Welcome d'travelers !

Ayo share cerita pengalaman dan upload photo album travelingmu di sini. Silakan Daftar atau

Minggu, 17 Mei 2020 11:45 WIB

INTERNATIONAL DESTINATIONS

Vietnam Membuka Lockdown, Bagaimana Keadaannya Kini?

Ahmad Masaul Khoiri
detikTravel
Vietnam pasca-lockdown
Hanoi, Vietnam pasca-lockdown (Foto: Getty Images/CNN)
Hanoi -

Vietnam sudah membuka lockdown negaranya. Ibu kota Hanoi pun menggeliat kembali.

Diberitakan CNN, pemerintah Vietnam telah mengakhiri 22 hari aturan jaga jarak setelah seminggu tanpa kasus baru infeksi virus Corona. Beberapa pusat bisnis pun dibuka kembali tanggal 23 April lalu.

Seperti di kota-kota besar lain yang riuh, suara klakson jadi penanda ketika begitu orang kembali ke jalan. Pertanda baik ketika para pemilik toko memulai untuk membersihkan trotoar di depan tempat kerjanya.

Aktivitas itu berlanjut pada pariwisata domestik. Maskapai menambah jadwal penerbangan dan perhotelan pun dibuka kembali di seluruh negeri.

Tiada kasus kematian akibat COVID-19 di Vietnam. Perjuangan negara itu tak mudah dan itu bukanlah kebetulan.

Kasus infeksi Corona di sana sebanyak 288. Negara ini bergerak lebih cepat dari pada negara lain di Asia Tenggara dengan sudah menutup perbatasan dengan China di akhir Januari, menangguhkan visa bagi turis,

Penulis tiba di Vietnam pada bulan Januari, sebelum kasus pertama dideteksi di Kota Ho Chi Minh. Ketika melakukan perjalanan ke utara dari Kota Ho Chi Minh ke Da Nang, Hoi An, Hue, dan Tam Coc, saya menyaksikan pemerintah dengan hati-hati mengisolasi komunitas yang berisiko.

Pemerintah mengkarantina siapa pun yang datang ke negara itu. Selama lockdown, visa turis tiga bulan saya berakhir, tetapi untungnya saya diizinkan untuk memperpanjangnya bebas penalti selama tiga bulan lagi dengan biaya USD 365, lebih dari tiga kali lipat dari biaya normal.

Kota besar Vietnam menggeliat kembali

Vietnam pasca-lockdownVietnam pasca-lockdown (Foto: Getty Images)

Pada pertengahan bulan Maret, dokter disertai oleh pejabat pemerintah, berkeliling ke homestay saya di Tam Coc, memastikan para tamu aman dan bebas virus.

Setiap pagi dan sore, warga akan mendengar pembaruan dari pengeras suara dari kendaraan yang lewat. Mereka diberi tahu secara detail di mana kasus terbaru berada.

Manajemen Vietnam terkait penanganan Corona terbilang cepat dan efektif. Daerah berisiko tinggi seperti Hanoi dan Ho Chi Ming memiliki aturan yang lebih ketat, termasuk menutup bisnis yang tidak penting seperti bar, kedai teh, tempat karaoke, dan olahraga hingga pelarangan pertemuan lebih dari 10 orang.

Beberapa pembatasan tetap berlaku di Kota Ho Chi Minh. Tapi ada pencabutan larangan terhadap fasilitas hiburan tertentu dan bisnis yang tidak penting, seperti pub, bioskop, dan spa.

Hanoi di minggu ini membuka kembali tempat-tempat bersejarahnya bagi para pengunjung. Lainnya, seperti jalan-jalan dan pasar di Distrik Hoan Kiem yang populer dibuka kembali pada 15 Mei.

Setelah melakukan perjalanan ke utara ke Hanoi pada akhir Maret, saya menghabiskan 22 hari lockdown untuk bersantai di sebuah apartemen.

Pada tanggal 23 April, saya tidak sabar untuk melihat restoran dan kafe mana di sekitar Hanoi yang kembali menyambut pelanggan.

PKL (pedagang kaki lima) adalah yang pertama menyediakan kursi plastik kecil. Aroma ayam rebus dan suara-suara penduduk setempat yang bahagia memenuhi kedua sisi jalan Chân Cầm.

Penduduk sangat senang bisa kembali ke kafe lokal. Inilah bagian penting dari budaya anak muda di Vietnam.

Anjuran liburan di dalam negeri...

Selanjutnya
Halaman
1 2
BERITA TERKAIT
BACA JUGA