Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 25 Feb 2022 07:12 WIB

TRAVEL NEWS

Karbon Hitam Mengancam Antartika

Ikan aneh icefish di antartika
Pelayaran di sekitar Antartika (Foto: CNN)
Jakarta -

Ada beberapa tempat di Bumi yang belum dikotori oleh manusia dengan limbah dan polusi. Namun kini dilaporkan adanya karbon hitam di Antartika. Apa itu?

Sebuah studi terbaru, melansir CNN Jumat (25/2/2022), peneliti menemukan peningkatan kehadiran manusia di Antartika. Dalam jurnal Nature Communications kegiatan itu menyebabkan percepatan mencairnya salju.

Karbon hitam, polusi gelap berdebu yang berasal dari pembakaran bahan bakar fosil, telah menetap di lokasi di mana turis dan peneliti menghabiskan banyak waktu. Para ilmuwan menemukannya.

Bahkan jumlah terkecil dari polutan gelap dapat memiliki dampak signifikan pada pencairan. Karena, albedo atau daya pantulnya yang sangat rendah.

Benda-benda yang berwarna terang, seperti salju, memantulkan energi matahari dan menyebabkannya tetap dingin. Benda-benda berwarna gelap, seperti karbon hitam menyerap energi matahari dan menghangatkan permukaan yang ditempelinya.

Minat Berwisata ke Benua Antartika Diperkirakan Terus Naik, Meski Biayanya MahalWisata ke Benua Antartika (Foto: ABC Australia)

Ambil salju putih cerah dan taburkan beberapa polusi hitam di atasnya, dan ini adalah salah satu cara untuk mencairkannya.

Dan apa yang terjadi di Antartika memiliki dampak global. Ini adalah benua putih besar yang mencerminkan sejumlah besar energi matahari kembali ke luar angkasa.
Kehilangan lapisan es dan salju berarti suhu daratan dan lautan semakin panas, dan itu dapat menyebabkan lebih banyak pencairan, yang menjadi lingkaran setan perubahan iklim.

"Antartika saat ini merupakan salah satu daerah yang paling cepat memanas di planet ini," kata Alia Khan, ilmuwan salju dan es di Western Washington University.

"Salju sudah mencair karena dampak perubahan iklim, tetapi ini merupakan faktor yang memperburuk pencairan salju," kata dia.

Sekitar 74.000 wisatawan mengunjungi Antartika selama musim panas 2019-2020. Jumlah itu lebih dari dua kali lipat dibandingkan satu dekade lalu, menurut IAATO.

Para peneliti mengambil sampel salju di sekitar lokasi wisata dan lokasi penelitian dari tahun 2016 hingga 2020 dan menemukan karbon hitam yang ditemukan dalam sampel tersebut jauh lebih melimpah daripada tingkat yang diukur di tempat lain di benua itu.

Penelitian tersebut menemukan tingkat jelaga atau butiran arang tertinggi diukur di dekat stasiun penelitian Argentina di Hope Bay di Trinity Peninsula, dekat bagian paling utara Antartika.



Simak Video "Peneliti Temukan Bakteri Gen Antibiotik Alami di Antartika"
[Gambas:Video 20detik]
(msl/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA