Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Sabtu, 04 Mei 2019 16:50 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Sambut Ramadhan, Boyolali Gelar Tradisi Mandi di Kolam Raja

Ragil Ajiyanto
detikTravel
Tradisi Padusan di Boyolali (Ragil Ajiyanto/detikcom)
Tradisi Padusan di Boyolali (Ragil Ajiyanto/detikcom)

FOKUS BERITA

Tradisi Sambut Ramadan
Boyolali - Menjelang bulan suci ramadhan, Pemkab Boyolali menggelar pembukaan tradisi padusan. Sebuah tradisi untuk menyucikan diri sebelum menjalankan ibadah puasa.

Pembukaan tradisi padusan digelar di Umbul Ngaben, komplek wisata umbul Tirto Marto, Pengging, Kecamatan Banyudono, Boyolali, Sabtu (4/5/2019) di Kompleks pemandian peninggalan Raja Surakarta, PB X.

Acara itu pun berlangsung cukup meriah. Diawali dengan kirab budaya dari kantor Kecamatan Banyudono menuju kompleks Umbul Tirto Marto.

"Ini acara rutin tahunan dalam rangka menyambut datangnya bulan suci ramadhan," ujar Wakil Bupati Boyolali, M Said Hidayat, ditemui usai mengikuti tradisi padusan di komplek wisata umbul Tirto Marto, Pengging, Kecamatan Banyudono.

Sambut Ramadan, Boyolali Gelar Tradisi Mandi di Kolam RajaFoto: (Ragil Ajiyanto/detikcom)


Pembukaan padusan ditandai dengan siraman kepada duta wisata atau Mas dan Mbak Boyolali. Siraman berlangsung di Umbul Ngabean, yang dibangun atau peninggalan PB X, Keraton Surakarta. Setelah siraman, Mas dan Mbak Boyolali turun ke kolam berbentuk bundar tersebut.

M Said Hidayat mengatakan, pelaksanaan tradisi padusan ini sudah berlangsung turun temurun sejak nenek moyang kita, yang dilakukan setiap menjelang bulan suci ramadhan.

"Ini merupakan wujud bagaimana kita bersama tetap mampu untuk hadir nguri-uri kebudayaan yang ada di Boyolali ini," kata dia.

Tradisi padusan, jelas Said, bukan hanya sekedar membersihkan diri. Namun jauh dalam dari itu, juga sebagai simbol untuk menyucikan diri baik jasmani maupun rohani sebelum menjalankan ibadah puasa di bulan ramadhan 2019 ini.

Sambut Ramadan, Boyolali Gelar Tradisi Mandi di Kolam RajaFoto: (Ragil Ajiyanto/detikcom)


"Padusan bukan hanya bagaimana kita mandi atau secara bersama mmbersihkan diri, tetapi inilah wujud ajaran yang terus diajarkan bahwa kita harus membersihkan diri kita jasmani maupun rohani, dalam menghadapi bulan ramadan. Kami berdoa semua dapat dilaksanakan, dapat beribadah dengan sebaik-baiknya," terangnya.

Dengan terus lestarinya tradisi padusan ini, diharapkan juga akan semakin bisa mengembangkan kegiatan pariwisata di Boyolali. Juga mampu mendorong bagi desa maupun kecamatan lain di Boyolali, untuk membangkitkan desa sadar wisata.

Sementara itu Kepala Dinas Pemuda Olahraga dan Pariwisata (Disporapar) Boyolali, Wiwis Trisiwi Handayani, mengatakan kegiatan tradisi padusan di Boyolali tak hanya dilaksanakan di Pengging saja. Pemkab Boyolali juga menyediakan tempat untuk padusan di umbul Tlatar dan umul Tirto Mulyo, Desa Kemasan, Kecamatan Sawit.

Sambut Ramadan, Boyolali Gelar Tradisi Mandi di Kolam RajaFoto: (Ragil Ajiyanto/detikcom)


Namun, cukup banyak pula Umbul di Boyolali yang menjadi lokasi warga menggelar tradisi padusan. Umbul-umbul tersebut biasanya dikelola oleh pihak desa.

Puncak tradisi padusan berlangsung Minggu (5/5/2019) besok. Sejumlah tempat pemandian itu diperkirakan akan dipadati ribuan pengunjung.

"Untuk di Pengging ini, satu hari besok kita targetkan 4.000 pengunjung," tandas Wiwis.

(bnl/bnl)

FOKUS BERITA

Tradisi Sambut Ramadan
BERITA TERKAIT
BACA JUGA
NEWS FEED