Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Jumat, 16 Sep 2022 11:46 WIB

TRAVEL NEWS

Ibu Ini Nangis Saat 'Ditodong' Biaya Tambahan untuk Bayinya

bonauli
detikTravel
Pesawat AirAsia Indonesia tujuan Bali, terpaksa kembali ke Australia karena masalah teknis
Pesawat AirAsia (BBC World)
Jakarta -

Seorang ibu tak kuasa menahan air mata ketika hendak terbang dengan AirAsia. Dirinya harus menghadapi drama penerbangan sambil menggendong bayi.

Tina Amir adalah seorang ibu yang curhat di TikTok. Dirinya membagikan pengalaman terbang dengan AirAsia baru-baru ini bersama bayinya.

Dalam videonya Tina menceritakan hendak terbang dari Singapura menuju Bali pada 12 September dan akan kembali pada tanggal 15 September. Tiket tersebut dibelinya pada bulan Agustus, di mana bayinya, Isaac masih berusia 23 bulan.

Namun di sinilah letak masalahnya. Isaac akan genap berusia 2 tahun di tanggal 17 Agustus. Sementara penerbanganya di bulan September.

Dalam situs AirAsia disebutkan tanggal keberangkatan akan menentukan apakah anak tersebut memenuhi syarat untuk masuk kategori bayi. AirAsia menganggap anak usia di bawah 2 tahun sebagai bayi.

Saat hendak check-in, Tina sadar bahwa paspornya memiliki masa berlaku kurang dari enam bulan.

"Perusahaan AirAsia menyuruh saya untuk pergi ke ICA untuk mencoba mendapatkan slip perpanjangan paspor dan mereka bisa memindahkan saya ke penerbangan jam 5 sore," ujarnya dikutip dari AsiaOne.

Setelah kembali dari ICA, Tina kembali ke meja check-in dan mendapati 'drama' penerbangan.

"Ada miskomunikasi, tidak ada penerbangan jam 5 sore, yang ada penerbangan jam 22.50 malam," ungkapnya.

Sudah lelah mondar-mandir, Tina setuju saja ketika diminta membayar biaya tambahan sebesar USD 169 alias sekitar Rp 2,5 juta.

Tina pikir masalahnya sudah selesai. Tapi ternyata AirAsia kembali meminta biaya tambahan untuk putranya. Tina harus membayar USD 778 atau sekitar Rp 11 jutaan jika ingin bayinya ikut dalam penerbangan.

Padahal biaya penerbangan dari Bali ke Singapura sekitar USD 600 atau Rp 8,9 jutaan. Tina tak kuasa lagi menahan air mata, di depan konter check-in pipinya basah.

"Saya benar-benang menangis di depan konter," kenangnya.

Ternyata di antara pengeluaran itu, Tina sudah lebih dulu membayar biaya tambahan sebesar USD 311 atau sekitar Rp 4,6 juta untuk booking dua kursi, dirinya dan bayinya.

"Setelah masalah ini, AirAsia mengirim email untuk menawarkan vocer penerbangan sebesar USD 50 (Rp 700 ribuan) yang menurut saya cukup konyol," ujarnya kesal.

Sampai saat ini AirAsia belum memberikan tanggapan pada AsiaOne.



Simak Video "Alasan Tony Fernandes Mundur Sebagai CEO Group AirAsia X"
[Gambas:Video 20detik]
(bnl/bnl)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA