Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 27 Apr 2017 12:30 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Long Weekend Ngeri-ngeri Seru di Via Ferrata Gunung Parang

Wahyu Setyo Widodo
Redaksi Travel
Traveler mencoba menaklukkan Via Ferrata Gunung Parang di Purwakarta (Tri Ispranoto/detikTravel)
Traveler mencoba menaklukkan Via Ferrata Gunung Parang di Purwakarta (Tri Ispranoto/detikTravel)

FOKUS BERITA

Super Long Weekend
Purwakarta - Purwakarta tak hanya punya Air Mancur Sri Baduga. Ada Via Ferrata Gunung Parang yang menantang untuk ditaklukan pada libur panjang akhir pekan ini.

Purwakarta punya satu destinasi wisata alam yang menantang adrenalin. Bukan arung jeram, melainkan Via Ferrata Gunung Parang yang terletak di Kecamatan Tegalwaru, Purwakarta.

Buat traveler yang belum tahu, Via Ferrata adalah sebutan bagi aktivitas mendaki gunung dengan menggunakan 'tangga besi' yang sudah tertancap di bukit. Dengan menggunakan tali pengaman, traveler bisa meniti tangga ini hingga mencapai ke puncaknya.

Dihimpun detikTravel, Kamis (27/4/2017), Via Ferrata Gunung Parang diklaim sebagai jalur Via Ferrata yang terpanjang di Asia. Jalurnya sampai sepanjang 900 meter ke atas. Sementara pesaingnya, yaitu di Gunung Kinabalu, Malaysia hanya sekitar 700 meter saja.

Inilah Via Ferrata Gunung Parang di Purwakarta (Tri Ispranoto/detikTravel)Inilah Via Ferrata Gunung Parang di Purwakarta (Tri Ispranoto/detikTravel)


Via Ferrata Gunung Parang memang terdiri dari beberapa jalur berbeda. Tingkatan pertama hanya sepanjang 100 meter saja, menyusul kemudian 300 meter, 400 meter, 500 meter, dan yang paling terakhir yaitu 900 meter.

Untuk menempuh perjalanan yang 900 meter, dibutuhkan waktu selama kurang lebih 6 jam, dengan rincian 3 jam untuk naik dan 3 jam berikutnya untuk turun.

Harga yang ditawarkan juga berbeda-beda, sesuai dengan ketinggian. Harganya mulai dari yang paling murah sekitar Rp 65 ribu sampai sekitar Rp 625 ribu.
Banyak anak muda yang mencoba Via Ferrata (Tri Ispranoto/detikTravel)Banyak anak muda yang mencoba Via Ferrata (Tri Ispranoto/detikTravel)


Tidak ada persyaratan khusus untuk bisa mencoba Via Ferrata. Pengunjung cukup mengisi biodata dan formulir kesanggupan sebelum naik ke atas gunung. Soal keamanan, pihak operator telah menyiapkan sejumlah peralatan dan pemandu yang siap membimbing dari naik hingga turun gunung.

Makin tinggi menaklukaan Via Ferrata, tentu saja pemandangan yang ditawarkan akan makin mengagumkan. Pantas jika banyak anak muda yang tertarik untuk menaklukkan Via Ferrata Gunung Parang. Soalnya, sensasi adrenalinnya pasti akan terpacu maksimal.

Via Ferrata Gunung Parang mulai dikelola warga sekitar sekitar tahun 2002. Dulu, yang berkunjung ke destinasi ini hanyalah warga lokal saja. Namun lambat laun, wisatawan mancanegara juga mulai banyak yang mencoba jenis aktivitas olahraga ekstrem ini.

Ekstrem bukan? (rizkichuk/d'Traveler)Ekstrem bukan? (rizkichuk/d'Traveler)


Para wisman kini mulai banyak yang mencoba Via Ferrata Gunung Parang. Mengingat potensinya yang demikian besar, bukan tidak mungkin destinasi ini akan menjadi destinasi level dunia.

Wisata ekstrem Via Ferrata Gunung Parang buka selama tujuh hari dan 24 jam. Pengunjung bisa naik kapan pun dan jam berapa pun asalkan kondisi alam tidak hujan, apa lagi petir. Mumpung long weekend Hari Buruh, traveler harus coba sensasi serunya!

Selesai sudah menaklukkan Via Ferrata Gunung Parang (Desvriany/d'Traveler)Selesai sudah menaklukkan Via Ferrata Gunung Parang (Desvriany/d'Traveler)
(wsw/fay)

FOKUS BERITA

Super Long Weekend
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
Load Komentar ...
NEWS FEED

Toilet Mewah ala Lawang Sewu

Minggu, 22 Okt 2017 09:52 WIB

Kalau liburan ke Semarang, kurang greget bila tidak mampir ke bangunan kuno bernama Lawang Sewu. Yang perlu traveler tahu, ternyata toilet Lawang Sewu mewah.