Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Sabtu, 17 Sep 2022 19:45 WIB

TRAVEL NEWS

Prancis Inflasi: Petugas Bandara Mogok Massal, Penerbangan Kembali Kacau

Yasmin Nurfadila
detikTravel
Para petugas Bandara Charles de Gaulle Prancis melakukan aksi unjukrasa. Akibatnya, para penumpang kebingungan lantaran jadwal penerbangan banyak yang terlambat
Aksi demo petugas bandara Prancis. Foto: AP Photo/Thanassis Stavrakis
Paris -

Harga barang kebutuhan di Prancis terus naik, namun kenaikan ini tak diiringi oleh kenaikan upah. Staf bandara lakukan aksi mogok untuk memprotes hal ini.

Penerbangan di Eropa kembali alami kekacauan. Kali ini bukan karena kelebihan peminat, namun disebabkan oleh aksi mogok massal yang dilakukan oleh petugas bandara Prancis.

Dilansir dari Global News, alur penerbangan di Eropa kembali mengalami gangguan pada Jumat (16/9). Hal ini disebabkan oleh mogok massal yang dilakukan petugas pengatur lalu lintas udara di bandara Prancis.

Aksi mogok massal ini menyebabkan setengah dari penerbangan yang sudah dijadwalkan terpaksa dibatalkan. Baik penerbangan dari dan menuju ke bandara Paris maupun penerbangan yang hanya melintasi Prancis.

Serikat pengatur lalu lintas udara Prancis (SNCTA) mengungkapkan dalam sebuah pernyataan bahwa aksi mogok ini dilakukan sebagai akibat dari inflasi dan kurangnya jumlah tenaga kerja.

Dilaporkan bahwa para petugas ini menuntut kenaikan gaji setara dengan tingkat inflasi yang terus naik. Mereka juga menuntut adanya penambahan pekerja.

Dengan adanya aksi mogok massal ini, pihak maskapai kelimpungan karena terpaksa harus membatalkan banyak penerbangan. Ryanair mengungkapkan bahwa sudah ada 80.000 penumpang yang terkena dampak dari aksi ini. Sejauh ini mereka sudah membatalkan sebanyak 420 penerbangan yang harus melalui lintasan udara Prancis.

"Tidak dapat dijelaskan bahwa ada ribuan warga/pengunjung Eropa yang rencana perjalanannya terganggu secara tidak adil oleh pemogokan kembali ATC Prancis (pengatur lalu lintas udara)," ujar pihak Ryanair.

Maskapai Air France juga mengungkapkan bahwa pada Rabu (14/9) lalu mereka hanya bisa mengoperasikan 45 persen dari penerbangan jangka menengah dan pendek mereka. Sementara untuk penerbangan jangka panjang hanya bisa beroperasi 90 persen dari jadwal seharusnya.



Simak Video "Aktivitas Seru Komunitas Skuter di Pacitan Jawa Timur"
[Gambas:Video 20detik]
(ysn/ysn)
BERITA TERKAIT