Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

ADVERTISEMENT

Senin, 23 Mei 2022 22:17 WIB

DOMESTIC DESTINATIONS

Masjid Menawan Peninggalan Kerajaan Islam di Indonesia

Yasmin Nurfadila
detikTravel
Masjid Agung Demak
Foto: Masjid Agung Demak (Wikha Setiawan/detikcom)
Jakarta -

Mulai dari Perlak di tahun 840 Masehi, kerajaan-kerajaan Islam mulai tersebar ke seluruh nusantara. Meninggalkan banyak peninggalan yang hingga saat ini bisa kita lihat secara langsung. Ragam peninggalan atau bukti sejarah tersebut di antaranya adalah batu nisan dan makam raja-raja, mata uang dirham, museum, benteng, patung, hingga masjid.

Selain dapat dilihat secara langsung, beberapa peninggalan bahkan masih berfungsi dan terawat dengan baik. Hingga bisa dikunjungi dan digunakan oleh masyarakat. Salah satu jenis peninggalan yang masih berfungsi hingga saat ini adalah masjid.

Berikut adalah beberapa masjid menawan peninggalan dari kerajaan Islam di Indonesia:

1. Masjid Sultan Ternate

Masjid ini merupakan peninggalan dari Kesultanan Ternate yang terletak di Maluku Utara. Didirikan pada 1257 oleh Sultan Marhum, kesultanan ini merupakan salah satu yang tertua di Indonesia. Dikutip dari Indonesia Kaya, Masjid Kesultanan Ternate atau yang dikenal juga dengan Sigi Lamo mulai dibangun sejak pemerintahan Sultan Zainal Abidin, yaitu Sultan Ternate kedua. Namun, ada pula yang menyebutkan bahwa pembangunannya baru dimulai pada abad 17, pada masa pemerintahan Sultan Saidi Barakati.

Meski sudah berusia sangat tua, masjid ini masih digunakan oleh masyarakat hingga saat ini. Aturan serta tradisi yang sudah ada sejak dulu juga masih dijalankan dengan sangat baik. Contohnya adalah aturan yang mengharuskan jemaah menggunakan kopiah ketika memasuki bagian dalam masjid serta larangan penggunaan sarung yang membuat para jemaah harus menggunakan celana panjang saat beribadah.

Dari segi arsitektur, masjid ini sangat unik. Masjid berbentuk limas dengan 6 undakan. Masjid ini juga tidak memiliki kubah seperti masjid pada umumnya. Menilik dari denah bangunan dan atapnya, masjid ini mirip dengan masjid-masjid tua di Pulau Jawa. Meski sederhana, namun masjid ini menyimpan keindahan dan keunikannya sendiri.

2. Masjid Tua Katangka

Merupakan peninggalan dari Kerajaan Gowa di Sulawesi Selatan. Kerajaan ini berdiri sejak tahun 1300 dan mulai mengadopsi Islam secara resmi pada awal 1600-an. Melansir dari Tirto, Masjid Tua Katangka didirikan sekitar tahun 1603 Masehi. Namun ada juga pendapat lain yang menyebutkan bahwa masjid ini berdiri pada abad 18 Masehi.

Menilik arsitekturnya, masjid ini memiliki tiga unsur bangunan, yakni alas, badan, dan atap. Masjid ini berbentuk segi empat dengan atap tumpang satu yang ditunjang oleh empat tiang utama yang berukuran besar dan dilengkapi oleh empat tiang besi dengan ukuran kecil. Pada puncak masjid awalnya terdapat sebuah mustaka atau kubah yang terbuat dari keramik. Namun, kini sudah hancur dan digantikan dengan semen.

Masjid Katangka hingga kini masih berdiri kokoh dengan keadaan yang sangat terawat. Masjid ini juga masih digunakan untuk kegiatan beribadah sehari-hari oleh warga setempat.

3. Masjid Raya Baiturrahman Aceh

Masjid Raya Baiturrahman di Banda AcehMasjid Raya Baiturrahman di Banda Aceh Foto: (Syanti/detikcom)

Siapa yang tidak mengenal masjid ini. Masjid ini merupakan peninggalan dari Kesultanan Malaka yang didirikan pada tahun 1405. Masjid ini terletak di Jl. Mohd Jam, Kampung Baru, Kecamatan Baiturrahman, Banda Aceh.

Masjid yang berdiri tegak di tengah hantaman tsunami pada 2004 lalu ini hingga kini masih berdiri dengan menawan dan menjadi salah satu ikon Provinsi Aceh. Dilansir dari laman Banda Aceh Tourism, masjid ini memiliki arsitektur yang berkembang dari Kekaisaran Mughal di India. Bangunan Masjid Raya Baiturrahman memiliki dekorasi berupa payung raksasa serupa dengan yang ada di Masjid Nabawi.

Hingga kini, Masjid Raya Baiturrahman masih digunakan oleh masyarakat Aceh. Masjid ini dapat menampung hingga 24.000 jemaah. Masjid ini juga dilengkapi oleh area parkir yang sangat luas hingga dapat menampung ratusan mobil dan motor.

4. Masjid Agung Demak

Merupakan peninggalan dari Kerajaan Demak, kerajaan Islam pertama di Pulau Jawa. Kerajaan ini berdiri pada tahun 1478. Dikutip dari laman Dinas Pariwisata Kabupaten Demak, masjid ini diperkirakan didirikan oleh Raden Patah, sekitar abad ke 15 Masehi.

Secara arsitektur, masjid ini memiliki bangunan induk dan serambi. Bangunan induk mempunyai empat tiang utama yang disebut dengan saka guru dan merupakan ruangan tertutup. Sedangkan bangunan serambi merupakan sebuah bangunan terbuka. Atap masjid berbentuk limas yang disangga oleh delapan tiang yang disebut Saka Majapahit. Atap ini memiliki tiga tingkatan yang melambangkan iman, Islam, dan ihsan.

Masjid Agung Demak hingga saat ini masih digunakan oleh masyarakat. Selain untuk beribadah, masjid ini juga kerap dikunjungi oleh wisatawan yang ini melihat secara langsung keindahan masjid ataupun mengunjungi makam raja-raja dan Museum Masjid Agung Demak yang terletak di dalam komplek masjid.

Itulah empat masjid peninggalan kerajaan Islam di Indonesia. Meski masjid-masjid ini tersebar di empat pulau berbeda, namun kemiripan corak khas kerajaan Islam dapat. Selain untuk beribadah, masjid ini juga bisa banget lho dikunjungi oleh travelers yang ingin menikmati keindahan arsitektur masjid dan meresapi sejarah perjalanannya.



Simak Video "Peninggalan Sejarah yang Tersingkap Usai Gelombang Panas di Eropa"
[Gambas:Video 20detik]
(ysn/ddn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA