Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Jumat, 23 Agu 2019 12:22 WIB

D'TRAVELERS STORIES

Kuala Lumpur Punya Universitas di Tengah Perkebunan Kelapa Sawit

Foto 1 dari 5
detikTravel Community - Selain memiliki wisata yang beragam dan transportasi yang nyaman, Kuala Lumpur punya universitas dengan fasilitas lengkap yang terletak di tengah perkebunan kelapa sawit.

Beberapa bulan yang lalu, saya mengunjungi Universitas Pendidikan Sultan Idris Tanjung Malim Malaysia, tempat tante saya mengemban pendidikan s2. Kala itu merupakan saat pertama saya menginjakkan kaki di negeri orang.

Setelah melakukan penerbangan internasional dari Bandara Sultan Iskandar Muda Banda Aceh ke Bandara Kuala Lumpur Malaysia yang menghabiskan waktu sekitar 2 jam lebih, pesawat yang kami tumpangi pun landing dengan mulus.

Warga negara dari berbagai dunia pun dijumpai disaat imigrasi. Lalu saya dan tante membeli tiket Bus Bandara ke Pudu Sentral. Kesan pertama saat saya melihat Malaysia adalah sangat modern dan sangat bersih serta perancangan kota tertata dengan baik dan rapi, moda transportasi juga sangat mudah dijangkau. 

Mulai dari Bus, Monorel, MRT, Kereta Api dan juga ada transportasi tradisional seperti becak dan lain sebagainya. Sesampainya di Pudu Sentral, saya melanjutkan perjalanan ke Tanjung Malim, yang jaraknya sekitar 15 km dari Kuala Lumpur.

Perjalanan ditempuh sekitar 3 jam dengan tol. Tiba di Tanjung Malim, ada kampus yang terdapat di dalam sebuah desa, Universitas Pendidikan Sultan Idris. 

Saya banyak bertemu dengan mahasiswa s2 asal Indonesia yang rata-rata sudah berumah tangga. Saya ikut dengan salah satu mahasiswa s2 yang melakukan rapat perkumpulan PPI Malaysia cabang UPSI. Saat itu saya merupakan yang termuda dan mereka mengira mahasiswa baru.

UPSI juga menyediakan banyak asrama yang lantainya hingga 10 lantai, juga berfasilitas sangat lengkap, mulai dari wash machine yang otomatis, wifi, serta bus gratis untuk mahasiswa. Universitas ini terletak di antara perkebunan sawit yang mana pada malam hari terasa sangat dingin. 

Universitas ini juga memanjakan mahasiswanya dengan menyediakan fasilitas olahraga lapangan bola, basket, voli, kolam renang, lapangan badminton serta track jogging yang nyaman. Universitas ini juga menyediakan TK untuk anak anak dari mahasiswa UPSI bersekolah. 

Setelah puas mengelilingi UPSI dalam 1 hari, besoknya saya menjelajah Kuala Lumpur, hal yang saya tunggu-tunggu. Dengan menggunakan MRT yang terhubung ke berbagai daerah di KL, mulai dari Bandara hingga Pelabuhan pun terhubung dengan MRT ini. Saya melihat suasana Kota Kuala Lumpur dari jendela MRT yang cukup padat dan banyak pencakar langit.

Saya juga singgah di Masjid Jame' di pusat kota yang jika dilihat sekilas mirip desain arsitekturnya mirip dengan bangunan Masjidil Haram Madinah. Sungai di samping masjid juga dihiasi dengan kabut air buatan yang sangat indah dipandang jika terpapar sinar matahari yang memunculkan pelangi-pelangi kecil.

Setelah menyusuri Masjid dan berfoto foto, saya menjurus ke Petaling Street. Di mana ikon layangan raksasa terpasang di gapura pintu masuk pasar Petaling Street dikenal dengan jajanannya dan barang barang murah. Saya bersama tante membeli Milo Cube yang jarang ada di Indonesia untuk oleh-oleh. Malamnya menuju ke Suria KLCC dengan menggunakan MRT , saya makan malam dengan membawa bekal dari rumah agar menghemat budget.

Makan malam di bawah gemerlapnya lampu-lampu menara Petronas sangat menambah kenikamatan makan malam kami. Semakin malam wisatawan yang berkunjung kesini semakin ramai. Sampai-sampai, saya harus mengantri untuk mendapat angle spot yang bagus. Begitulah malam saya di sekitar KLCC, memandang indahnya malam ditemani dengan sibuknya wisatawan asing yang sedang capture foto.

Saya sudah bisa membayangkan ketika saya makan malam di bawah gemerlapnya cahaya yang saling berpantulan dari kaca gedung pencakar langit dunia, Burj Khalifa yang berada di Dubai. Ditemani dengan tarian air mancur di kolam depan gedung pencakar langit. Dubai memiliki banyak sekali wisata tempat wisata yang tak kalah menatik dari Malaysia. Ada zona nyaman tersendiri bagi para wisatawan untuk mengeksplor keindahan di suatu negara. Saya yakin suatu saat nanti saya akan terbang ke Dubai bersama Emirates untuk menjelajah indahnya Dubai.

BERITA TERKAIT
BACA JUGA