Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 26 Sep 2013 15:23 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Tantang Adrenalin di Gunung Tertinggi di Maluku

Fetry Wuryasti
detikTravel
Berjalan di antara hutan pakis binaiya (Odang Udjur/d'Traveler)
Berjalan di antara hutan pakis binaiya (Odang Udjur/d'Traveler)
Jakarta - Gunung Binaiya atau yang juga dikenal dengan 'Mutiara Nusa Ina' adalah salah satu gunung di Indonesia yang punya pemandangan dahsyat. Gunung ini terletak di Pulau Seram dan masuk dalam kawasan Taman Nasional Manusela, Maluku.

Gunung Binaiya memiliki ketinggian 3.055 mdpl. Ini merupakan gunung tertinggi di Kepulauan Maluku. Gunung Binaiya dapat dijangkau melalui 2 jalur yaitu jalur utara dan jalur selatan.

Jika traveler mendaki melalui jalur utara, kaki Gunung Binaiya dapat dijangkau selama 2 hari perjalanan dengan melewati 3 desa yaitu Desa Huaulu, Desa Roho dan terakhir Desa Kanikeh yang merupakan kaki gunung Binaiya, ditambah pendakian gunung selama satu setengah hari.

Beda halnya dengan pendakian melalui jalur selatan, melewati jalur ini kita juga akan mendapati 3 desa dalam perjalanan yaitu Desa Moso, Desa Manusela dan Desa Kanikeh yang merupakan pertemuan jalur utara dan jalur selatan.

Pendaki akan melewati sungai besar berukuran 6 meter dengan arus deras. Pendaki juga akan melewati hutan hujan tropis yang sangat lebat dengan pepohonan yang tinggi. Sinar matahari nyaris tak sampai.

Setelah menyeberang sungai pendaki akan menemukan sebuah shelter yang bisa digunakan untuk beristirahat. Kemudian pendaki akan melewati lintasan yang naik turun dan juga akan menerabas akar-akar yang bergelimpangan. Dua jam dari sana, pendaki baru akan sampai di Desa Kanikeh.

Mendaki Gunung Binaiya, pastikan stamina traveler sangat siap. Gunung ini terkenal dengan jalurnya yang terjal dan panjang. Total waktu tempuh yang dibutuhkan traveler saat mendaki Gunung Binaiya sekitar 12 hari.

Namun, justru itu yang menjadi daya tarik bagi para pecinta alam khususnya pendaki gunung. Mereka akan merasa sangat puas jika mampu mencapai puncak dan kembali ke bawah dengan selamat.

Puncak Gunung Binaiya selalu berhasil membuat para pendaki untuk mendaki dan sampai ke puncak untuk kesekian kalinya. Selama pendakian, traveler akan melihat pemandangan sangat indah di Taman Nasional Manusela. Pemandangan ini antara lain berupa beberapa jenis burung yang dilindungi dan tumbuhan endemik, yaitu pakis Binaiya.

Saat mendaki, traveler juga dapat menemukan daun gatal yang menjadi andalan masyarakat di sekitar Gunung Binaiya. Mereka percaya bahwa daun gatal bisa mengurangi rasa capek dan kram di tengah perjalanan.

Cara menggunakannya cukup dengan mengusapkan lembar demi lembar daun gatal kebagian-bagian yang terasa capek, seperti paha, betis, lengan, lutut, dan lainnya. Setelah turun, jangan lupa untuk mampir ke Kampung Kanike, sebab di sini ada upacara adat yang unik seperti makan sirih.



(ptr/fay)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
NEWS FEED

Azerbaijan Menggoda Turis

Rabu, 14 Nov 2018 12:10 WIB

Azerbaijan jadi salah satu negara dengan perkembangan pariwisata tercepat dunia. Terus genjot pariwisata, Azerbaijan rilis video tentang keindahan alamnya.