Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Senin, 24 Jul 2017 12:30 WIB

INTERNATIONAL DESTINATIONS

Bagai Lukisan, Inikah Kebun Lavender Terindah di Jepang?

Baban Gandapurnama
detikTravel
Foto: Kebun Tomita di Kota Furano, Hokkaido, Jepang (Baban/detikTravel)
Sapporo - Bicara soal wisata di Jepang seakan tak ada habisnya. Di Hokkaido, Jepang, ada kebun lavender yang indahnya bagai lukisan.

Berkunjung ke Kebun Tomita di Kota Furano, Hokkaido, Jepang, bukan hanya sekadar menatapi aneka jenis bunga. Di tempat wisata ini, traveler dapat melihat langsung proses penyulingan bunga lavender menjadi minyak yang menghasilkan ragam produk komersial.

Semerbak lavender menyeruak di area kebun memiliki luas sekitar 20 hektare. Spot menarik di area tersebut ialah sebuah bukit yang terdapat hamparan lavender.

"Dahulu untuk pertama kalinya lavender ditanam di bukit ini," ujar Sasayama Michiko selaku pemandu dari Jepang National Tourism Organization (JNTO) yang mengantar awak media asal Indonesia, Kamis (20/7/2017).

(Baban/detikTravel)(Baban/detikTravel)
Seluruh area ladang Tomita dikelola swasta. Sosok Tokuma Tomita yang memprakarsai pendirian kebun lavender pada tahun 1958.

BACA JUGA: Bukan Photoshop, Ini Kolam Biru Sungguhan di Jepang

Budidaya bunga berwarna ungu telah dilakoni petani di Hokkaido sejak zaman dulu. Seiring roda waktu bergulir, bahan baku batang lavender beraroma khas dimurnikan hasilnya lalu diolah jadi parfum, sabun, aroma terapi dan lainnya.

Pengelola Taman Tomita menyiapkan sarana edukasi untuk pengunjung. Ada satu gerai memamerkan alat-alat penyulingan lavender disertai aktivitas pekerjanya. Semua proses ekstraksi tersebut dapat disaksikan wisatawan.

(Baban/detikTravel)(Baban/detikTravel)
Pengekstraksi berbentuk tabung bercat perak siap menghasilkan minyak esensial lavender berkualitas.

"200 kilogram tangkai lavender ini dapat menjadi satu kilogram cairan minyak lavender," kata Michiko.

Usai menyimak pengolahan lavender, mampirlah ke 'pabrik' parfum dan sabun. Dalam ruang berdinding kaca, sejumlah perempuan nampak sibuk meracik cairan lavender yang sudah diproses ekstraksi.

BACA JUGA: Tingkah Lucu Penguin & Cerita Lolongan Serigala di Jepang

"Parfum dan sabun wangi lavender dijual juga di tempat ini," ucap Michiko.

Michiko menjelaskan, paling tepat menyambangi Kebun Tomita saat musim semi. Sebab, sambung dia, lavender mekar pada tengah tahun.

"Lavender bunganya mekar tiap bulan Juli. Bertepatan musim semi ini juga bunga lainnya mekar," kata Michiko.

(Baban/detikTravel)(Baban/detikTravel) Foto: (Baban/detikTravel)
Berjalan kaki menjelajahi perkebunan bunga warna-warni di lokasi ini mengasyikkan. Sejumlah zona kuliner tersedia guna mengisi perut dan melepas dahaga.

Destinasi wisata tersebut bisa dibilang terpopuler di Hokkaido. Hanya dua jam jarak tempuhnya menggunakan kendaraan dari Kota Sapporo. Untuk masuk tempat rekreasi yang dekat dengan Stasiun Lavender ini pun gratis.

Menurut Michiko, mayoritas pelancong ke Kebun Tomita datang dari Asia yang di antaranya Malaysia, Indonesia, dan Thailand. (bbn/krn)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA