Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 10 Ags 2017 20:15 WIB

INTERNATIONAL DESTINATIONS

Aw! Tradisi Ini Dianggap Paling Menyakitkan di Dunia

Johanes Randy Prakoso
Redaksi Travel
Tradisi memasukkan tangan ke sarung tangan penuh semut (BBC)
Tradisi memasukkan tangan ke sarung tangan penuh semut (BBC)

FOKUS BERITA

Ritual Unik dan Seram
Benin - Berbagai tradisi masih dipraktekkan di berbagai belahan bumi. Bukan hanya tradisi yang unik, tapi juga sangat menyakitkan.

Mulai dari tradisi mentato wajah dengan jarum hingga melukai badan, beberapa tradisi di dunia yang bisa dibilang sangat mengerikan. Dikumpulkan detikTravel dari berbagai sumber, Kamis (10/8/2017), inilah 5 tradisi paling menyakitkan di dunia:

1. Bullet Ant Glove, Brasil

Suku Satere-Mawe di pedalaman Amazon, Brazil memiliki ritual untuk remaja yang beranjak dewasa agar menjadi ksatria. Mereka harus memakai semacam sarung tangan yang dibuat dari daun berisi bullet ant. Semut ini disebut semut peluru karena sakit gigitannya konon seperti ditembak peluru dan tidak hilang sakitnya selama 24 jam.

Pertama, sekitar 30 semut direndam di semacam cairan bius dan dimasukan ke sarung tangan. Pemuda Satere-Mawe lantas memakai sarung tangan ini. Semut itu lama kelamaan sadar dan mulai mencari jalan keluar dan mengigit tangan si pemuda.

Nah, si pelaku ritual harus tahan sekitar 10 menit dengan cara menari dan bernyanyi. Setelah itu, barulah dia dianggap pria sejati Suku Satere-Mawe.

2. Land Diving, Vanuatu

Aw! Tradisi Ini Dianggap Paling Menyakitkan di DuniaFoto: (Ian Lloyd NeubauerCNN)
Bungee jumping tidak ada apa-apanya dengan ini. Jika bungee jumping adalah lompat tergantung dengan air di bawahnya, maka di Pulau Pantecost, Vanuatu yang ada di bawah adalah tanah yang keras.

Bungee jumping ekstrem bernama Naghol ini dilakukan dari menara kayu setinggi 20-30 meter. Pelaku ritual diikat kakinya dengan tali akar yang panjangnya diukur agar tidak membentur tanah.

Namun tetap saja, pada prakteknya itu sering terjadi. Patah leher, pinggul, mata kaki, adalah umum terjadi demi dianggap sebagai pria dewasa di suku mereka.

3. Adu sabetan kayu Fulani, Benin

Suku Fulani dari Benin di Afrika Barat melakukan adu sabetan kayu untuk remaja yang beranjak dewasa. Kekuatan, pengendalian diri dan keberanian adalah tolak ukur menjadi pria dewasa. Dua pemuda saling berhadapan dengan tongkat panjang yang diserut.

Masing-masing harus bisa menahan tiga sabetan dari lawannya, makin keras makin baik. Dua klan yang diwakili dua pemuda ini nanti akan menentukan siapa yang layak disebut sebagai pemenang. Duh! Terbayang sakitnya.

4. Scarifikasi Sepik, Papua Nugini

Aw! Tradisi Ini Dianggap Paling Menyakitkan di DuniaFoto: (Planet Doc Full Documentaries/Youtube)

Suku yang tinggal di sepanjang pedalaman Sungai Sepik di Papua Nugini punya tradisi, lagi-lagi untuk remaja pria yang beranjak dewasa. Tradisi itu adalah proses scarifikasi, dimana tubuh dilukai secara paksa sampai muncul keloid di kulit. Keloid ini yang akan dibentuk menyerupai motif kulit buaya.

Remaja pria akan ditoreh kulitnya dengan senjata tajam, ratusan kali pada tempat-tempat tertentu pada kulitnya. Torehan luka ini membentuk pola kulit buaya dan dibiarkan sampai muncul keloid di kulit.

Prosesnya makan waktu lama dan menyakitkan. Ketika motif kulit buaya muncul sempurna, sempurnalah kehormatan seorang pria Sepik.

5. Tato Fulani, Benin

Foto: (alexmissio/Instagram)

Sekarang kembali ke Suku Fulani di Benin. Jika para remaja lelaki beradu sabetan untuk menunjukan kedewasaan, para perempuannya harus ditato di wajahnya.

Tato dengan warna hitam dilakukan dengan beberapa jarum sekaligus di wajah remaja putri. Tiap tato memiliki arti tertentu. Prosesnya makan waktu selama 3 jam dan mereka tidak boleh menangis. Ngilu membayangkan tradisi-tradisi di atas.

(rdy/rdy)

FOKUS BERITA

Ritual Unik dan Seram
BERITA TERKAIT
Load Komentar ...
NEWS FEED