Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 06 Jan 2022 14:20 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Pacarannya Orang Sembalun Zaman Dulu, Pakai Lidi

bonauli
detikTravel
Desa Beleq di Sembalun
Rumah bambu di Desa Beleq (Bonauli/detikcom)
Lombok Timur -

Cara muda-mudi berpacaran memang selalu berbeda tiap generasi. Nah, zaman dulu pacarannya seperti apa ya?

detikTravel bersama Toyota Corolla Cross Hybrid Road Trip Explore Mandalika melakukan perjalanan ke Desa Beleq, Kecamatan Sembalun, Kabupaten Lombok Timur, NTB.

Pemandu lokal, Abdul Rozak, bercerita soal Desa Beleq yang menjadi cikal bakal perkampungan Sembalun. Di sana masih ada rumah bambu yang diturunkan dari generasi pertama.

Meski kini tak ditempati lagi, namun wisatawan bisa berkeliling ke area rumah bambu sambil mendengarkan berbagai cerita menarik. Salah satunya adalah gaya pacaran orang-orang dulu.

"Orang dulu itu pacarannya di rumah," kata Rozak.

Desa Beleq di SembalunDesa Beleq di Sembalun Foto: (Bonauli/detikcom)

Sang pria akan datang ke rumah kekasih dan berdiri di samping bilik rumah. Rumah bambu tak memiliki dinding, bilik rumahnya dibuat dari anyaman bambu.

"Pria itu harus mengambil sebuah lidi untuk dimasukkan ke dalam sela-sela bilik, seraya menyebutkan namanya," kata dia.

Sang perempuan yang ada di dalam rumah akan memutuskan untuk menerima kunjungan sang kekasih atau tidak. Jika batang lidi ditarik ke dalam, artinya sang pria diperbolehkan untuk mampir.

Desa Beleq di SembalunCara pacaran orang Sembalun zaman dulu (Bonauli/detikcom)

"Tapi kalau batang lidinya didorong keluar maka artinya si perempuan menolak kunjungannya," katanya.

Jika boleh mampir, sang pria akan menunggu kekasihnya di teras rumah. Sang wanita akan mempersiapkan alat tenun untuk dibawa keluar.

Desa Beleq di SembalunSang pria akan memasukkan lidi ke dalam bilik rumah. (Bonauli/detikcom)

"Wanita yang sudah boleh menikah itu harus bisa menenun. Jadi, ibaratnya si wanita ini mau kode kalau dirinya sudah bisa diajak menikah," ujarnya.

Rumah bambu memiliki dua teras. Saat sang anak pacaran di rumah, orang tua dari perempuan akan ikut keluar dan menemani mereka di teras sebelah.



Simak Video "Jokowi Resmikan Bendungan Bintang Bano NTB Senilai Rp 1,4 T"
[Gambas:Video 20detik]
(bnl/bnl)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA