Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 24 Mei 2018 17:20 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Masjid Ciamis yang Penuh Cerita

Dadang Hermansyah
detikTravel
Masjid Agung Ciamis sempat dibakar oleh geromban DI/TII (Dadang Hermansyah/detikTravel)
Masjid Agung Ciamis sempat dibakar oleh geromban DI/TII (Dadang Hermansyah/detikTravel)
Ciamis - Banyak cerita yang dimiliki oleh masjid kebanggaan warga Ciamis, Masjid Agung Ciamis. Mulai dari dibakar Gerombolan DI/ TII sampai mengalami beragam renovasi.

Masjid Agung Ciamis merupakan salah satu ikon bangunan kebanggaan warga Tatar Galuh yang terletak di pusat Kota Ciamis. Masjid Agung letaknya berada di sebelah barat Aluh-alun Ciamis.

Lokasinya yang berada tepat di pinggir jalur utama selatan, membuat Masjid Agung Ciamis juga digunakan sebagai tempat transit oleh warga dari luar kota. Suasananya cukup indah yang dihiasi berbagai pohon, seperti pohon kelapa dan pohon kurma.

Masjid ini menyimpan catatan perjalanan yang panjang. Renovasi yang dilakukan berulang kali. Masjid ini juga pernah dibakar oleh kelompok gerombolan DI/TII. Dimana saat itu gerombolan masuk ke Ciamis, menyerang markas TNI, perumahan warga, perkantoran termasuk Masjid Agung Ciamis yang menjadi sasaran pada tahun 1958.

Bagian dalam Masjid Ciamis (Dadang Hermansyah/detikTravel)Bagian dalam Masjid Ciamis (Dadang Hermansyah/detikTravel) Foto: undefined


"Dulu saat gerombolan datang ke Ciamis melakukan penyerangan, banyak bangunan-bangunan yang dibakar termasuk masjid agung. Tapi alhamdulillah tidak ada kerusakan yang parah di masjid agung ini," ujar Sekretaris Umum DKM Masjid Agung Ciamis H Iskandar kepada detikTravel saat ditemui di masjid, Rabu (23/5/2018).

Iskandar menjelaskan Masjid Agung Ciamis dibangun pertama kali pada tahun 1882 pada masa pemerintahan Bupati Galuh RAA Kusumadiningrat (1839-1886). Bupati ke-16 yang dikenal masyarakat Ciamis dengan sebutan Kangjeng Prebu atau Kangjeng Dalem ini.

Perubahan masjid yang beberapa kali direnovasi (Dadang Hermansyah/detikTravel)Perubahan masjid yang beberapa kali direnovasi (Dadang Hermansyah/detikTravel) Foto: undefined


Kanjeng Prebu dikenal masyarakat sebagai bupati yang paling berjasa dalam melakukan pembangunan. Terutama dari sarana infrastruktur pemerintahan dan infrastruktur publik di Ciamis.

Selain mengawali membangun Masjid Agung di pusat kota, Kanjeng Prebu juga memerintahkan pembangunan Masjid Jami di setiap desa.

"Masjid Agung Ciamis ini dibangun di atas tanah seluas 8.500 meter persegi, dengan bangunan atap berbentuk kerucut dengan tiga tingkatan. Model ini serupa dengan Masjid Demak atau Mesjid Agung Bandung yang lebih dulu dibangun pada tahun 1812. Kontruksi bangunan didominasi kayu jati," ujar Iskandar.

Saat pembangunan masih berlangsung, Kangjeng Prebu pensiun dari jabatan Bupati Galuh pada 1886. Lalu dilanjutkan oleh Bupati Galuh berikutnya yakni RAA Kusumasubrata yang merupakan anak kandung Kangjeng Prebu.


Pintu masuk ke dalam masjid (Dadang Hermansyah/detikTravel)Pintu masuk ke dalam masjid (Dadang Hermansyah/detikTravel) Foto: undefined


Masjid Agung Ciamis ternyata selesai pada bulan ramadan. Hal ini sesuai dengan apa yang tertulis pada prasasti kayu di bagian kanan bangunan, pembangunan mesjid ini selesai pada "Tanggal 30 Romadhon tahoen 1319 H/10 Djanoeari tahoen 1902 M Waktoe Boepati Kanjeng Dalem Raden Aria Adipati Koesoemah Soebrata". Sayangnya prasasti itu kini hilang.

Renovasi Masjid Agung Ciamis diawali oleh Bupati Raden Yusuf Suryadipura tahun 1958. Setelah masjid dibakar oleh gerombolan DI/TII. Model bangunan dirombak total. Model atap kerucut yang tadinya dari genting diubah menggunakan seng. Kemudian ditambahkan pula dua buah menara di kedua sisi bangunan.

Renovasi ketiga dilakukan pada masa kepemimpinan Bupati Momon Gandasamita (1983-1988). Renovasi kali ini dilakukan secara total. Bangunan dibuat dari beton, termasuk kubahnya. Sementara dua menara kubah seng dirobohkan diganti sebuah menara beton. Tidak lagi ada atap kerucut tiga tingkat.

Masjid terlihat megah dari kejauhan (Dadang Hermansyah/detikTravel)Masjid terlihat megah dari kejauhan (Dadang Hermansyah/detikTravel) Foto: undefined


Renovasi terakhir dilakukan pada tahun 2002 saat Bupati Ciamis Oma Sasmita. Merenovasi Masjid Agung menjadi lebih representatif.

Di bagian atap terdapat 4 kubah kecil yang mengelilingi satu kubah besar di tengah. Di halaman dibangun dua menara besar. Selain masjid dibangun pula basement yang memuat kantor DKM, perpustakaan dan tempat wudhu.

Pekarangan pun dibuat indah dengan kehadiran aneka pepohonan dan bunga-bunga. Satu yang paling menarik adalah pohon kurma, dimana pohon tersebut merupakan pohon khas timur tengah.


(sym/wsw)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
NEWS FEED