[Gambas:Video 20detik]



(fem/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA