Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Senin, 06 Jun 2022 15:20 WIB

TRAVEL NEWS

Kisruh Tiket Masuk Candi Borobudur yang Kurang Teknologi

bonauli
detikTravel
candi
Candi Borobudur (Imam Moerdani/dTraveler)
Jakarta -

Kenaikan tiket Candi Borobudur jadi perbincangan hangat di media sosial. Belum disahkan, tapi jelas jadi kontroversi.

Semua berawal dari pengumuman yang diberikan oleh Menko Kemaritiman dan Investasi Luhut Binsar Pandjaitan.

"Kami juga sepakat dan berencana untuk membatasi kuota turis yang ingin naik ke Candi Borobudur sebanyak 1.200 orang per hari, dengan biaya US$ 100 untuk wisman dan turis domestik sebesar Rp 750.000. Khusus untuk pelajar, kami berikan biaya Rp 5.000 saja," ujar Luhut dalam unggahannya di akun Instagram resmi @luhut.pandjaitan, dikutip Minggu (5/6/2022).

Banyak yang salah paham tentang hal ini. Naiknya tiket seharga Rp 750 ribu itu ditujukan untuk wisatawan yang ingin naik ke Candi Borobudur. Harga ini ditetapkan sebagai wujud pembatasan wisatawan ke area Candi Borobudur.

Sementara harga masuk sampai pelataran Candi Borobudur masih sama, Rp 50 ribu per orang. Namun kebijakan ini tetap dinilai kurang layak.

"Kalau mau membatasi pengunjung jadi 1.200 orang cukup dengan jumlah pendaftar via online. Ini juga berlaku di luar negeri dan beberapa tempat destinasi di Indonesia," ujar Ketua Ikatan Cendikiawan Pariwisata Indonesia, Profesor Azril pada detikTravel, Senin (6/6).

Prof Azril menilai bahwa kebijakan ini harus dikaji dengan benar.

"Uang itu buat apa? Nilainya harus sepadan dengan layanan (service) yang diberikan oleh petugasnya," jelasnya.

Sementara itu dalam rilis, PT Taman Wisata Candi Borobudur, Prambanan dan Ratu Boko (PT TWC) mendukung kebijakan kuota dengan tiket khusus, sebagai kebijakan yang mengedepankan aspek konservasi tersebut.

Berdasarkan hasil monitoring dari Balai Konservasi Borobudur terkait pelestarian Candi Borobudur, telah ditemukan bagian dengan kondisi keausan batu dan kerusakan beberapa bagian relief. Pembebanan pengunjung (over capacity) yang berlebihan juga dikhawatirkan akan berdampak pada kelestarian Candi Borobudur, termasuk penurunan kontur tanah Candi Borobudur.

Sebagai pengamat pariwisata publik, Prof Azril mengkritik hal tersebut. Karena pembatasan harusnya cukup dengan pendaftaran online saja. Menaikkan harga sampai Rp 750 ribu untuk naik ke Candi Borobudur dinilai kurang bijaksana.

"Tolong Pak Menteri Menko Maritim, itu anak buahnya harus belajar lagi soal pariwisata. Karena kalau cuma lihat batu saja siang-siang kan tidak harus semahal itu. Kecuali ada teknologi dan story telling yang diberikan," ucapnya.



Simak Video "Respons Turis Lokal dan Asing soal Harga Tiket Candi Borobudur"
[Gambas:Video 20detik]
(bnl/bnl)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA