Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Kamis, 14 Mar 2019 12:10 WIB

INTERNATIONAL DESTINATIONS

Flamenco, Tarian Khas Spanyol yang Penuh Gairah

M Resha Pratama
detikTravel
Pertunjukan tari Flamenco di Spanyol (M Resha Pratama/detikcom)
Pertunjukan tari Flamenco di Spanyol (M Resha Pratama/detikcom)
Madrid - Pertunjukan Flamenco menarik untuk disaksikan ketika traveling ke Madrid, Spanyol. Flamenco merupakan tarian khas dari Negeri Matador itu.

Suara derap sepatu itu terdengar dari sudut gang di Gran Via, pusat Kota Madrid. Tak cuma itu, lantunan gitar serta pekik suara bak menyeruak di antara keramaian malam di Kota Madrid.

Langkah kaki saya terhenti di sebuah restoran yang terlihat jadul dari luar. Tak banyak orang yang mengantre di sana dan saya pun coba menghilangkan rasa penasaran akan restoran khas Spanyol tersebut. Usai memasuki pintu, saya berjalan menuruni anak tangga dan melihat di sebelah kanan ruang yang cukup luas dengan set panggung di tengahnya.

Di sekitar panggung itu terdapat meja-meja untuk para pengunjung yang ingin menikmati santap makan. Rasa-rasanya seperti berada dalam sebuah klub malam tapi ini bukan, ini adalah restoran bernama Torres Bermejas.

Beralamat di Calle de Mesonero Romanos, Madrid, Restoran Torres Bermejas bisa menjadi tempat wisata di Spanyol untuk traveler mengenal budaya tradisional Spanyol yang bernama Flamenco. Lalu, apa itu Flamenco?

Flamenco adalah tarian tradisional Spanyol. Meski demikian, Flamenco merupakan salah satu tarian pergaulan tradisional yang berasal dari Andalusia, di wilayah selatan. Akar dari tarian Flamenco berasal dari budaya kaum Gipsi Andalusia dan budaya Islam Persia.

Seiring perkembangan tarian ini di wilayah lain, tradisi musik lokal ikut mempengaruhi, seperti unsur musik tradisional Castilia. Keberagaman ini menjadikan Flamenco sebuah tarian dengan genre musik yang indah, kuat, ritmik dan anggun. Flamenco juga terus beradaptasi hingga akhirnya kini jadi salah satu atraksi wisata di kota Madrid.

Lalu seperti apa sih Flamenco? Biasanya bakal ada sejumlah penari menggunakan alat musik kastanyet untuk menambah warna musik. Tapi ada pula yang tidak, karena dirasa mengurangi keindahan tarian.

Penari Flamenco mementaskan tarian dengan improvisasi dan gerakan penuh semangat untuk menciptakan pertunjukan yang enerjik dan menarik. Mereka mengenakan pakaian berwarna mencolok dan menari secara solo, berpasangan atau berkelompok.

 (M Resha Pratama/detikcom) (M Resha Pratama/detikcom)
Dalam sebuah pertunjukan Flamenco, biasanya ada seorang pemetik gitar, penyanyi, dan penari. Penari pria diharuskan menari dengan penampilan maskulin, sedangkan wanita menari dengan sikap tenang, bangga, dan dengan sensualitas yang terkendali.

Pertunjukan meliputi gerakan kaki yang cepat, gerakan tangan gemulai, menepuk tangan, dan menjentikkan jari. Beragam gerakan khas tarian Flamenco itu diperlihatkan dengan menjunjung tinggi lengan dan menyimpulkan tangan (filigrano), melengkungkan punggung dan menggerakkan kaki secara ritmik (zapateado). Lagu dan tari diiringi oleh selingan tepuk tangan dan jentikan jari.

 (M Resha Pratama/detikcom) (M Resha Pratama/detikcom)
Intisari pertunjukan tradisional ini adalah menyanyi, menari dan memainkan alat musik. Menyanyi dinamakan cante flamenco, sedangkan bermain gitar namanya toque flamenco. Terkadang bisa juga musik saja yang dimainkan tanpa adanya tarian.

Nah, berapa biaya yang harus disiapkan untuk menonton Flamenco? Untuk tarif menonton di Torres Bermejas, traveler minimal harus mengeluarkan uang 30 Euro atau sekitar Rp 482 ribu untuk menonton acara tersebut plus mendapat minuman.

 (M Resha Pratama/detikcom) (M Resha Pratama/detikcom)
Jika ingin sambil menikmati tapas, makanan ringan khas Spanyol, harganya 55 Euro atau sekitar Rp 885 ribu untuk sekali pertunjukan yang memakan waktu sekitar dua jam tersebut. Biaya paling mahal harus dikeluarkan jika ingin menikmati santap makan malam lengkap, mulai dari 65 Euro (Rp 1,04 juta) hingga 70 Euro (Rp 1,12 juta).

Memang harganya terlihat mahal, tapi nominal tersebut takkan ada bandingannya dengan pengalaman yang didapat saat menyaksikan gerakan para penari, hentakkan kaki, dentingan senar gitar, serta suara melengking para pendukung Flamenco tersebut. Tertarik mencobanya? Traveler bisa mendatangi restoran mulai 18.30 malam waktu setempat karena show pertama akan digelar pukul 19.00 dan show kedua pada pukul 21.00.

(M Resha Pratama/detikcom)(M Resha Pratama/detikcom)
(krn/fay)
BERITA TERKAIT
BACA JUGA