Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Selasa, 01 Nov 2022 21:04 WIB

TRAVEL NEWS

Warga Arab Saudi Ribut-ribut Soal Halal vs Haram Perayaan Halloween

CNNIndonesia
detikTravel
A Saudi man takes a photo with people dressed in costumes to celebrate Halloween during Scary Weekend Event at Boulevard, during Riyadh Season in Riyadh, Saudi Arabia, October 28, 2022. REUTERS/Ahmed Yosri
Foto: Halloween di Arab Saudi (Reuters/Ahmed Yosri)
Riyadh -

Warga Arab Saudi ramai memperdebatkan soal halal-haram perayaan Halloween yang digelar di Ibu Kota Riyadh pekan lalu.

Selama ini, Arab Saudi memang melarang perayaan semacam itu lantaran tidak sesuai dengan ajaran syariat Islam. Warga Saudi pun banyak yang memperdebatkan status hukum Islam terkait perayaan Halloween.

Beberapa netizen menyinggung Arab Saudi sekarang lebih mengikuti tren masa kini, dibandingkan menegakkan syariat Islam.

"MbS dan Otoritas Hiburan Saudi merusak sejarah kita dan budaya negara kita, tanah tempat dua Masjid Suci, tempat kelahiran wahyu dan kiblat umat Islam! Ya Tuhan, ini adalah hal yang memalukan dan menyedihkan! Apakah merayakan Maulid Nabi adalah sebuah inovasi [yang berarti bid'ah di Saudi] dan merayakan Halloween adalah sunnah?," ujar seorang netizen Saudi di Twitter.

Komentar pemilik akun itu merujuk pada kritikan terhadap pemerintah Arab Saudi yang sampai sekarang melarang perayaan Maulid Nabi Muhammad SAW, namun mengizinkan acara festival seperti Halloween digelar.

Netizen lain juga menyerukan hal serupa. Raja Salman yang merupakan pelindung Masjidil Haram dan Masjid Nabawi yang menjadi dua situs paling suci umat Islam, seharusnya tidak mengizinkan perayaan Halloween.

"Ya Tuhan, tanah penjaga Masjid Suci punya kesucian dan tempat dalam jiwa setiap Muslim yang menolak kejahatan. Dan keburukan ini memperingatkan; Dan generasi ini mengalami kemunduran, menakutkan," tulis pemilik akun lainnya.

"Tuhan menciptakan manusia dalam sosok terbaik, tetapi Anda memutuskan untuk menjadi iblis," tulis salah satu akun merespons warga Saudi yang mendatangi festival Halloween dengan kostum hantu.

Banyak netizen lainnya juga menganggap Saudi saat ini tengah mengalami kemunduran moralitas lantaran sejumlah kebijakannya dinilai semakin bertentangan dengan nilai Islam.

Sementara itu, beberapa pengunjung yang datang ke festival Scary Weekend tersebut mengaku hanya ingin menikmati hiburan tanpa memikirkan halal dan haramnya perayaan semacam itu.

"Ini adalah perayaan besar, jujur, dan ada semangat kegembiraan. Terkait halal atau haram saya tak tahu soal ini," kata salah satu pengunjung festival di Saudi itu seperti dikutip Arab News.

Ia kemudian berujar, "Kami merayakan ini untuk bersenang-senang dan tak ada yang lain. Kami tak percaya pada apa pun [terkait Halloween]."

Arab Saudi dilaporkan menggelar festival Halloween pada Kamis pekan lalu yang diberi nama "Scary Weekend" dan berlangsung pada Kamis dan Jumat pekan lalu di Boulevard Riyadh. Orang-orang mendatangi lokasi itu mengenakan kostum bertema hantu, beberapa mengenakan kostum mewah.



Simak Video "Arab Saudi Bangun Kasino dan Hotel di 2 Pulau Laut Merah"
[Gambas:Video 20detik]
(wsw/wsw)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA