Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Jumat, 09 Sep 2022 13:10 WIB

TRAVEL NEWS

Banjir Pakistan Rusak Kota Kuno Mahenjo-daro

Femi Diah
detikTravel
Mahenjo-daro permukiman tertua di dunia di Lembah Sungai Indus Pakistan
Situs Mohenjo-daro di Pakistan (CNN)
Jakarta -

Salah satu permukiman manusia tertua di dunia rusak parah oleh hujan deras hingga banjir yang melanda Pakistan. Sebagian museum juga digunakan untuk tempat tinggal sementara warga.

Moenjodaro (juga disebut Mohenjo-daro), sebuah situs Warisan Dunia di Lembah Sungai Indus 508 kilometer dari Karachi, dibangun pada Zaman Perunggu, sekitar 5.000 tahun yang lalu.

"Sayangnya yang terjadi adalah penghancuran massal di situs itu," bunyi surat dari Departemen Kebudayaan, Pariwisata, & Purbakala negara bagian Singh yang dikirim ke UNESCO dan ditandatangani oleh kurator Ihsan Ali Abbasi dan arsitek Naveed Ahmed Sangah, seperti dikutip dari CNN, Jumat (9/9/2022).

Surat itu juga menyebut bahwa kawasan kuno itu digunakan sebagai tempat tinggal sementara bagi warga yang rumahnya terendam banjir. Banjir yang melanda Pakistan kali ini memang dahsyat. Tercatat sebagai banjir terburuk dalam sejarahnya.

"Atas dasar kemanusiaan, kami memberi mereka perlindungan di tempat tinggal kami, area parkir, toko (dan) lantai dasar museum," surat itu menjelaskan.

Saat ini, diperkirakan sepertiga dari Pakistan terendam air setelah hujan monsun dikombinasikan dengan air dari gletser yang mencair.

Sebagian besar bangunan Moenjodaro yang ditemukan pada tahun 1920-an berada di atas tanah dan rentan terhadap kerusakan lingkungan. Gambar yang disertakan dalam surat dari penjaga situs menunjukkan dinding bata yang runtuh dan lapisan lumpur menutupi situs.

Surat tersebut menjelaskan beberapa tindakan segera yang telah diambil oleh tim lokasi untuk mengurangi kerusakan akibat banjir, seperti membawa pompa air, memperbaiki tembok bata, dan membersihkan saluran air.

Abbasi dan Sangah mengakhiri surat mereka dengan meminta 100 juta rupee Pakistan atau sekitar Rp 668, 25 miliar untuk menutupi biaya perbaikan. Situasi itu sangat disayangkan sebab para ahli konservasi Moenjodaro telah mengetahui sejak lama bahwa banjir dapat menimbulkan risiko serius bagi situs tersebut.

Daftar resmi UNESCO mencatat bahwa negara bagian Singh, yang secara resmi ditugaskan untuk memelihara Moenjodaro, telah menandai masalah ini sebelumnya dan memperingatkan bahwa "adanya kesalahan pada bendungan di hulu akan menyebabkan kerusakan besar."

Signifikansi Moenjodaro sebagai situs sejarah dan arsitektur tidak bisa diremehkan. Ketika ditambahkan ke daftar UNESCO pada tahun 1980, organisasi tersebut menulis bahwa Moenjodaro "memberikan kesaksian luar biasa tentang peradaban Indus," yang terdiri dari "kota terencana paling kuno di anak benua India."

Pada masa kejayaannya, kota ini merupakan kota metropolitan yang ramai. Ada pasar, pemandian umum, sistem pembuangan kotoran, dan stupa Buddha, sebagian besar dibangun dari batu bata yang dibakar matahari.

Dalam surat mereka, Abbasi dan Sangah menyatakan keprihatinannya bahwa Moenjodaro dapat ditambahkan ke daftar situs UNESCO dalam bahaya, yang diperbarui oleh badan pelestarian secara berkala untuk menyoroti tempat-tempat bersejarah yang berisiko tinggi mengalami kehancuran.

Situs yang saat ini ada dalam daftar ini termasuk Taman Nasional Everglades Florida, yang menghadapi tantangan lingkungan yang signifikan, dan kota Liverpool, Inggris, yang pusat kota bersejarahnya dianggap berisiko dari urbanisasi.



Simak Video "17 Orang Tewas Dalam Kebakaran Bus di Pakistan"
[Gambas:Video 20detik]
(fem/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA