Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 03 Jan 2021 16:10 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Fakta-fakta Koteka dan Rok Rumput Khas Suku Yali di Papua

Hari Suroto
detikTravel
WAMENA, PAPUA, INDONESIA - AUGUST 09: Papuanese tribal men stand with their traditional armament during the Baliem Valley Festival on August 9, 2010 in Wamena, Indonesia. The Dani, Yali and Lani tribes gather at this annual festival each dressed in distinctive tribal attire, stage mock battles, perform traditional music and dance, and celebrate with a pig feast.  (Photo by Ulet Ifansasti/Getty Images)
Foto: Ilustrasi pria Papua dengan koteka (Getty Images/Ulet Ifansasti)
Hari Suroto -

Koteka untuk pria dan rok rumput untuk wanita sudah identik dengan suku Yali di Pegunungan Tengah, Papua. Lantas bagaimana penggunaan pakaian tradisional itu?

Berbicara soal pakaian tradisional, sudah jadi pengetahuan umum bahwa koteka berasal dari Papua. Pria Pegunungan Tengah, Papua biasa mengenakan koteka, sedangkan untuk kaum perempuannya mengenakan sali.

Sali merupakan rok yang terbuat dari rumput atau serat pakis. Sali biasanya dipakai oleh seorang gadis yang belum menikah, sedangkan perempuan yang sudah menikah mengenakan yokal.

Sali atau yokal ini dipakai pada acara adat atau festival budaya. Dalam kehidupan sehari-hari, perempuan pegunungan tengah Papua mengenakan rok modern yang mereka beli di pasar.

Berkaitan dengan koteka, koteka sendiri bentuknya berbeda-beda tergantung dari mana mereka berasal. Suku Dani contohnya, mereka memakai koteka yang lebih kecil, sedangkan suku Yali memakai koteka panjang dan ramping yang diikat pada pinggang menggunakan sabuk rotan, sementara suku Lani mengenakan koteka yang lebih besar dan pendek.

WAMENA, PAPUA, INDONESIA - AUGUST 10: Papuanese tribal men prepare before their perform during the Baliem Valley Festival on August 10, 2010 in Wamena, Indonesia. The Dani, Yali and Lani tribes gather at this annual festival each dressed in distinctive tribal attire, stage mock battles, perform traditional music and dance, and celebrate with a pig feast.  (Photo by Ulet Ifansasti/Getty Images)Pris suku Yali Foto: Getty Images/Ulet Ifansasti

Pakaian tradisional suku Yali, adalah paduan antara koteka dan lingkaran rotan yang dililitkan ke badan. Bahan koteka suku Yali, adalah buah labu panjang yang dikosongkan isinya kemudian dikeringkan dengan dijemur di atas perapian.

Setelah kering, labu tersebut dipasang di atas kemaluan lelaki suku Yali, dan diikat dengan tali rotan halus yang dililitkan di bagian pinggang hingga perut.

Setelah kering, dipasang di atas kemaluan pria dan diikat dengan tali rotan halus yang dililitkan di bagian pinggang hingga perut. Lingkaran rotan di perut dan badan, juga menunjukkan tingkat keberanian seorang pria dari suku itu.

Semakin banyak lingkaran yang dimilikinya, berarti semakin tinggi pula tingkat keberanian dan status yang dimilikinya itu. Karena, rotan hanya tumbuh di luar daerah Yali. Orang Yali biasa menyebut rotan hanya tumbuh di daerah musuh, dan untuk memperolehnya harus menempuh risiko.

Lingkaran rotan dan koteka juga bukan cuma pakaian dan perhiasan. Ada kegunaan lain dari pakaian tradisional ini, yaitu untuk membuat api. Rata-rata pria Yali membuat api dengan menggunakan sebuah tali rotan sebagai korek api.

Untuk membuat api, seorang suku Yali akan mengambil sepotong rotan dari pakaian mereka, kira-kira sepanjang 60 sentimeter. Rotan itu lalu dililitkan ke sepotong kayu yang diletakkan di atas tanah, dikelilingi dengan rumput dan dahan kering.

Lalu, lelaki itu akan berdiri, dengan masing-masing kaki menginjak ujung kayu. Dengan tangan, mereka akan menarik tali rotan yang dililitkan tadi dengan cepat naik turun digesekkan ke kayu, sampai keluar asap, api mulai menyala, dan ujung tali putus terbakar. Setelah itu, mereka menutupi kayu tersebut dengan rumput dan meniup sampai terjadi kobaran api yang besar.


---
Artikel ini dibuat oleh Hari Suroto dari Balai Arkeologi Papua dan diubah seperlunya oleh redaksi.



Simak Video "Begini Cara Memakai Koteka Supaya tidak Lepas, Wamena Papua"
[Gambas:Video 20detik]
(wsw/wsw)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA