Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Sabtu, 19 Mar 2022 20:05 WIB

TRAVEL NEWS

Terjadi Lagi, Lusinan Paus Mati Terdampar

Pilot whales lie stranded on a sand bar near Strahan, Australia, Monday, Sept. 21, 2020. An estimated 250 whales are stuck on sandy shoals and government marine conservation staff have been deployed to the scene to attempt to rescue the whales. (Brodie Weeding/Pool Photo via AP)
Ilustrasi paus terdampar (Foto: Brodie Weeding/Pool Photo via AP)
Jakarta -

Lusinan paus pilot mati terdampar di sebuah pantai Selandia Baru. Kejadian ini seperti mengulang kejadian beberapa waktu lalu.

Setidaknya 31 paus pilot mati setelah terdampar massal di pantai Selandia Baru. Lokasi itu dikenal sebagai tempat terkenal untuk kematian paus.

Pejabat satwa liar mengatakan paus itu pertama kali terlihat pada hari Kamis. Mereka terdampar di tiga kilometer Farewell Spit di Pulau Selatan.

Pada hari Jumat, tim penyelamat berhasil mengapungkan kembali lima paus yang selamat malam itu.

Tetapi hanya beberapa jam kemudian, setidaknya dua ekor telah dicuci dan harus di-eutanasia, kata para pejabat kepada BBC, Sabtu (19/3/2022).

Fenomena paus terdampar di pantai ini adalah kejadian terbaru dari hal serupa, terdampar massal di Farewell Spit. Lokasinya di ujung paling utara Pulau Selatan Selandia Baru.

Pihak berwenang mengatakan meskipun paus terdampar sangat disayangkan, itu adalah fenomena alam.

"Ini bukan pengalaman yang tidak biasa di sini di Golden Bay, mengingat topografi daerah itu. Lokasi itu dikenal sebagai salah satu hotspot paus terdampar," kata salah satu penyelamat, Dave Winterburn dari Departemen Konservasi.

"Jadi kami melewati periode ketika kami tidak mengalaminya, dan kemudian kami melihatnya lagi secara berturut-turut, begitulah yang terjadi," kata dia.

Fenomena paus terdampar belum sepenuhnya dipahami. Tapi paus pilot diketahui lebih rentan terdampar dan mereka tidak dianggap terancam punah, meskipun jumlah populasi pastinya tidak diketahui.

Farewell Spit, sebuah pasir sepanjang 26 km yang menjorok ke laut. Tempat ini sering menjadi lokasi paus terdampar, meskipun para ilmuwan tidak jelas mengapa.

Satu teori menyebut bahwa Farewell Spit menciptakan dasar laut yang dangkal di teluk dengan dataran pasir yang luas dan selebar beberapa kilometer. Ini dapat membingungkan sistem navigasi sonar paus.

Winterbottom mengatakan tidak ada rencana untuk memberikan perlindungan bagi paus di daerah itu. Karena dengan daratan yang luas jika membuat solusi seperti penghalang air bukanlah hal yang praktis.

Tahun lalu, tim penyelamat berhasil menyelamatkan 28 paus pilot sirip panjang dari sekitar 50 ekor paus yang terdampar di pantai, tetapi sisanya mati.

Hewan laut terdampar terburuk terjadi pada Februari 2017, ketika hampir 700 paus terdampar dan mengakibatkan 250 kematian. Di daerah ini telah terjadi 11 kali paus pilot terdampar dalam 15 tahun terakhir.



Simak Video "Penyelamatan 2 Ekor Paus Bungkuk di Argentina"
[Gambas:Video 20detik]
(msl/fem)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA