Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Sabtu, 03 Des 2022 18:15 WIB

TRAVEL NEWS

Mau Terbangkan Drone di TN Komodo? Bayar Dulu Rp 1 Juta

Ambrosius Ardin
detikTravel
Wisatawan melihat komodo di Taman Nasional Komodo, Nusa Tenggara Timur.
Pulau Padar. Foto: ANTARA FOTO/Rivan Awal Lingga
Jakarta -

Pemandangan Taman Nasional Komodo makin cantik ditangkap menggunakan drone. Tapi kamu tak bisa menerbangkannya sembarangan.

Selain ada larangan menerbangkan drone di lokasi tertentu di TN Komodo, wisatawan juga harus mengajukan izin dan membayar Rp 1 juta. Pengurusan izin bisa mencapai 3 hari.

Kepala Sub Bagian Tata Usaha Balai Taman Nasional Komodo, Dwi Putro Sugiarto menjelaskan, tarif Rp 1 juta itu per paket wisata bukan per hari. Jika wisatawan memilih paket wisata 3 hari atau 5 hari ke TN Komodo, tarif menerbangkan drone tetap Rp 1 Juta.

"Itu harga per paket wisata. Dari berangkat sampai pulang," kata Dwi kepada detikBali, Jumat (2/12/2022).

Ia menjelaskan, tarif menerbangkan drone di TN Komodo sesuai dengan PP No 12 Tahun 2014 Tentang Tarif dan Jenis PNBP yang Berlaku di Kementerian Kehutanan. "Uang Rp 1 juta itu diterima langsung masuk ke kas negara," ujar Dwi.

Selain membayar Rp 1 juta, wisatawan juga harus mengajukan izin tertulis terlebih dahulu ke Balai Taman Nasional Komodo (BTNK). Syarat pengajuan izin ini adalah surat permohonan, KTP, dan nama alat yang digunakan.

Pengurusan izin menghabiskan waktu paling lama 3 hari. Namun, prosesnya bisa cepat jika pejabat yang berwenang mengeluarkan izin itu ada di Kantor BTNK saat permohonan izin dilakukan.

"Standarnya tiga hari. Kalau pejabat yang keluarkan izin ada, bisa langsung keluar hari itu juga izinnya," katanya.

Sebelum izin diberikan, pihak BTNK akan memberitahu ketentuan yang wajib dipatuhi saat menerbangkan drone di TN Komodo. "Sosialisasi saat urus izin, yang boleh nggak boleh disampaikan saat izin itu keluar. Sebelum ke kawasan dia udah tahu mana yang boleh mana yang tidak boleh terbangkan drone," jelas Dwi.

Ia mengatakan, wisatawan dilarang menerbangkan drone di Pulau Kalong yang menjadi habitat ribuan kalong. Juga larangan menerbangkan drone dekat satwa di tempat lain di TN Komodo. "Tidak boleh terbangkan dekat satwa, mengganggu pengunjung yang lain," katanya.

Berita ini sudah tayang di detikBali.



Simak Video "Jokowi Buka Suara soal Tarif Masuk TN Komodo Rp 3,75 Juta"
[Gambas:Video 20detik]
(pin/pin)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA