Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 22 Jul 2018 23:45 WIB

PHOTOS

Lomba Pacuan Kuda Cilik Kontroversial di Mongolia

Bona
detikTravel

Ulaanbaatar - Lomba Pacuan kuda di Mongolia telah menjadi tradisi turun-temurun bagi masyarakat nomaden Mongolia. Walaupun tradisi, lomba ini juga kontroversial.

Festival Naadam adalah tradisi masyarakat Mongolia yang telah dilakukan turun-temurun. Di festival ini, para orang tua mengikut sertakan anaknya dalam lomba pacuan kuda. (REUTERS/B. Rentsendorj)
Festival Naadam adalah tradisi masyarakat Mongolia yang telah dilakukan turun-temurun. Di festival ini, para orang tua mengikut sertakan anaknya dalam lomba pacuan kuda. (REUTERS/B. Rentsendorj)
Lomba pacuan kuda ini memiliki panjang rute 24 km atau sekitar 15 mil. Para joki akan melaju di atas padang berlumpur dengan pengaman berupa helm dan jaket pengaman. (REUTERS/B. Rentsendorj)
Lomba pacuan kuda ini memiliki panjang rute 24 km atau sekitar 15 mil. Para joki akan melaju di atas padang berlumpur dengan pengaman berupa helm dan jaket pengaman. (REUTERS/B. Rentsendorj)
Pacuan kuda menjadi ajang penting bagi masyarakat Mongolia nomaden. Festival ini baru saja digelar minggu lalu. (REUTERS/B. Rentsendorj)
Pacuan kuda menjadi ajang penting bagi masyarakat Mongolia nomaden. Festival ini baru saja digelar minggu lalu. (REUTERS/B. Rentsendorj)
Menjadi lomba bergengsi, ada sebanyak 10.435 anak yang telah berpatisipasi dalam 394 lomba pacuan kuda. Walau dianggap penting, namun festivial ini juga kontroversi. (REUTERS/B. Rentsendorj)
Menjadi lomba bergengsi, ada sebanyak 10.435 anak yang telah berpatisipasi dalam 394 lomba pacuan kuda. Walau dianggap penting, namun festivial ini juga kontroversi. (REUTERS/B. Rentsendorj)
Menurut data telah ada 600 anak yang terlempar dari kuda dari lomba sebelum-sebelumnya. Festival ini juga telah memakan 2 korban jiwa yang terjatuh dari kuda dan 169 luka-luka. (REUTERS/B. Rentsendorj)
Menurut data telah ada 600 anak yang terlempar dari kuda dari lomba sebelum-sebelumnya. Festival ini juga telah memakan 2 korban jiwa yang terjatuh dari kuda dan 169 luka-luka. (REUTERS/B. Rentsendorj)
Karena sudah menjadi bagian dari tradisi masyarakat di Mongolia, tahun ini panitia Festival Naadam lewat Otoritas Mongolia untuk Keluarga, Anak, dan Pengembangan Pemuda meluncurkan sistem baru. Para peserta lomba harus mendaftarkan sidik jari untuk meningkatkan peraturan dan memberlakukan pembatasan usia. (REUTERS/B. Rentsendorj)
Karena sudah menjadi bagian dari tradisi masyarakat di Mongolia, tahun ini panitia Festival Naadam lewat Otoritas Mongolia untuk Keluarga, Anak, dan Pengembangan Pemuda meluncurkan sistem baru. Para peserta lomba harus mendaftarkan sidik jari untuk meningkatkan peraturan dan memberlakukan pembatasan usia. (REUTERS/B. Rentsendorj)
Kelompok pemerhati anak, Tsolmon of Save the Children, juga menyarankan agar kegiatan pacuan kuda tak digelar pada musim dingin atau musim semi, karena suhu dingin ekstrem membahayakan anak. (REUTERS/B. Rentsendorj)
Kelompok pemerhati anak, Tsolmon of Save the Children, juga menyarankan agar kegiatan pacuan kuda tak digelar pada musim dingin atau musim semi, karena suhu dingin ekstrem membahayakan anak. (REUTERS/B. Rentsendorj)
Pemerintah Mongolia tetap mendukung pacuan kuda ini namun melarang adanya taruhan atau judi. Para orang tua juga diminta mengawasi karena mendukung perlombaan tersebut. (REUTERS/B. Rentsendorj)
Pemerintah Mongolia tetap mendukung pacuan kuda ini namun melarang adanya taruhan atau judi. Para orang tua juga diminta mengawasi karena mendukung perlombaan tersebut. (REUTERS/B. Rentsendorj)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA