Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Selasa, 03 Des 2019 17:51 WIB

D'TRAVELERS STORIES

Kampung Seniman Potong Rambut dari Garut

Ageng Prabowo
d'travelers
Foto 1 dari 5
Salah satu siswa sedang menerapkan materi yang diberikan.
Salah satu siswa sedang menerapkan materi yang diberikan.
detikTravel Community - Garut tidak sekedar tentng dodol manisnya saja. Di sana banyak destinasi menarik, salah satunya kampung para tukang cukur.

Kali ini saya berkesempatan mengunjungi salah satu kota di Jawa Barat, tepatnya kota Garut. Kota yang tenar akan kemanisan dodolnya ini, tenyata menyimpan beragam tempat yang menarik untuk dikunjungi, salah satunya adalah Kampung Cukur Pendeuy.

Terletak di kampung Pendeuy, kecamatan Banyuresmi, kabupaten Garut, Jawa Barat. Kampung ini memang terkenal sebagai kampungnya tukang cukur, sebanyak 92% warga disini berprofesi sebagai seniman potong rambut. Dari remaja hingga orang tua dikenal pandai untuk urusan memangkas rambut.

Untuk menuju kampung Pendeuy saya menuju ke ujung utara kota Garut, setelah 30 menit mengendarai motor dengan jalan yang berliku dan sedikit menanjak saya tiba di Kampung Cukur Pendeuy. Sekilas terlihat seperti kampung biasa, namun semakin ke dalam beberapa tempat pangkas rambut mulai mengisi sisi jalan.

Di salah satu sudut kampung ini berdiri sekolah cukur yang bernama Barber School Abah Atrox, sebuah tempat untuk belajar seni memotong rambut. Memasuki sebuah gang, saya tiba di sekolah cukur milik Rijal Fadhilah atau yang akrab disapa abah Atrox dan disambut oleh salah satu siswa yang bernama Eky, sepintas nampaknya dia seumuran dengan saya.

Sembari berbincang dengan Eky saya berkeliling untuk melihat siswa lainnya yang sedang belajar mencukur. Barber School Abah Atrox berdiri sejak 2015, dan hingga kini telah menghasilkan ratusan tukang cukur profesional yang tersebar di berbagai barbershop di Indonesia. Saya pun juga sempat berbincang dengan Ade, salah satu siswa baru di sekolah cukur ini. Jauh-jauh dari Lampung ia datang ke Garut untuk belajar seni memotong rambut.

Tak terasa 30 menit kami berbincang, abah pun datang menghampiri saya. Sembari menyeruput segelas kopi kami berbincang di teras rumah Abah Atrox. Diawali dengan sejarah berdirinya Barber School Abah Atrox pada tahun 2015, dan kini telah menghasilkan ratusan tukang cukur profesional yang tersebar di berbagai barbershop di Indonesia.

Barber School Abah Atrox juga tak hanya memberikan ilmu mencukur, di sekolah ini siswa yang telah lulus nantinya akan disalurkan untuk mendapatkan pekerjaan. Sesuai dengan salah satu tujuan abah Atrox dalam mendirikan sekolah cukur yaitu membuka lapangan pekerjaan dan mengurangi pengangguran.

Dengan perkembangan barbershop yang semakin pesat di Indonesia, hal itu membuat abah Atrox turut senang. Menurutnya memotong rambut saat ini telah menjadi gaya hidup sehingga permintaan tukang cukur juga turut meningkat. Lapangan kerja pun semakin terbuka.

Obrolan sore itu, ditutup dengan sebuah kalimat 'Selama rambut masih tumbuh, tukang cukur tidak akan pernah mati'.
BERITA TERKAIT
BACA JUGA